Uncategorized

Perkembangan Bicara Anak Usia 12-24 Bulan

By on April 30, 2018

🔊Perkembangan Bicara Anak Usia 12-24 bulan
Ada beberapa mama yang DM mami tanya “keana udah pinter ya ngomongnya. Anakku baru bs sedikit”.

Alhamdulillah Keana diusia 15 bulan udah mulai bisa ngomong. Ngucapin 1 kata tapi ujungnya doang. Pas umur 17 bulan udah mulai makin bawel. Bisa bilang papi mami dan aa dengan lengkap. Terus 18 bulan ini udah bisa ngikutin apa yang mami ucapin. Walo kadang ada yang belom jelas bgt pengucapannya. Dan tadi siang Keana bisa bilang 3 kata dalam 1 kalimat. Keana bilang “Yaaah papi teja (kerja)”. MasyaAllah adeek.

Dulu pas Kenzie, dia gak sebawel Keana diumur kaya sekarang ini. Pendiem banget. Bilang Mami papi sih bisa tapi gak cerewet kaya Keana. Begitu umur 2 taun, mami inget banget kenzie ngomong “dudu dudu” sambil dia duduk. Wah mulai bisa ngomong nih. Dan begitu mulai ngomong langsung pinter banget. Langsung ngomong dalam bentuk kalimat.

Jadi, perkembangan bicara tiap anak berbeda. Yang penting kita selalu latih, sering ajak ngobrol. Kudu rajin. Bener-bener diajakin ngobrol, jadi kosakata yang didengar banyak. Trus mami sering baca buku untuk Kenzie, dan Keana pasti ikut merhatiin.

Mami mau share ttg perkembangan bicara anak usia 12-24 bulan yang mami kutip dari: http://www.idai.or.id/artikel/klinik/keluhan-anak/keterlambatan-bicara

💬 Usia 12-18 bulan
Pada usia ini, anak biasanya sudah dapat mengucapkan 3-6 kata dengan arti, dapat mengangguk atau menggelengkan kepala untuk menjawab pertanyaan, menunjuk anggota tubuh atau gambar yang disebutkan orang lain, dan mengikuti perintah satu langkah (Tolong ambilkan mainan itu). Kosakata anak bertambah dengan pesat; pada usia 15 bulan ia mungkin baru dapat mengucapkan 3-6 kata dengan arti, namun pada usia 18 bulan kosakatanya telah mencapai 5-50 kata. Pada akhir masa ini, anak sudah bisa menyatakan sebagian besar keinginannya dengan kata-kata.
Waspada bila: tidak ada kata berarti pada usia 16 bulan

💬Usia 18-24 bulan
Dalam kurun waktu ini anak mengalami ledakan bahasa. Hampir setiap hari ia memiliki kosakata baru. Ia dapat membuat kalimat yang terdiri atas dua kata (mama mandi, naik sepeda) dan dapat mengikuti perintah dua langkah. Pada fase ini anak akan senang mendengarkan cerita. Pada usia dua tahun, sekitar 50% bicaranya dapat dimengerti orang lain.
❗Waspada bila: Tidak ada kalimat 2 kata yang dapat dimengerti pada usia 24 bulan

Untuk mengetahui tentang perkembangan bicara anak usia lainnya, bisa klik ini ya  http://www.idai.or.id/artikel/klinik/keluhan-anak/keterlambatan-bicara


Mami catat kata-kata yang udah bisa keana ucap.
Kosakata Keana umur 18 bulan:
1. Mami
2. Papi
3. Aa
4. Nena (Keana)
5. Oti (onty)
6. Ami (om afi)
7. Bobo
8. Nenen
9. Mamam
10. Minum
11. Dadah
12. Hai
13. Halo
14. Dog
15. Cat
16. Duck
17. Cow
18. Bird
19. Hos (horse)
20. Wabit (rabit)
21. Dino (dinosaur)
22. Tirex
23. Sego (stegosaurus)
24. Wiwitos (teiceratops)
25. Mobil
26. Motor
27. Jiji (jijik)
28. Totoh (kotor)
29. Cowet (coret)
30. Moon
31. Star
32. Wenbow (rainbow)
33. Toteh (helikopter)
34. Awoh abah (Allahu Akbar)
35. Pempes (pampers)
36. Pu (pup)
37. Bash tit (brush teeth)
38. Babeh (bubble)
39. Shoes
40. Apel
41. Nana (banana)
42. Warna: Blue, Green, Red, Pink, Peach, Yellow, Brown, Black, Orange
43. Owil (oil)
44. Amin
45. Woweh (flower)
46. Fish
47. Dudu
48. Nanek (naik)
49. Tuwun (turun)
50. Waaan (run)
51. Menghitung one-ten kecuali seven
52. No no
53. Lagi
54. Enak
55. Mamau (gak mau)
Dll
Semoga info yang mami kutip bisa bermanfaat yaa. Kalo memang ibu-ibu
merasa khawatir sama perkembangan bicara anaknya, boleh banget untuk konsul
ke DSA nya.

Continue Reading

Uncategorized

Keana 2 dan 3 bulan

By on January 3, 2017

Umurnya udah mau 4 bulan tapi baru sempet posting perkembangan Keana usia 3 bulan. Baru ada waktu buat ngeblog.

Alhamdulillah Adek Keana sekarang umurnya udah 3 bulan 21 hari. Adek tumbuh sehat. Apa aja sih perkembangan adek?

  • Berat adek udah 6,7 kg
  • Makin seneng kalo diajak becanda. Tapi mau ngocehnya sama Aa Kenzie aja. Kalo sama mami papi cuma senyum-senyum doang
  • Seneng banget main sama Aa Kenzie
  • Mulai meraih menggenngam sesuatu. Kaya misalnya lagi nenen, Keana ambil jari mami atau baju mami terus dipegangin sama dia
  • Mulai belajar tengkurap. Ayok dek semangat biar cepet bisa tengkurap. Udah mau 4 bulan nih
  • Teriak-teriak kalo dicuekin atau ditinggalin sendirian di kamar 😀

Ayok dek nenen yang banyak yaaa. Biar bb nya naiknya melesat lagi kaya bulan-bulan kemaren. Sehat terus ya dek. Makin sehat, makin pinter. I love you adek Keana cantik.

Continue Reading

Uncategorized

Toilet Training (Part 2) – “Yaaah Pipih”

By on May 8, 2014
Proses Toilet Training (TT) melalu proses yang panjaaaang. Mulai proses TT seminggu setelah proses WWL berhasil. Ternyata proses TT tidak semudah proses WWL -bagi saya-. Proses WWL hanya butuh waktu sekitar 2 mingguan sedangkan proses TT butuh waktu 2 bulan lebih dan bahkan sampai sekarang belum benar-benar berhasil. Fiuuuh.
Agak nyesel juga sih sebenernya baru ngajarin TT pas Kenzie sudah 2 tahun, harusnya sekitar umur 18 bulanan udah mulai ngajarin TT. Jadinya kan sekarang udah bisa lepas diapers kalau diajarin dari dulu. Huks. Dasar maminya ajah yang malesnya kebangetan >.< 
Jadi yang saya lakukan di proses TT nya Kenzie adalah:
Source: www.funawesome.com
  • Tiap bangun tidur pagi dibawa ke kamar mandi untuk pipis
  • Pagi sampai malem gak pake diapers. Pakenya cuma mau tidur aja atau lagi berpergian
  • Tiap 1-2 jam sekali saya bawa ke kamar mandi untuk pipis
  • Begitu keliatan muka Kenzie mules atau kentutnya udah bau *ups 😀 langsung saya bawa ke wc biar pup di wc
  • Gak ngajarin untuk pipis sembarangan! kalau mau pipis ya di kamar mandi bukan dimana-mana, main keluarin burungnya trus mancer. Saya gak mau Kenzie pipis di got atau dimana aja pas dia lagi main saat gede.

Tapiii masih sering kecolongan sih 😀 Yang paling sering itu pipis. Sambil pegang burungnya Kenzie bilang “Yah pipih” Duh! *tepok jidat. “Aa kalau mau pipis bilang nanti kita ke kamar mandi. Gimana bilangnya?” “Mih, pipih ayo ama adi” Nah bisa tuh dia bilangnya >.< tapi bilangnya pas dah ngocor hahaha.  Eh tapi yah kadang dia bilang “mih pipih” sambil megangin burung pas lagi pake diapers. Hahahaha. Trus saya bilang “kan lagi pake pampers, gak apa-apa kalau pake pampers pipis di pampers. Kalau gak pake pampers pipisnya di kamar mandi ya”. 
Kalau pup, Kenzie  lebih sering bilang dulu, mungkin karena berasa mules kali yah. “mih, pup”, nah kalo dia dah bilang begitu langsung saya bawa ke wc. Lebih gampang ngenalin tanda mau pup daripada mau pipis.

Sejauh ini saya yang harus rajin ngajak Kenzie ke kamar mandi untuk pipis. Dan selalu “ngeuh” tanda mau pipis dan pup. Kalo ngga ya tuh pipis mancer dimana-mana >.<

Jujur ajah sebenernya proses TT ini agak bikin saya stress, soalnya masih belom berhasil juga. Padahal udah 2 bulan lebih. huaaaaa :(( Pernah baca pengalaman beberapa mama lainnya cuma butuh waktu seminggu. Ini kok lama banget.. Saya sampe bilang ke papi “pih, mami stress deh belom berhasil juga toilet trainingnya” Tapi proses ini banyak yang bilang butuh kesabaran ekstra untuk ortunya. Jangan sampe stress dan marah-marah ngadepin proses ini. Nanti yang ada si anak malah stress. Bener juga sih. Duh. Sabaaaar.. Semangaaat!!
Kalau pagi sampai malem sebelum tidur sih hampir berhasil ya. Nah pas lagi bobo ini yang rada susah. Kalau lagi bobo tuh Kenzie abis 2 diapers. Pipisnya banyak bangeeet. Soalnya kalau lagi bobo suka kebangun minta minum. Suka abis 600ml semalem. Mungkin kebiasaan nenen kali yah jadi kalau malem harus minum berkali.
Ada beberapa artikel lagi nih dari www.ayahbunda.co.id yang bisa bantu kita dalam proses TT.
Agar Balita Tak Lagi Mengompol 
Meski sudah memakai pampers, bukan berarti balita Anda terus dibiasakan buang air kecil di celana. Karena tidak mungkin juga dia bisa memakainya hingga besar nanti. Balita juga perlu belajar untuk tidak ngompol. Nah, jika Anda merasa saat ini balita sudah seharusnya mulai berhenti memakai pampers, lakukan beberapa hal berikut ini, agar tidak ngompol, terutama saat malam hari.
  • Jangan bangunkan anak di malam hari untuk ke toilet karena tindakan ini berarti tidak memberi kesempatan balita belajar mengontrol buang air kecil atas kesadarannya sendiri.
  • Batasi minum menjelang tidur akan mengurangi frekuensi anak buang air kecil.
  • Minta balita ke toilet sebelum tidur meski dia tidak selalu buang air kecil setiap kali diajak ke toilet. Lama-lama menjadi kebiasaannya untuk pipis sebelum tidur sehingga ia tak lagi mengompol.
  • Tak perlu marah bila sesekali anak masih mengompol. Menghilangkan kebiasaan mengompol merupakan proses yang butuh waktu dan kesabaran.

Sumber:
http://www.ayahbunda.co.id/Artikel/Tips/agar.balita.tak.lagi.ngompol/001/005/492/1/Toilet+Training/4

Waaah berarti kudu ngebatesin minumnya Kenzie nih kalo malem. Emang bener sih pipisnya tuh pasti sering dan banyak gara-gara minum mulu. Diapers sampe berat banget >.< Tuh kaaan butuh waktu dan kesabaran biar si anak ga ngompol lagi. Semangat mamiiiiii!!!! -nyemangatin diri sendiri- 

6 Trik Toilet Training 

Transisi dari popok ke toilet memang milestone besar buat balita. Juga merupakan perubahan psikologis yang signifikan pada balita, menandai kemerdekaan baru dan pergeseran hubungan dengan Anda, bundanya. Tak seperti milestone lainnya, toilet training membutuhkan bimbingan yang intens, waktu dan kesabaran. Tapi Anda dan balita pasti bisa!

  • Pastikan balita siap. Umumnya balita bisa diajak toilet training setelah otot-ototnya mulai dapat mengontrol kandung kemih pada usia di atas 18 bulan. juga ditandai dengan kesiapan emosi, fisik dan psikologis di usia sekitar 2-3 tahun. Tanda-tandanya antara lain, dapat duduk tegak, bisa kering dalam 2-3 jam, dapat membuka-memakai celana, bisa memahami intruksi sederhana dan sudah bisa mengatakan keinginannya.
  • Biasakan kegiatan kamar mandi. Mulai kenalkan dan biasakan ia pipis dan buang air besar (BAB) di pispot atau potty chair. Biarkan ia memilih agar ia suka menggunakannya.  Perlihatkan ketika Anda membuang dan mem-flush kotorannya dari popok di kloset. Ajak ia ketika Anda menggunakan toilet supaya ia makin paham perlunya toilet. Ceritakan secara sederhana cara pipis dan bab serta proses memakai pispot atau toilet, jelaskan tentang alat kelamin dan fungsinya, bacakan cerita atau dongeng tentang pispot, dan belikan ia celana dalam seperti layaknya anak sudah besar.
  • Atur jadwal. Mengatur asupan cairan dan makanan ke tubuh balita diperlukan untuk mengatur interval ke kamar mandi. Amati jadwal siklus pipis dan buang air besarnya, misalnya ia biasa pup sekitar jam 9 pagi dan pipis 1 jam sekali. Siklus pipis dan bab ini memudahkan Anda mengajaknya menyalurkan dorongan bak dan bab di tempat dan waktu yang tepat.
  • Konsisten. Pastikan pula pengasuh anak mampu secara konsisten melaksanakan pelatihan yang Anda terapkan sehingga tidak terjadi kebingungan. Beri informasi lengkap dan detil mengenai kebiasaan dan jadwal pipis dan balita. Konsisten membimbing balita akan membuatkan cepat paham dan maik trampil memakai toilet.
  • Pakai cara seru. Lambungkan kreativitas Anda untuk mengajak balita melakukan toilet training agar lebih seru. Anda dapat memasang obat khusus yang tidak berbahaya untuk membuat air di kloset menjadi biru, memasang papan target untuk balita menempel stiker tanda berhasil memakai pispot/toilet dengan benar. Atau menempatkan boneka favorit sebagai teman ketika pipis atau pup, dan cara lainnya. Agar ia gebira dan selalu bersemangat melakukan toilet training.
  • Beri pujian. Rayakan bila ia berhasil melakukan pipis dan pup dengan benar. Hadiahi dengan pujian. Jadikan hal toilet training sesuatu yang penting dan terbaik dalam hidupnya. Kalaupun terjadi ‘kecelakaan’ hindari untuk menghukumnya, katakan saja Anda tidak suka. Wajah marah dan kecewa Anda, hanya akan membuatnya takut dan malah lebih sering tidak mau mengatakan bahwa ia ingin pipis atau pup.

Sumber: 

http://www.ayahbunda.co.id/Artikel/balita/tips/6.trik.toilet.training/001/005/359/1/1

Wah siap laksanakan nih trik-triknya. Sebagian udah ada yang saya lakuin. Semoga ga butuh waktu yang lama lagi sampai proses TT ini benar-benar berhasil. Aamiin. Ken, ayok kita kerjasama yaa. Kenzie sudah besar. Jadi harus bisa pipis dan pup di toilet. Oke anak pinter? 😉

Continue Reading

Uncategorized

Sekolah Bagi Balita

By on December 4, 2013
Sekarang banyak banget anak balita yang sudah sekolah. Padahal umurnya baru 1 tahun tapi udah disekolahin sama orang tuanya. Awalnya sih saya pikir “Ah Kenzie mah ga usah ikut-ikutan sekolah dari kecil kaya gitu . Kasian ah udah harus belajar. Nanti ajalah sekolahnya dari TK kecil.” Tapiii sekarang kok saya malah jadi pengen masukin Kenzie ke pre-school tau PAUD ya? Kenapa? Soalnya Kenzie lebih banyak di rumah. Disini temennya sedikit dan jarang main juga. Akibatnya Kenzie kurang bermain di luar, jadi manja apa-apa maunya sama mami, jadi agak penakut juga. Kenzie ga suka manjat-manjat atau lari-larian. Saya pikir itu semua karena dia lebih sering main di dalam rumah. Kalau dia sekolah, dia bisa main dengan teman sebayanya, belajar bersosialisasi, belajar berbagi, dan belajar disiplin.
Nah, kebetulan banget tadi di twitter @mommiesdaily share artikel tentang “Seberapa Penting Sekolah Bagi Balita”. Ini kutipan yang saya ambil:

Nah, balik lagi ke pertanyaan, penting nggak sih Pendidikan Anak Usia Dini? Berikut penjabarannya:

Masa yang paling baik untuk memberikan stimulasi adalah saat anak berada pada masa usia dini. Tidak hanya dari sisi intelektualnya, namun juga terkait dengan aspek pengembangan kepribadian, yaitu sosial emosi. Di usia golden age (0-6 tahun), adalah usia yang paling kritis sekaligus paling pendek di antara tahapan perkembangan lainnya. Nah untuk itu di usia ini, anak memang harus betul-betul diberikan stimulus yang optimal. Menurut salah satu penelitian, dikatakan bahwa kapasitas intelektual terbentuk dengan sangat optimal ketika anak berada di usia 4 tahun, selebihnya ketika anak berada di usia sekolah dan hanya 2% saja yang berkembang sampai usia 18 tahun.

Memasukkan anak-anak ke PAUD di zaman serba informatif seperti ini sekarang, memang menjadi salah satu alternatif pendidikan yang bisa membantu tumbuh kembang anak, tetapi bukanlah menjadi hal yang mutlak.

Ada beberapa keuntungan bagi anak-anak usia toddler atau playgroup yang mengikuti kegiatan belajar di lembaga informal antara lain

  1. Anak belajar mengenal lingkungan sosial yang lebih luas dibandingkan jika berada di rumah terus menerus.
  2. Anak belajar bekerja sama dengan teman sebaya ataupun figur orang dewasa lain.
  3. Anak belajar patuh terhadap aturan.
  4. Anak juga banyak belajar mengenai kemandirian dan bantu diri.
  5. Anak dapat mengembangkan perasaan supportivitas atau kompetisi sejak dini.
  6. Anak juga dipastikan akan belajar mengenai bersabar, menunggu giliran, berbagi dengan teman.

Sebaliknya, memasukkan anak ke pendidikan informal PAUD juga dapat memberikan pengaruh yang negatif pada perkembangan psikologisnya jika :

  1. Orangtua terlalu memaksakan anak, sementara mental anak belum siap untuk menghadapi tuntutan sekolah sehingga umumnya akan muncul masalah emosi. Hal ini biasanya terjadi, jika orangtua kurang melatih kemandirian anak dirumah, sehingga berharap sekolah informal yang akan terus menerus membantu. Padahal yang namanya kemandirian, harus dillatih pula dirumah. Seperti toilet training.
  2. Anak memiliki pola tidur yang kurang teratur, sehingga seringkali pagi hari anak menjadi rewel karena masih mengantuk atau lelah, Akibatnya seringkali orangtua tidak sabaran dan marah menghadapi perilaku anak yang rewel.
  3. Orangtua yang melakukan ancaman pada anak, jika anak sedang tidak mood untuk berangkat sekolah. Namanya juga anak-anak ya, anytime bisa aja jadi gak mood dan rewel. Padahal, anak seharusnya diberikan informasi yang positif mengenai sekolah infomalnya seperti menceritakan hal-hal menyenangkan yang akan ia lakukan di sekolah.
  4. Orangtua yang menuntut anak untuk selalu sempurna di sekolah informalnya, padahal setiap anak memiliki skill atau perkembangan mental yang berbeda-beda. Akibatnya anak menjadi rewel tiap kali berangkat sekolah.

Yang paling penting lagi adalah kesinambungan antara lingkungan rumah dan sekolah informalnya, sehingga anak mendapatkan stimulasi yang optimal. Jika ternyata di rumah anak sudah mendapatkan stimulasi yang optimal baik yang terkait dengan perkembangan intelektual, kemandirian, maka orangtua dapat menjadikan sekolah informal sebagai sarana anak belajar berinteraksi.

Carilah sekolah informal PAUD, yang memiliki jam belajar tidak terlalu panjang, beberapa sekolah informal memberikan jam kegiatan hanya sekitar 1-2,5 jam dengan jadual 2 atau 3 kali dalam seminggu terutama untuk anak-anak usia toddler dan playgroup. Sementara untuk anak usia prasekolah 4-6, rata-rata jam kegiatan 3,5-4 jam. Setelah itu, anak memang tidak dianjurkan untuk mengikuti banyak kegiatan les-les, karena mereka masih memiliki kebutuhan untuk bermain dan istirahat di rumah.

Artikel lengkap bisa dilihat di sini .

Informatif! Jadi ada gambaran untuk memasukkan Kenzie ke PAUD atau tidak. Rencananya kalau tidak ada halangan kami akan pindah ke rumah baru akhir tahun ini. Kelihatannya sih lingkungannya masih sepi . Kalau memang Kenzie ga ada teman mainnya, lebih baik dimasukkan ke PAUD, biar dia bisa punya teman dan bersosialisasi.

Apalagi Kenzie sekarang lagi seneng menggambar, berhitung, dan nyanyi. Walopun ngomongnya belum jelas dia. Tapi sudah sangat bagus. Bisa menghitung 1-10 walo cuma ujungnya aja. “Tu Wa Ga Pat Ma Nam Ju Pan Lan Tuh”. Oh iya kemarin saya kaget banget pas lagi nonton In The Night Garden kan lagi ngitung balok pake Bahasa Inggris, eeeh Kenzie ngikutin. Dia bisa ngitung sampe 5 “Wa Tu Ti Poh Pif” Hahahaha. Pinter dan lucu. Kalau di sekolah kan dia lebih banyak belajarnya ya. Hmmm.. Jadi makin kepengen masukin Kenzie sekolah nih. Hihihi.

Mulai cari tahu dulu PAUD atau pre-school yang lokasinya gak jauh dari rumah dan biayanya terjangkau. Trus langsung diskusi deh dengan papi.

Mama-mama yang lain gimana nih ada yang masukin anaknya ke pre-school? Mau infonya dooong hehehe. Kalau ada yang tinggal di Bogor daerah Jalan Baru mau banget infonya 😀

Kalau Kenzie jadi sekolah, nanti saya cerita lagi yaaa ^^

Continue Reading