Uncategorized

Tinggal Huruf R

By on December 11, 2015
Kenzie bisa dibilang agak lama baru bisa bicara. Di usia 2 tahun baru mulai bawel. Pas usia 1 – 2 tahun hanya bisa sedikit-sedikit aja, kayak mami, papi, emuh (minum), mamam, nenen. Jaraaaang banget dia ngomong. Berbeda banget sama teman sepantarannya yang udah muali bicara dari umur setaunan. Jadi umur 2 tahun udah lancar dan bawel. Mami nya sih sering ajak Kenzie ngobrol tapi mungkin Kenzie nya aja kali yang emang belum mau ngomong. 
Pas masuk usia 2 tahun, kosakatanya mulai banyak. udah bisa ngomong kalimat bukan kata lagi. Semenjak itu BAWEL dimulai πŸ˜€ Mulai banyak ngomong, apapun di tanya, apapun disebut. Bisa dibilang perkembangannya pesat banget sampai usia 3 tahun. 
Huruf K, L, R, G adalah huruf-huruf yang belum fasih Kenzie sebut saat itu. Tapi lama kelamaan penyebutan huruf L dan G bisa. Yang biasa yampu jadi lampu. Yang biasanya ladih jadi lagi. Nah beberapa hari yang lalu mami engeuh kalau Kenzie udah bisa bilang K. Udah bisa bilang Kenzie bukan Tenzie lagi πŸ˜€ Bilang coklat bukan cotlat lagi. Duuh senengnya mami. 
Berarti tinggal satu huruf lagi yah A, huruf R. Kenzie masih belom bisa nyebut R dengan fasih. Hehehe. Kayanya emang hurf R ini agak sulit ya. Biasanya kan kalo anak-anak huruf R jadi L atau Y. Kaya lari jadi layi. Rambutan jadi yambutan. Hehehehe
Gak apa-apa walo belom bisa bilang R yang penting ngomongnya udah lancar, jago, dan bawel bangeeeet. Hahahaha.

Continue Reading

Uncategorized

Bermain Bersama Cat dan Kuas

By on November 17, 2014
Seneng mainin cat dan kuas? Iya gara-gara liat Mister Maker. Kenzie kok kayanya suka ini itu karena nonton ya? Hehehe. Kenzie emang sering nonton. Soalnya kalo mami lagi masak, Kenzie nya mami setelin tv biar gak ke dapur. Alhamdulillah nya tv berdampak bagus sih buat Kenzie. Dia jadi bisa tau bahasa inggrisnya warna, bahasa inggrisnya angka, dan lain-lain.
Nah ini Kenzie seneng banget dikasih cat warna dan kuas. Mami gambarin di kertas putih trrus Kenzie warnain deh pake cat warna.
Liat tampangnya serius banget lagi melukis sama papi. Hahahaha
Tadaaaaaaaaa… Dan inilah hasil mewarnai Kenzie. Gimana, bagus gaaak?
 ki-ka arah jarum jam: ubur-ubur, pohon apel, buah apel, bentuk-bentuk.

Continue Reading

Uncategorized

Huruf Alfabet

By on
Kenzie itu udah hafal huruf hijaiyah, angka (dalam bahasa ingris juga sampai 10), warna (dalam bahasa ingris juga), dan bentuk. Tinggal huruf alfabet aja yang belum. Maminya agak bingung mau ngajarinnya, soalnya huruf alfabet itu ada yang besar dan kecil. Tapi tetep dooong harus diajarin.
Nah, di IG liat ada yang jual puzzle huruf alfabet gitu. Mami beliin deh. Dia langsung tertarik. Dan langsung lancar nyebutin huruf alfabet. Kalau berurutan hafal banget, kalo diacak agak-agak lupa dia itu huruf apa. Hahaha. Gak apa-apa segitu juga udah pinter banget. Belum 3 tahun udah hapal huruf.
Sekarang tuh tiap liat huruf alfabet, di baju kek, di kertas kek, pokonya dimana aja, Kenzie langsung ngeja huruf-hurufnya. Pinternya anak mamiii. Jadi anak yang cerdas ya nak!

Continue Reading

Uncategorized

Dokter Kenzie

By on

Gara-gara sering nonton Doc McStuffins, Kenzie jadi suka main dokter-dokteran. Awalnya stetoskopnya pake headset papinya. Hahaha. Sekarang udah mami beliin mainan peralatan dokter. Pas paket dateng dia langsung heboh gitu.
K: itu apa mih?
M: mainan Aa. dokter-dokteran. Mami punya stetoskop buat Aa
K: *muka sumringah* Aciiiik… Acih mih!

Mami sama Charlie Bear sering jadi pasien Aa. Lucu kalo lagi periksa. Periksa detak jantung, periksa mulut pake senter, trus disuruh minum obat. Hihihihi.

Continue Reading

Uncategorized

“Aa ata papi”

By on July 2, 2014

Bocah ganteng ini lagi seneng banget ngomong “Aa ata papi” yang artinya Aa sayang papi. Yup, Kenzie lagi nunjukin rasa sayangnya sama papinya. Yang biasa sayang sama mami juga sekarang lagi ngga. “Aa ata papi. Mami ndak” duuuuh jleb. Hahahaha. Ciyeee yang lagi sayang banget sama papi.

Kalo maminya bilang “mami sayang papi”, dia langsung bilang “Aa ata papi. Mami ndak”. Trus kalo maminya cium papi eeeh dia cium papinya juga. Maminya meluk papi, dia ikut meluk juga. Pokoknya Kenzie sayang papi, jadi Kenzie yang cium dan peluk papi.

Kalo papi pulang kerja aja, dia langsung lari nyambut papinya pulang. Lari sambil senyum girang trus manggil papinya “Papiiiiii.. Aa ata papi”. Langsung loncat ke papinya minta gendong. Dipeluk deh papinya. Pasti papi seneng banget capek pulang kerja tapi disambut sama Kenzie sebegitu bahagianya. Liat deh ekspresinya pas meluk papinya. Sayang dan bahagia bangeeet.

Trus trus Kenzie lagi seneng banget nelepon papi. Dia yang minta sendiri “Mami aa epo papi”. Kalo ditolak, beuuuh langsut ngadat “epo papi, mamiiii. epo papiii”. Tau gak dia bilang apa pas papinya ngangkat telepon? Dia langsung bilang berkali-kali “Aa ata papi”. Huaaaaaa Kenzie so sweet bangeeeeeet. Trus udah gitu ngobrol deh dia sama papinya. Kaya yang bener aja gitu nelepon papinya.  Hahaha. Lucu deh kalo dengerin dia telepon sama papinya. Nyambung sih diajak ngobrolnya.Tapi  dia paling cuma jawab udah, eyum (belum), sama ata papi.
Kenzie, sayang papinya jangan cuma sekarang aja ya. Tapi selamanyaaa. Jangan ragu untuk bilang “Aa sayang papi” atau “Aa sayang mami” saat kamu udah besar nanti. Karena mami dan papi gak akan berenti untuk bilang “Mami Papi sayang Aa.”

Continue Reading

Uncategorized

“Baca Tutu”

By on June 24, 2014
“Woooow” itu komentar pertama Kenzie pas paket bukunya sampe. Alhamdulillah dia excited banget sama buku.  
Jadi ceritanya pas hari Jumat kemarin tuh Kenzie ikut nemenin mami ke dokter buat kontrol KB. di RSIA Hermina ada yang jual buku-buku gitu deh. Nah setiap ke hermina Kenzie selalu tertarik sama buku itu. Dia antusias banget pas coba-coba keterampilan yang ada di buku itu. Jadi dia mencocokan warna dan bentuk yang ada di sisi kiri ke sisi kanan. Dan dia bisa! Kenzie sih emang udah hapal warna, angka, dan bentuk. Akhirnya papinya beliin deh buku-bukunya.

Ada 2 paket buku, satu paket buku Funthinkers dengan isi 10 buku dan paket buku Aku Ingin Tahu Mengapa isi 24 buku.
Paket buku Funthinkers yang berisi 10 buku terbagi menjadi 4 seri: English level 1 2 3, Math level 1 2 3, Thinking Skills level 123, dan All Around Fun. Tapi untuk umur Kenzie sih baru bisa English level 1 halaman pertama dan kedua aja. Yang lainnya susah πŸ˜€ 
Paket Funthinkers
Cara kerjanya yang di halaman pertama ini. Susun angka 1-16 secara urut di halaman sebelah kiri. Lalu pilih angka secara bebas dan lihat warna yang ditutup oleh angka tersebut. Misalnya angka 1 warna merah, nah kita letakkan angka 1 tersebut di kotak sebelah kanan yang berwarna merah juga. 
Setelah semua selesai, tutup kotak angka terebut.
Setelah itu balikan dan lihat pola warnanya. Apakah sesuai dengan kunci jawaban yang tertera di pojok kanan atas buku. Jika sama berarti semua jawabannya benar.
Jawaban benar semua karena sesuai dengan pola jawaban

Alhamdulillah untuk yang warna ini Kenzie udah bisa. Dia udah tahu langkah-langkahnya. Kalau jawabannya benar semua kita berdua langsung tos. Dan itu bikin dia seneng dan juga semangat buat coba yang lainnya.

Naaah Kenzie gak kalah antusiasnya liat buku Aku Ingin Tahu Mengapa.
Aku Ingin Tahu Mengapa
Buku Aku Ingin Tahu Mengapa ini seperti buku ensiklopedi, ada tentang hewan, tumbuhan, anggota tubuh, musik, alam semesta, dan lain2.
Kenzie seneng liat gambar-gambarnya. Apalagi yang gambarnya hewan. “Mamih ada ucih (kucing), panda, ajih waut (anjing laut), ajah (gajah), apah (jerapah)” Rameee banget baca bukunya.
Kemarin baca buku dari abis manghrib sampai jam 8 malem. Gonta-ganti buku. “Mami baca tutu. ambih tutu”. Maminya disuruh ambil buku. Udah disuruh tidur malah gak mau, eeh dia malah bawa bukunya ke kamar. Trus dia bilang gini “mami baca tutu. Tedi baca tutu uga”. Boneka beruang punya Kenzie disuruh baca buku juga. Dia langsung duduk disebelah boneka beruangnya. Hahaha.
Kenzie dan Tedy lagi baca buku
Seneeeeng banget liat Kenzie antusias sama buku. Semoga buku-buku ini bisa bermanfaat uat Kenzie. Bikin Kenzie jadi tambah pintar. Semoga minat baca Kenzie tinggi ya nak sampai besar nanti. Jangan kaya mami papi nya yang males baca buku. Gak koleksi buku. Jarang main ke toko buku πŸ˜€ jangan ya nak! Hehehe
Dari sebelum punya anak udah  punya cita-cita kalo punya anak harus rajin main ke toko buku. Anak harus sering dibacain buku cerita. Rajin dibeliin buku. Semoga cita-cita ini bisa saya laksanakan dengan baik. Aamiin! Dan Kenzie jadi seneng baca buku, pengennya jajan buku bukan jajan mainan.. Hahahaha.. Aamiin lagi..
Nanti malem sambil nunggu waktu bobo kita baca buku lagi yah Ken…

Continue Reading

Uncategorized

Toilet Training (Part 3) – Kering!

By on June 19, 2014
Ada kemajuan! Yeaay alhamdulillah ada kemajuan dalam proses toilet training ini. 
~ Diapers Kenzie kering!
Awalnya waktu lagi main ke rumah enin nya kan dia pake diapers, tapi Kenzie minta pipis ke kamar mandi. Saya bilang aja, “pipis aja A gak apa-apa. kan Aa pake pampers”. Udah tuh saya diemin aja, ada kali setengah jam. Trus saya mau ganti diapers nya karena udah pake sekitar 4 jam. Pas saya buka ternyata KERING. Aduuh berarti nih anak daritadi belom pipis >.< Langsung saya bawa ke kamar mandi, macer lah si pipis buanyaaak banget. 
Waktu pergi undangan ke Jakarta, pas sampe gedung langsung saya ajak ke kamar mandi. Diapersnya kering juga. Pas saya bukain diapersnya di toilet langsung keluar pipisnya. Banyaaaak. Jadi sejam sekali saya bawa ke kamar mandi walau Kenzie pakai diapers

Jadi Kenzie sekarang udah bisa nahan pipisnya. Walau pakai diapers pas lagi jalan-jalan dia gak mau pipis di diapers. Saya nya yang harus rajin bawa Kenzie ke kamar mandi tiap sejam sekali. Kenzie bakal pipis pipis di diapers saat dia lagi tidur. Kalau lagi melek sih diapersnya keriiing.
Kalau malaem masih belom bisa πŸ˜€ Masih banyak pipisnya pas malem. Tapi udah mulai berkurang dari sebelumnya sih πŸ˜€
Daaaan pembelian diapersnya tiap bulan pastinya berkurang doooong. Ini nih yang bikin seneng juga. Hahaha.
~ Mamih ayo pipis amah adi (Mami ayo pipis ke kamar mandi)
Sekarang dia lebih sering ngajakin pipis ke kamar mandi. Seneeeng ada kemajuan. Tapi kadang ada sih bocornya juga πŸ˜€ Gak apa-apalah, gak tiap hari juga hehehe. 
~ Pup sih selalu di kamar mandi
“Mamih pu” kenzie udah gak pernah pup di celana lagi. Selalu pup di kamar mandi sekarang. Selalu bilang kalau mau pup. Pertahankan ya Ken. Pup udah berhasil banget nih.
Makasih Aa Kenzie karena udah ada kemajuan di proses TT nya.. Kenzie pertahanin ya yang udah Kenzie capai. Kenzie harus bener-bener bisa lepas diapers. Semangat ya nak! Kenzie pasti bisa!

Continue Reading

Uncategorized

Toilet Training (Part 2) – “Yaaah Pipih”

By on May 8, 2014
Proses Toilet Training (TT) melalu proses yang panjaaaang. Mulai proses TT seminggu setelah proses WWL berhasil. Ternyata proses TT tidak semudah proses WWL -bagi saya-. Proses WWL hanya butuh waktu sekitar 2 mingguan sedangkan proses TT butuh waktu 2 bulan lebih dan bahkan sampai sekarang belum benar-benar berhasil. Fiuuuh.
Agak nyesel juga sih sebenernya baru ngajarin TT pas Kenzie sudah 2 tahun, harusnya sekitar umur 18 bulanan udah mulai ngajarin TT. Jadinya kan sekarang udah bisa lepas diapers kalau diajarin dari dulu. Huks. Dasar maminya ajah yang malesnya kebangetan >.< 
Jadi yang saya lakukan di proses TT nya Kenzie adalah:
Source: www.funawesome.com
  • Tiap bangun tidur pagi dibawa ke kamar mandi untuk pipis
  • Pagi sampai malem gak pake diapers. Pakenya cuma mau tidur aja atau lagi berpergian
  • Tiap 1-2 jam sekali saya bawa ke kamar mandi untuk pipis
  • Begitu keliatan muka Kenzie mules atau kentutnya udah bau *ups πŸ˜€ langsung saya bawa ke wc biar pup di wc
  • Gak ngajarin untuk pipis sembarangan! kalau mau pipis ya di kamar mandi bukan dimana-mana, main keluarin burungnya trus mancer. Saya gak mau Kenzie pipis di got atau dimana aja pas dia lagi main saat gede.

Tapiii masih sering kecolongan sih πŸ˜€ Yang paling sering itu pipis. Sambil pegang burungnya Kenzie bilang “Yah pipih” Duh! *tepok jidat. “Aa kalau mau pipis bilang nanti kita ke kamar mandi. Gimana bilangnya?” “Mih, pipih ayo ama adi” Nah bisa tuh dia bilangnya >.< tapi bilangnya pas dah ngocor hahaha.  Eh tapi yah kadang dia bilang “mih pipih” sambil megangin burung pas lagi pake diapers. Hahahaha. Trus saya bilang “kan lagi pake pampers, gak apa-apa kalau pake pampers pipis di pampers. Kalau gak pake pampers pipisnya di kamar mandi ya”. 
Kalau pup, Kenzie  lebih sering bilang dulu, mungkin karena berasa mules kali yah. “mih, pup”, nah kalo dia dah bilang begitu langsung saya bawa ke wc. Lebih gampang ngenalin tanda mau pup daripada mau pipis.

Sejauh ini saya yang harus rajin ngajak Kenzie ke kamar mandi untuk pipis. Dan selalu “ngeuh” tanda mau pipis dan pup. Kalo ngga ya tuh pipis mancer dimana-mana >.<

Jujur ajah sebenernya proses TT ini agak bikin saya stress, soalnya masih belom berhasil juga. Padahal udah 2 bulan lebih. huaaaaa :(( Pernah baca pengalaman beberapa mama lainnya cuma butuh waktu seminggu. Ini kok lama banget.. Saya sampe bilang ke papi “pih, mami stress deh belom berhasil juga toilet trainingnya” Tapi proses ini banyak yang bilang butuh kesabaran ekstra untuk ortunya. Jangan sampe stress dan marah-marah ngadepin proses ini. Nanti yang ada si anak malah stress. Bener juga sih. Duh. Sabaaaar.. Semangaaat!!
Kalau pagi sampai malem sebelum tidur sih hampir berhasil ya. Nah pas lagi bobo ini yang rada susah. Kalau lagi bobo tuh Kenzie abis 2 diapers. Pipisnya banyak bangeeet. Soalnya kalau lagi bobo suka kebangun minta minum. Suka abis 600ml semalem. Mungkin kebiasaan nenen kali yah jadi kalau malem harus minum berkali.
Ada beberapa artikel lagi nih dari www.ayahbunda.co.id yang bisa bantu kita dalam proses TT.
Agar Balita Tak Lagi Mengompol 
Meski sudah memakai pampers, bukan berarti balita Anda terus dibiasakan buang air kecil di celana. Karena tidak mungkin juga dia bisa memakainya hingga besar nanti. Balita juga perlu belajar untuk tidak ngompol. Nah, jika Anda merasa saat ini balita sudah seharusnya mulai berhenti memakai pampers, lakukan beberapa hal berikut ini, agar tidak ngompol, terutama saat malam hari.
  • Jangan bangunkan anak di malam hari untuk ke toilet karena tindakan ini berarti tidak memberi kesempatan balita belajar mengontrol buang air kecil atas kesadarannya sendiri.
  • Batasi minum menjelang tidur akan mengurangi frekuensi anak buang air kecil.
  • Minta balita ke toilet sebelum tidur meski dia tidak selalu buang air kecil setiap kali diajak ke toilet. Lama-lama menjadi kebiasaannya untuk pipis sebelum tidur sehingga ia tak lagi mengompol.
  • Tak perlu marah bila sesekali anak masih mengompol. Menghilangkan kebiasaan mengompol merupakan proses yang butuh waktu dan kesabaran.

Sumber:
http://www.ayahbunda.co.id/Artikel/Tips/agar.balita.tak.lagi.ngompol/001/005/492/1/Toilet+Training/4

Waaah berarti kudu ngebatesin minumnya Kenzie nih kalo malem. Emang bener sih pipisnya tuh pasti sering dan banyak gara-gara minum mulu. Diapers sampe berat banget >.< Tuh kaaan butuh waktu dan kesabaran biar si anak ga ngompol lagi. Semangat mamiiiiii!!!! -nyemangatin diri sendiri- 

6 Trik Toilet Training 

Transisi dari popok ke toilet memang milestone besar buat balita. Juga merupakan perubahan psikologis yang signifikan pada balita, menandai kemerdekaan baru dan pergeseran hubungan dengan Anda, bundanya. Tak seperti milestone lainnya, toilet training membutuhkan bimbingan yang intens, waktu dan kesabaran. Tapi Anda dan balita pasti bisa!

  • Pastikan balita siap. Umumnya balita bisa diajak toilet training setelah otot-ototnya mulai dapat mengontrol kandung kemih pada usia di atas 18 bulan. juga ditandai dengan kesiapan emosi, fisik dan psikologis di usia sekitar 2-3 tahun. Tanda-tandanya antara lain, dapat duduk tegak, bisa kering dalam 2-3 jam, dapat membuka-memakai celana, bisa memahami intruksi sederhana dan sudah bisa mengatakan keinginannya.
  • Biasakan kegiatan kamar mandi. Mulai kenalkan dan biasakan ia pipis dan buang air besar (BAB) di pispot atau potty chair. Biarkan ia memilih agar ia suka menggunakannya.  Perlihatkan ketika Anda membuang dan mem-flush kotorannya dari popok di kloset. Ajak ia ketika Anda menggunakan toilet supaya ia makin paham perlunya toilet. Ceritakan secara sederhana cara pipis dan bab serta proses memakai pispot atau toilet, jelaskan tentang alat kelamin dan fungsinya, bacakan cerita atau dongeng tentang pispot, dan belikan ia celana dalam seperti layaknya anak sudah besar.
  • Atur jadwal. Mengatur asupan cairan dan makanan ke tubuh balita diperlukan untuk mengatur interval ke kamar mandi. Amati jadwal siklus pipis dan buang air besarnya, misalnya ia biasa pup sekitar jam 9 pagi dan pipis 1 jam sekali. Siklus pipis dan bab ini memudahkan Anda mengajaknya menyalurkan dorongan bak dan bab di tempat dan waktu yang tepat.
  • Konsisten. Pastikan pula pengasuh anak mampu secara konsisten melaksanakan pelatihan yang Anda terapkan sehingga tidak terjadi kebingungan. Beri informasi lengkap dan detil mengenai kebiasaan dan jadwal pipis dan balita. Konsisten membimbing balita akan membuatkan cepat paham dan maik trampil memakai toilet.
  • Pakai cara seru. Lambungkan kreativitas Anda untuk mengajak balita melakukan toilet training agar lebih seru. Anda dapat memasang obat khusus yang tidak berbahaya untuk membuat air di kloset menjadi biru, memasang papan target untuk balita menempel stiker tanda berhasil memakai pispot/toilet dengan benar. Atau menempatkan boneka favorit sebagai teman ketika pipis atau pup, dan cara lainnya. Agar ia gebira dan selalu bersemangat melakukan toilet training.
  • Beri pujian. Rayakan bila ia berhasil melakukan pipis dan pup dengan benar. Hadiahi dengan pujian. Jadikan hal toilet training sesuatu yang penting dan terbaik dalam hidupnya. Kalaupun terjadi β€˜kecelakaan’ hindari untuk menghukumnya, katakan saja Anda tidak suka. Wajah marah dan kecewa Anda, hanya akan membuatnya takut dan malah lebih sering tidak mau mengatakan bahwa ia ingin pipis atau pup.

Sumber: 

http://www.ayahbunda.co.id/Artikel/balita/tips/6.trik.toilet.training/001/005/359/1/1

Wah siap laksanakan nih trik-triknya. Sebagian udah ada yang saya lakuin. Semoga ga butuh waktu yang lama lagi sampai proses TT ini benar-benar berhasil. Aamiin. Ken, ayok kita kerjasama yaa. Kenzie sudah besar. Jadi harus bisa pipis dan pup di toilet. Oke anak pinter? πŸ˜‰

Continue Reading

Uncategorized

Toilet Training (Part 1) – Tentang Toilet Training

By on
Source: www.shutterstock.com

Setelah berhasil menyapih Kenzie, sekarang waktunya untuk berhasil dalam hal toilet training. Sebenernya proses toilet training ini saya mulai seminggu setelah proses WWL berhasil. Sebelum memulai proses ini saya mulai cari tahu dulu tentang toilet training. Berikut ini ada kutipan tentang toilet training dari artikel yang ada di web www.ayahbunda.co.id

Sudah Siapkah Balita Bertoilet? 

Salah satu ketrampilan yang mulai dikuasi anak usia 16-36 bulan adalah mengendalikan urin dan feses, buang air kecil saat ia siap. Mulailah melatih balita saat ia siap. Siap fisik dengan mampu duduk dan berdiri dengan stabil, dan siap berkomunikasi untuk menyampaikan kapan ia hendak ke toilet.  

Latihan terlalu dini, ketika anak belum siap, kemungkinan besar malah muncul konflik antara balita dengan Anda. Sehingga Anda merasa frustasi karena gagal melatihnya. Sedangkan balita, besar kemungkinan hilang rasa percaya dirinya. Kunci sukses belajar bertoilet adalah kerja tim yang kompak antara Anda atau pengasuh dan balita.  

Kesiapan balita bertoilet memang berbeda, namun bisa dikatakan siap jika ia:
Sudah mampu memberi tanda (baik verbal maupun bahasa tubuh atau isyarat) tentang kondisi popoknya. Saat ini balita terlihat terganggu jika popoknya kotor atau basah.
Setiap kali dibuka, popok masih kering dan urin baru keluar setelah dibuka atau setelah Anda mengajaknya untuk pipis. 

Apabila hingga awal usia 2 tahun, Anda tidak juga menemukan tanda kesiapan seperti tadi, Anda boleh saja mulai melatihnya secara bertahap. Anak usia ini mulai dapat mengendalikan otot di sekitar kantong kemih dan rectum untuk buang air

Sumber:
http://www.ayahbunda.co.id/artikel/Balita/Psikologi/sudah.siapkah.balita.latihan.bertoilet/001/007/730/2 

Karena Kenzie sudah 2 tahun jadi ayok kita mulai Toilet Training nya. Semoga prosesnya mudah seperti proses WWL.

Kan lumayan banget bisa berkurang pengeluaran buat beli diapers. Sebulan bisa diatas 100rb. Kan lumayan pake banget kalo pengeluaran itu berkurang. Hahahaha. *dasar emak-emak

Continue Reading