Uncategorized

Cerita Menyusui Keana

By on October 26, 2016
Setiap anak punya ceritanya sendiri. Begitu juga dengan cerita menyusui Kenzie dan Keana. Mami pernah nulis tentang perjuangan menyusui Kenzie. Yang mau baca boleh klik disini. Sedikit flashback tentang menyusui Kenzie, ternyata menyusui itu bukan hal yang mudah buat mami saat itu. Butuh perjuangan luar biasa untuk akhirnya bisa dengan lancar menyusui Kenzie.  Kenzie yang kuning dengan bilirubin tinggi bikin Kenzie jadi tidur terus. Newmom yang belom ada pengalaman ga telaten untuk mimiin Kenzie yang harusnya 2 jam sekali. Ditambah Kenzie akhirnya pakai sufor yang pasti medianya menggunakan dot bikin Kenzie ngamuk kalo mimik langsung ke payudara. Kenapa? Karena aliran ASI di payudara ga sekenceng aliran susu dari dot. Saat itu ASI mami jadi seret karena teralu stress ngadepin semuanya. Biar Kenzie bisa lepas ASI itu butuh perjuangan, yang untungnya perjuangan itu gak lama. 
Beda dengan Keana. Dari hari pertama Keana udah pinter banget menghisap puting. Hisapannya kuat banget. Walopun ASI belum banyak keluar tapi mami selalu sodorin ke Keana tiap 2 jam sekali. Mami sama papi pas masih di RS tiap 2 jam pasti usaha banget buat bangunin Keana. Takut kan mami Keana bakal kaya Aa Kenzie bilirubinnya tinggi karena kurang asupan ASI nya. Pas Aa mah baru keluar hari ke 3. Hari ke 2 ASI mami udah mulai keluar tuh, keana mimiknya pinter. Tapi karena pelekatan yang belum bener bikin puting mami sampe lecet berdarah. Ditambah pas nyusuin perut mami berasa sakit. Kalo gak salah hisapan mulut bayi pas lg nyusu itu bikin kontraksi dan membantu proses pengecilan rahim. Bener gitu bukan? CMIIW yaa.. Jadi perjuangan banget deh pas nyusuin itu. Nahan sakit puting iya, nahan sakit di perut juga iya. 
Di hari ke 3 ASI mulai banyak, tandanya payudara mami mulai bengkak. Tapi karena Keana masih susah dibangunin dan mimiknya cuma sedikt jadinya payudara mami bengkak terus. Kenceng, ngebatu. Mami massage payudaranya dan mami pompa, tapi yang keluar cuma dikiiit. paling byk 50 ml.
Papi yang cuciin breastpump nya tiap mami beres pumping. Keana bobok mami pumping, trus pas jamnya nyusu bangunin Keana dan langsung nyusuin. Gitu aja terus selama semingguan. Nyut-nyutann itu loooh pas bengkak. Beuuuh. Makanya kudu dipompa buat ngurangin bengkaknya. Alhamdulillah sih dapet nyetok 5 botol lah. Isinya 30 -60 ml. Seneng juga Keana jadi dapet kolostrum. Akhirnya drama bengkak payudara berakhir juga beberapa hari kemudian karena Keana makin sering mimik dan mulai banyak mimiknya.
Pas umur seminggu kan kontrol, eh beratnya Keana naik doooong. Berat lahir 2,8kg. Pas pulang dari RS beratnya 2,7kg. Umur seminggu 3,1 kg. Yeaaaay. Mami berhasil nyusuin adek. Gak sia-sia mami tiap 2 jam sekali bangunin adek. Hehehe. Dan yang paling mami seneng lagi Keana gak kuning. Ga perlu deh tuh yang namanya disinar-sinar kaya Aa. Alhamdulillah ya Allah.
Pas umur 3 minggu waktunya Keana imunisasi, daaan berat Keana udah 3,8kg!! Wow luar biasa banget adeeek. Gimana ga cepet naik ya dek kerjaannya cuma  mimik sama bobo doang hehehe. Sebenernya sih mami sempet khawatir sama adek karena dia sering banget gumoh. Malah muntah juga. Banyak yang keluarnya. Huhuhu. Tapi setelah mami tanya ke dokter katanya gapapa selama berat badannya naik.
Sekarang adek udah terbiasa tiap 2-3 jam pasti minta mimik. Kalo malem pun dia minta. Ngerengek gitu trus dikasih mimik langsung bobo lagi.
Di umur 42 hari berat adek udah 4,6kg. Alhamdulillah ya Allah mami berhasil ngASI selama 1 bulan ini. Semoga ASI nya selalu cukup untuk Keana biar tiap bulannya berat Keana naik. Liat deh pipi tembemnya Keana, minta digigit. Hehehehe.
 

Pas 1 bulan pertama, kenaikan berat badan Kenzie sedikit bangeeet. Umur seminggu aja banyak banget turunnya. Ya itu karena dia kuning dan mami ga telaten untuk nyusuin tiap 2 jam. Makanya Keana berta badannya naik banyak kaya gini mami seneng banget. Makin semangat nyusuinnya. Makin yakin kalo ASI mami cukup untuk Keana. 
Ada yang nanya ke mami gimana caranya biar ASI nya banyak, Keana jadi gendut gitu. Mami sih cuma ngerasa yakin aja kalo mami harus nyusuin Keana, ASI untuk Keana cukup. Terus kalo dari makanan, mami ga pantang makan apa-apa. Apa yang mami kepengen makan ya mami makan. Kalo gitu kan jadi napsu makannya, perut kenyang, hati bakal senang kan. Hahahaha. Dan juga nih walo mami sebenernya stress dan super cape ngurus rumah plus dua anak tapi mami tetep berusaha happy. Mami ga mau stress trus bikin ASI jadi seret. Duh gak mau deh terulang lagi kaya waktu dulu. Huhuhu.
Bisa dbilang proses menyusui Keana selama 1 bulan ini jauuuh lebih mudah dibandingkan waktu Kenzie di sebulan pertamanya. Belajar dari pengalaman, mami ga boleh males nyusuin, harus dirangsang terus produksi ASI nya. Alhamdulillah semuanya membuahkan hasil. Makasih banget ya Allah proses menyusui Keana dimudahkan. Semoga mami bisa lancar menyusui Keana sampai 2 tahun. Semoga ASI mami bikin Keana jadi anak yang sehat dan cerdas. Aamiin.
Buat mami menyusui itu butuh perjuangan dan juga butuh ilmunya. Jadi buat yang lagi hamil jangan ragu untuk belajar, mencari info seputar menyusui. Buat busui yang lain semangat ya ngASI nya. Menyusui dengan keras kepala kalo kata AIMI ASI mah.

Continue Reading

Uncategorized

Udah Lepas ASI jadiii…..

By on June 2, 2014
Udah lepas ASI jadi gemuk ya. Udah lepas ASI jadi banyak ya makannya. Udah lepas ASI jadi jarang sakit ya. Udah lepas ASI jadi lincah anaknya.
Barusan sodara ada yang bilang “Kenzie jarang sakit ya setelah lepas ASI”. Sebelumnya ada juga orang-orang yang ngomong gitu. Katanya sih emang kalo setelah berehenti ASI si anak lebih banyak makan, jadi jarang sakit. 
Apa bener seperti itu?

Emang sih sekarang itu napsu makan Kenzie meningkat banget begitu dia umur 2 tahun (Kenzie disapih umur 2 th 1 minggu). Jarang sakit juga. Waktu sebelum 2 tahun makannya banyak juga sebenernya tapi sekarang jauh lebih banyak. Dulu Kenzie pernah sakit sampe dirawat emang, karena muntah-muntah dan karena kena DB. Sekarang alhamdulillah banget pilek ajah jarang. Tapi apa karena setelah lepas ASI?
Saya gak tau apa itu semua beneran pengaruh dari berhenti ASI. Kalau tanya ke orang-orang yang pro ASI pasti jawabannya: NGGAK LAH! Saya jamin pasti itu jawabannya. Hehehe.
Tapi emang agak gimana gitu ya kalo denger orang ngomong kalo anak kita jadi lebih ini itu setelah lepas ASI. Jadi mikir juga. Apa iya karena setelah lepas ASI? Suka jadi kepikiran masa iya karena lepas ASI. Kok kayanya ASI gak bagus karena bikin anak jadi gak mau makan, gak gemuk, gak lincah, atau jadi gampang sakit. Saya sih kalo ada yang ngomong gitu saya jawab aja: iyah alhamdulillah gemuk sekarang karena makannya emang banyak, alhamdulillah dikasih sehat terus. Biar aja orang mau bilang Kenzie ini itu karena “Udah lepas ASI”. Toh saya berpikiran Kenzie sakit bukan karena ASI, Kenzie kurus bukan karena ASI, dan Kenzie susah makan bukan karena ASI. Hehehe. Saya tetep yakin ASI yang terbaik. 
Kenapa saya yakin ASI yang terbaik? ASI itu pemberian dari Allah. ASI itu untuk kita berikan ke makhluk kecil yang dititipkan sama Allah. Asupan pertama untuk makhluk kecil itu. Gak mungkin kan Allah memberikan sesuatu yang buruk? Apalagi menyusui itu sangat dianjurkan sampai dua tahun. Ya begitulah pemikiran saya. Hehehe.
Tulisan saya ini bukan untuk menyindir siapa pun. Cuma ingin menuliskannya saja. Mohon maaf ya jika ada yang kurang berkenan…

Continue Reading

Uncategorized

Weaning With Love (Part 4) – We Did It

By on March 12, 2014
Inilah akhir perjalanan mami menyusui Kenzie. Kurang lebih 2 tahun 2 minggu lamanya mami menyusui Kenzie. Ternyata dua tahun waktu yang sebentar ya Ken. Sebenernya mami masih pengen nyusuin Kenzie tapi sudah waktunya untuk berhenti.
Ada perasaan sedih kalau lihat wajah Kenzie saat mau bobo. Yang biasanya neneh sekarang cuma mami kipasin sambil mami usap-usap punggungnya. Kangen bangeeet nyusuin Kenzie. Bener-bener ada yang hilang rasanya.

Kenzie: “Aji (ngaji). Pas (kipas). Bobo”
Sekarang mami mau ceritain gimana bangganya mami sama Kenzie. Kenzie pinter banget. Kenzie luar biasa baiknya diajak kerjasama buat ga neneh lagi. Cuma sekitar dua hari Kenzie agak rewel waktu awal-awal disapih. Tapi kesininya Kenzie pinter banget. Kenzie sudah tau kalau mau bobo sudah ga neneh lagi tapi dengerin ngaji, mami kipasin, dan Kenzie bobo. WWL yang dimulai tanggal 28 Feb sampai 12 Maret 2014 berjalan dengan sangat mudah dan lancar. Kalau kebangun tengah malem Kenzie cuma minum air putih terus bobo lagi. Siang udah gak minta neneh sama sekali. Aaah pintarnya anak mami. Pernah Kenzie pengen liat neneh, tapi Kenzie kaya yg jijik liatnya, ragu-ragu mau emut neneh jadi nenehnya cuma Kenzie pegang-pegang aja. 
Ada lagi yang bikin mami agak sedih. Dua hari ini Kenzie kayanya kangen sama neneh. Tapi Kenzie gak minta neneh. Kenzi bilang “Egaaang (pegang) aja. Neneh abis”. Huaaa anak mami kangen ya sama neneh sampe pengen pegang gitu 🙁 Gak apa-apa deh pegang aja tapi sebentar aja ya Ken.
Seneng sih proses WWL ini berhasil yang berarti Kenzie sudah berhasil lepas dari neneh. Tapi sedih juga perjalanan menyusui mami sudah selesai. 
Terima kasih ya Allah sudah memberikan anugerah ASI kepada saya. Terima kasih ya Ken karena kamu sudah suka sama ASI mami. Kamu lebih memilih ASI mami daripada sufor. Terima kasih karena membuat perjalanan menyusui mami punya cerita yang luar biasa. Terima kasih papi karena selalu mendukung mami untuk bisa ngasih ASI buat Kenzie.
Perjalan menyusui yang sangat berarti buat mami. Menyusui Kenzie yang penuh perjuangan. Semoga mami bisa memberikan ASI buat adik-adik Kenzie nantinya.
Dear ASI, kamu berhenti dulu ya sampai disini. Nanti kamu keluar lagi saat adiknya Kenzie lahir. Betapa rindunya mami dengan masa-masa menyusui.
Weaning with love, menyapih dengan cinta. Menyapih disaat semua siap.
Kenzie, Papi, WE DID IT.

Continue Reading

Uncategorized

Weaning With Love (Part 3) – Sedih Banget

By on March 10, 2014
Weaning with love itu kaya putus sama pacar.
Weaning with love itu butuh kesiapan antara ibu, anak, dan ayah.
Weaning with love itu yang paling harus siap ibunya.
Weaning with love itu ternyata bikin saya super sedih. Kaya putus sama pacar? Ngga, jauh lebih sedih dari itu. Butuh kesiapan antara mami, kenzie, dan papi. Sebenernya mami belum siap tapi diharuskan nyapih Kenzie. Yang paling harus siap ibunya, iyah bangeeet. Harus siap kehilangan momen-momen indah saat menyusui.
Gak kerasa air mata mami keluar pas mami lagi merah ASI. Payudara mami agak bengkak jadi harus diperah. Mami keingetan gimana cita-cita mami pengen ngasih ASI buat Kenzie. Mami keingetan gimana perjuangan mami biar ASI banyak disaat Kenzie baru lahir. Keingetan mami harus tebal hati tebal telinga dengar omongan yang negatif tentang ASI. Keingetan momen indah saat nyusuin Kenzie. “Mami neneh, mami neneh. Neneh enaaaak. Aniiiis (manis)”, Kenzie selalu bilang gitu. Kenzie ciumin nenehnya “Mmmmuaaaah”. Kenzie usap-usap nenehnya. Kalau lagi neneh Kenzie peluk mami. Mami keingetan ekspresi wajah bahagia Kenzie kalau mau dikasih neneh. Ekspresi seneeeeng banget. Momen indah yang mami alami selama dua tahun Ken. Mami bakal kehilangan momen itu. Mami bakal kangen sama momen-momen itu. Mami sediiih. Mami nangis. Terus mami dipeluk papi. Papi bilang, “Inikan proses yang harus dijalani. Kenzie sudah harus berhenti nyusu. Jadi harus dijalani.” Sedih banget Ken. Dulu mami berjuang merah ASI untuk Kenzie buat punya stok dikirim ke RS waktu Kenzie kuning. Sekarang mami merah ASI buat dibuang biar nenehnya ga bengkak. Dulu mami berjuang biar ASI banyak jadi Kenzie bisa neneh terus-terusan sekarang mami berjuang biar ASI nya berhenti dan Kenzie lupa sama neneh. 
Oh iya, Proses WWL udah masuk ke hari ke 10 dari tanggal 28 Februari sampai 9 Maret 2014. Alhamdulillah semua berjalan lancar. Walau pernah suatu malem Kenzie ngamuk tidurnya gara-gara sebelum tidur jerit-jeritan sama onty jadi bikin Kenzie ngigo. AKhirnya Kenzie maksa minta nenen. Mau gak mau mami kasih. Tapi Kenzie nenennya cuma sebentar. Kaya cuma pengen ngerasain nenen trus udah ngerasain ya udah. Siang juga udah gak minta nenen sama sekali. Liat mami lagi pakai baju abis mandi, yang biasanya suka teriak-teriak nenen eh ini ngga. Kenzie cueeek bgt sama nenen. Huks. Mami ngerasa kehilangan banget. Yang biasanya dikit-dikit Kenzie minta neneh sekarang udah gak minta sama sekali.
Mami kangen nyusuin Kenzie!

Continue Reading

Uncategorized

Weaning With Love (Part 2) – Ayok Kita Mulai!

By on March 3, 2014
Neneh, sebutan Kenzie untuk nenen ASI. Neneh, hobinya Kenzie.
Dari mulai Kenzie ulang tahun saya sudah mulai bilang ke Kenzie “Ken, Kenzie kan sudah besar. Berari Kenzie sudah tidak neneh lagi. Oke? “No No!” “Kan sudah besar sayang.” “No. No. Aaaaaaaaahhh. Neneh!!!” Hahahaha. Dia gak mau disuruh berhenti nenen. Setelah dibilang jangan nenen lagi eh dia malah jadi sering nenen. Kayanya tau banget bakal diberentiin nenennya jadi dia minta nenen terus.
Si ganteng yang pinter diajak WWL

Pernah waktu mau tidur siang Kenzie minta nenen. Tantangan terbesar nyapih Kenzie itu disaat dia minta nenen pas mau tidur. Ngamuk Kenzienya gara-gara ga boleh nenen. Nangis kejer super sedih. “Mamiii. Nyuu nenen.” Aduuuh ga tega kasian nangis terus. Akhirnya kasih lagi nenennya. Beberapa hari masih kaya gitu. Papi juga ikut bantu ngebujukin Kenzie, ngelonin Kenzie tapi ga berhasil. Masih harus nenen. Hahaha.

Tapiii ada kejadian yang mengharuskan saya untuk menyapih Kenzie. Menyapihnya pelan-pelan tapi harus disapih dalam waktu dekat. Hormon saya sedang terganggu karna proses menyusui yang sudah tidak eksklusif dan mengonsumsi pil kb hormonal. Akibatnya saya mengalami haid yang berkepanjangan selama sebulan. Sampai-sampai saya diperiksa dalam untuk mengetahui apakah ada kista, miom, atau yang lainnya. Alhamdulillah banget saya bersih dari penyakit itu. Udah ketakutan aja takut ada penyakitnya. Dokter SPog saya menyarankan untuk disapih dan berhenti minum pil kb agar hormon saya stabil lagi. “Tapi dok Kenzie susah banget disapihnya. Masih suka ngamuk kalo ga dikasih nenen”. “Coba deh dengerin rekaman ngaji atau lulaby, nanti dia tidur sendiri.” Kalau siang sih Kenzie ga minta nenen. Nah kalau mau bobo malem yang harus nenen.
Pas malemnya saya coba kelonin Kenzie sambil didengerin rekaman ngaji dan ternyataaaa BERHASIL. Saya bilang ke Kenzie “Ken, Kenzie bobo ya. Gak usah neneh lagi ya. Kita bobonya sambil dengerin ngaji.” “Abif, ba, ta” “Iyah sambil denger ngaji. Trus mami kipasin juga”. Kenzie langsung miringin badannya dan lama-lama dia tertidur. Alhamdulillah. Sapih pertama berhasil di tanggal 28 Februari 2014. Tantangan terberat selanjutnya adalah saat Kenzie kebangun tengan malem minta nenen. Ini yang agak susah ngebujukinnya. Kalau dikasih air putih sih selalu. Tapi dia suka mentil kalo tengah malem. Tapi lagi-lagi saya bilang kalau bobonya sambil dengerin yang ngaji. Alhamdulillah berhasil.
Kalau pas siang Kenzie minta nenen, langsung saya alihkan dengan gajak dia main atau ngegambar.
Tanggal 28 Februari 2014 berhasil, tanggal 1 Maret berhasil, tanggal 2 Maret berhasil juga. Alhamdulillah sudah 3 hari proses WWL berjalan dengan lancar. Tapiiiii bukan berarti saya langsung benar-benar gak menyusui. Ada dalam 1 hari saya hanya menyusui Kenzie hanya 1 kali dan itu pun cuma 5 menit supaya dia tertidur lagi. Lagipula ASI nya udah sedikiiiiiiit bgt. Payudara saja juga ga bengkak. Cuma payudara kanan saja semalam rasanya ga enak, bengkak sedikit. Akhirnya saya perah dan saya susuin sedikit. Rasa ga nyaman dan bengkaknya hilang. Dan kata minah @aimi_asi juga jangan langsung benar-benar stop karena payudara akan kaget. Jadi secara perlahan-lahan dikurangi frekuensi menyusuinya sampai akhirnya tidak menyusu lagi.
Apakah malam ini akan berhasil lagi? Semoga. Alhamdulillah proses WWL beberapa hari ini sangat mudah saya jalani. Gak ada lagi Kenzie yang ngamuk minta nenen. Semoga proses WWL ini berjalan dengan lancar dan berhasil sampai Kenzie benar-benar sudah tidak nenen sama sekali.

Continue Reading

Uncategorized

Weaning With Love (Part 1) – Menyapih dengan Cinta

By on

Apa sih Weaning With Love (WWL itu)? Jadi WWL itu yang saya tangkap dari penjelasan mimin @ID_AyahASI dan minah @aimi_asi, adalah proses menyapih si anak dengan cinta. Menyapih tanpa harus membohongi anak atau menakuti anak. Pasti tau kan jaman dulu tuh kalo nyapih anak payudara ibunya dikasih yang pait-pait atau dikasih obat merah. “Tuuuh liat deh nenennya berdarah. Iiiih jangan nenen lagi yah”. Atau malah nih ya tetangga saya nyaranin Kenzie dibawa ke emak siapa gitu namanya, nanti dijampe biar lupa sama nenen. Hahaha ada-ada aja ya. Saya sih gak mau pakai cara itu.  Saya gak mau nakut-nakutin Kenzie. Saya mau Kenzie berhenti nenen karena dia mengerti karna sudah waktunya untuk berhenti.

Biar lebih jelas tentang WWL ini, saya akan kutip kultwit dari @aimi_asi dan @ID_Ayah ASI
~ Kultwit @aimi_asi
by @irawatib

Let’s talk about weaning & mothers’ feelings, shall we? *taken from LLLI web by Diane Bengson #wwl 

Betapa sering gw menerima curhatan “gimana dong tips weaning with love ( #wwl ) biar sukses..udah capek diomongin org2 suruh nyapih” 

Ada bbrp alasan yg menjadikan para busui ‘terpaksa’ memulai #wwl: sudah 2thn; mengikuti anjuran agama; takut manja; sudah gak ada gizinya 

#wwl harusnya dilakukan dalam kedamaian, indah, menyenangkan..sebagaimana kl kita merasakan “cinta” 🙂 

#weaning is an emotional topic 4 everyone concerned -mother,baby,father,and those closest to them.Ada ibu yg sedih,ada yg berkeinginan kuat 

Bahkan ibu yg berkeinginan kuat pun mungkin msh merasa kesulitan utk melakukan #weaning
Kunci utama #wwl : ibunya harus mantap, bapaknya harus dukung, lingkungannya harus kompak 

Nah,pernahkah org2 yg ‘nyuruh2′ nyapih itu tau perasaan si ibu yg mrk ‘pojokkan’ tsb? Sedih,frustasi,lelah,bingung? 

Ibu yg lg #weaning seringkali btanya2 “bener gak sih yg saya lakukan?” Atau “dia jd manja gak ya?” Atau “aneh gak sih anak segini msh nen?” 

Semua kecemasan2 ibu itu wajar kok..makanya perlu dukungan,informasi&teman senasib yg bisa diajak diskusi | #wwl 

Menurut tulisan Diane Bengson, weaning & mothers feelings dipengaruhi bbrp hal : 1. Dissaproval from Others – keluarga,teman,lingkungan 

2. Mother feels burned out — krn keinginan ibu utk “own their body back”.Kl anda mrasa spt ini,anda gak sendiri kok..jd ibu mmg capek 🙂 

3. Night waking — menurut dr sears,babies are designed 2 sleep through the night,but to sleep in short periods broken by frequent nursing 

Krn tnyata frequent nursing contributes to better growth in the early months. (Lengkapnya bisa baca “Nighttime Parenting by dr sears) 

4. Needs vs Habits — ibu kdg bingung membedakan menyusu krn kebutuhan atau kebiasaan. 

5. Weaning due to frequent nursing — kadang ada anak yg menyusu krn dia bosan, atau dia merasa ‘memiliki’ ibunya (meaningful contact) 

6. Weaning to encourage Independence — ada ibu yg merasa supaya anaknya ‘berani’ jadi harus disapih 🙁 

#weaning is unlikely to change your child’s personality. W/o the comfort & security of nursing, ur child may become more clingy. 

Continuing to nurse untill ur child is ready to wean gives ur child a sense of security, which encourages independence in the long run 

7. Setting Limits — bbrp ibu sangat ingin #weaning krn umur anaknya 

8. I’m ready to wean, but he’s not — what if, after trying everything, u still really want to wean, but ur child doesn’t? 

Nah kalo udah yg ke 8 ini, Norma J Bumgarner dari LLLI dlm bukunya Mothering ur Nursing Toddler bilang : be happy w/ weaning or happy w/ nursing 

Once u believe in ur heart #weaning is positive for u & ur child, weaning will most likely proceed smoothly. 

You may notice the nice aspects of continuing to nurse, and decide not to #wean. 

Or you may see how #weaning can happen gently and gradually, and that it’s the best answer for you, your child, and your situation. 

In either case, you feel at peace…:) #wwl 

bacaan pendukung buat #wwl malam hari :http://www.askdrsears.com/topics/sleep-problems/night-weaning-12-alternatives-all-night-nurser 

Oiya,byk yg nanya #weaning apa sih? Menyapih sbnrnya punya arti luas,tp saya bahas weaning from breast alias berhenti menyusu pada ibu

by @miasutanto

Lagi nemenin ascha bobok siang (jarang2 nih),sambil sharing pengalaman #weaningwithlove ya moms @aimi_asi,mudah2an bguna 🙂 

1. Dr bkali2 baca buku/artikel & konseling ibu2 soal #weaningwithlove, 1 hal yg I’m absolutely positive I hv 2do: prepare MYSELF |@aimi_asi 

2. Tanya pd diri sndr,kpn siap utk #weaningwithlove? seringkali jwbannya ga lsg dtg,hrs byk introspeksi sampai akhirnya bs yakin |@aimi_asi 

3. 4me,saat itu rasanya ga mungkin ketika ascha usia 2thn,mamanya akan siap utk bhenti #menyusui dia,so when? |@aimi_asi 

4. Stlh byk bpikir&introspeksi,akhirnya diputuskan bhw #weaningwithlove akan dimulai saat ascha umur 2thn,kpn bhslnya?walahualam |@aimi_asi 

5. Sejak usia 20bln,ascha tdk lagi minum #ASIP di siang hr kl ditinggal mama,tp tetap #menyusu sesuka dia,kpn saja&dmana saja |@aimi_asi 

6. Stlh ultah ke-2,mulai sering m’ingatkan ke ascha,kl dia sdh mulai ‘big girl’&yg ‘inum susu’ hny adik baby sj |@aimi_asi 

7. 2bln stlh ultah,mulai mbatasi kapan&dmana boleh #menyusu,pelan2 yg ritual pagi hr diganti dgn minum segelas jus 🙂 |@aimi_asi 

8. Kmdn,stlh bhsl ga #menyusu di pagi hr,siang hr sblm bobok siang jg mulai dipangkas,stlh itu aturan ‘inum susu’ hanya di rumah |@aimi_asi 

9. Apbl terbangun di mlm hr,’inum susu’ diganti dgn minum air putih,tinggal akhirnya usia 30bln tinggal #menyusu 1x sblm tdr mlm |@aimi_asi 

10. Tentu perjlnan ga semulus yg dibayangkn,2 langkah maju,1langkah mundur,mana tega kl anak lg sakit/ngerengek di tengah mall 😀 |@aimi_asi 

11. Kuncinya adlh: gentle persistence,konsekuen dgn peraturan sendiri,loving encouragement ke anak&lots of hugs&kisses 🙂 |@aimi_asi 

12. Sebaiknya jgn lakukan #weaningwithlove dgn milestone/achievement bsr lainnya,spt potty training/tidur sndiri,1 at a time lah |@aimi_asi 

13. Krn #weaningwithlove means also #sloweaning,pydr jg adjusting dgn perubahan,shg prod #ASI jg (-) tanpa trauma ke pydr |@aimi_asi 

14. Dgn timing yg tepat slm proses #weaningwithlove,#ASI sdh sgt (-),sdkt skl,shg dgn jujur I can tell her “susunya abis sayang” |@aimi_asi 

15. Mlm 1&2 ktk diblg “susunya abis”,ga percaya dong bocah kcl,ttp #menyusu&ngeyel “susunya ada kok,kan ditambahin lg sm mama” 😀 |@aimi_asi 

16. Mlm ke3 mulai ragu,”susunya abis ya ma?” “Iya sayang” dicoba tp hny 1 mnt: “iya ma, abis” “yuk,boboknya pelukan aja sayang” |@aimi_asi 

17. Mlm ke4 msh mcoba, mlm ke5 pas minta #menyusu diingatkan lg “kan susunya udh abis sayang” “adek mau liat aja kok ma” |@aimi_asi 

18. Mlm2 berikutnya tdk ‘inum susu’ sblm tdr mlm,ritual diganti pijet,tp tidurnya jd jam 12mlm,gelisah&susunya harus dpegangin 😀 |@aimi_asi 

19. #weaningwithlove sdh bjln sminggu,&td mlm di tengah kegelapan:”mama mau minum”,dia bgn&nyalakan lampu sndr,turun dr bed&minum |@aimi_asi 

20. It’s been an magical journey #breastfeeding my daughter,filled w/love&laughter,&I look 4ward 2d next chapter in our lives 🙂 |@aimi_asi

~ Kultwit @ID_AyahASI

 @ID_AyahASI: Mimin yang lain anteng dulu ya. Gue mau share pengalaman weaning with love sama istri. Diem baik2 loe semua di pojokan ya min! 

@ID_AyahASI: Kunci dari weaning with love (#wwl) kayaknya cuma dua : komunikasi dan konsistensi. Anak dibawah 2 thn udah ngerti omongan ortunya 

@ID_AyahASI: Di #wwl, istri lebih banyak berperan. Gue sih cuma support dan jaga konsistensi. Kadang2 istri sampe gak tega, tapi kt liat tujuan bareng2. 

@ID_AyahASI: Gue suka ingetin gue kalo mo tidur “eh kalo udah 2 tahun, udah gede loh, jangan nenen lagi ya nak”. Anak ngerti walau ngambek #wwl 

@ID_AyahASI: Kita udah kondisioning (bukan kondisiner yaa) dari jauh-jauh hari. Tiap hari gue ama istri ingetin anak kita #wwl 

@ID_AyahASI: Reminder dikencengin frekuensinya. Beberapa hr menjelang birthday, anak gue bilang “ade kan udah gede, nggak nenen lagi.”YES #wwl 

@ID_AyahASI: tibalah malam yang ditunggu2. Siangnya ulang tahun, malamnya ngingetin kalau skarang anak udah gede. Ada drama dikit sih #wwl 

@ID_AyahASI: Istri hampir nyerah krn kecapean, tapi gue ingetin kalo kita berdua kudu kasih pesen yang konsisten. #wwl 

@ID_AyahASI: Anak rewel bgt akhirnya ada proses nego. Gw bilang “pegang nenen aja ya”. Dia ngangguk trus pegang2 *itu kan jatah gue jugaaa #eh #wwl 

@ID_AyahASI: kalo gak salah dua hari kemudian anak gue gak nenen lagi, walau masih grepe2 punya ibunya *giliran gue kapaan? #eh #wwl 

@ID_AyahASI: so gitu deh sob cerita gue ttg #wwl. skali lagi yg penting konsisten ama komunikasi. 

@ID_AyahASI: @irawatib tips #wwl : pake kalimat positif. “kakak sdh besar,anak besar kl minum pakai gelas” hindari melarang..makin ‘jadi’ kl dilarang:)

Naaah dari tiga kultwit disana ga ada kan tuh nyapih pake cara yan gnakutin atau ngebohongin anak. Semoa proses WWL saya berhasil dengan mulus. Tunggu cerita selanjutnya yaa.. Hihihhi.

Continue Reading

Uncategorized

Lulus S3 ASI

By on March 2, 2014

Alhamdulillah Kenzie sudah jadi profesor ASI sekarang. Kenzie sudah lulus S3 ASI. Mami ngerasa ga percaya dan juga ngerasa bangga bisa nyusuin Kenzie selama dua tahun. Yang tadinya mami beranggapan “Ah ga perlu ASI. kalo emang ASI ga keluar kan bisa kasih sufor” eh setelah Kenzie lahir mami langsung beranggapan “Ngapain ngasih sufor? Udah dapet yang gratis dari Allah dan yang pasti sehat jadi mami harus bisa nyusuin Kenzie sampai Kenzie umur dua tahun”. Alhamdulillah cita-cita mami tercapai.
Dua tahun menyusui yang penuh perjuangan. Perjuangan untuk bisa ngasih Kenzie ASI, perjuangan bikin ASI banyak, perjuangan menahan rasa sakit di payudara mami karena bengkak dan digigit Kenzie, dan perjuangan untuk bisa menyusui Kenzie sampai dua tahun. Menyusui Kenzie itu hal yang membahagiakan buat mami. Walau mami suka kesel kalau Kenzie pengennya mentil terus kalau lagi bobo malem atau kesel karena nenennya digigit sampai luka 🙁 Tapi setelah dua tahun menyusui dan sekarang waktunya disapih ternyata menyusui Kenzie itu hal yang membahagiakan buat mami nak. Rasa sakit di payudara mami ga ada artinya dibandingkan kenzie gak nenen lagi. Tapi karena umur Kenzie yang sudah dua tahun Kenzie harus disapih ya.
Hal yang paling mami inget saat nyusuin Kenzie tuh ada tiga, yang pertama saat kenzie lagi nangis minta nenen, kadang suka mami lama-lamain kasih nenennya yang akhirnya Kenzie jadi nangis hihihi. Yang kedua senyum bahagia Kenzie saat liat nenen dan dikasih nenen sama mami. Yang ketiga saat Kenzie bilang “Enaaaak.. enis”, enak dan manis nenenya. Aaah mami bakal merindukan hal itu Ken.
Terimakasih banget buat papi yang selalu ngedukung mami nyusuin Kenzie. Dari awal Kenzie lahir sampai Kenzie umur dua tahun papi berperan besar dalam keberhasilan mami nyusuin Kenzie.
Kenzie, sekarang saatnya kita Weaning With Love – Menyapih dengan cinta. Menyapih disaat kita bertiga siap. Semoga berhasil ya Ken. Maaf ya nak kamu nenennya sampai umur dua tahun saja. Kenzie anak pintar dan hebat pasti Kenzie bisa cepat disapih.
Mami dan papi sayang Kenzie

Continue Reading

Uncategorized

Air Susu Ibu Perahan (ASIP)

By on May 14, 2012
Awalnya sih saya ga menganggap ASIP ini penting karena saya ibu rumah tangga yang tinggal ngeluarin payudara kalau Kenzie minta mimi. Saya pun gak beli peralatan dan perlengkapan untuk ASIP. Tapi ternyataaa ASIP itu penting banget -bagi saya-. Apalagi waktu Kenzie di rawat di perinatologi karena kuning. Karena saya ingin memberikan ASI eksklusif, saya harus memberikan ASIP untuk Kenzie. Saat itu saya belum punya peralatan dan perlengkapannya sama sekali. Aaaahh nyesel banget rasanya kenapa gak beli. Untungnya RSIA Hermina Bogor menyediakan pompa untuk ASI jadi saya hanya membeli botol saja untuk menyimpan ASI. Karena di 1 lantai hanya ada 1 alat pompa, jadi pakainya bergantian dengan ibu yang lain.
Saya ini orang yang malas untuk pumping (memompa ASI) -sampai sekarang-. Jadi payudara sering bengkak karena saat kuning Kenzie malas menyusu. Padahal harusnya saya rajin pumping, pasti saya punya stok ASIP yang banyak sampai sekarang. Karena Kenzie males mimi  waktu kuning, lalu campur sufor setelah sembuh, dan saya males pumping, alhasasil ASI saya seret. Tapi sekarang ASI saya sudah banyak lagi karena Kenzie sudah berhenti sufor dan saya mulai agak rajin pumping. 
Enaknya ibu rumah tangga nyetok ASIP, kalau kita mau berpergian tapi anak gak dibawa, si anak tetep bisa minum ASI, gak perlu minum sufor. Jadi ibu bisa pergi dengan tenang.
Alat Pompa ASIP
Breast Pump
Breast pump terdiri dari 2 jenis, manual dan elektrik. Beberapa merk breast pump di antaranya, Little Giant, Medela, Tommee Tippee, Pigeon, Avent, dan lain-lain. Saya pernah memakai breast pump Medela elektrik, Little Giant elektrik, dan sampai sekarang saya pakai Little Giant manual. Saya lebih suka memakai yang manual, kalau yang eletrik puting terasa sakit karena kekuatannya berasal dari mesin walaupun bisa kita atur kekuatan pompanya. Harga breast pump Little Giant manual Rp 100.000
Breast Pump Little Giant Manual

Perah Tangan


Ada beberapa ibu yang lebih senang memompa ASI menggunakan tangan. Saya pernah mencobanya. Saat payudara sedang keras, ASI mudah keluar tapi kalau payudara lembek ASI susah keluar. Berikut gambar cara perah ASI menggunakan tangan dengan benar.
Memerah dengan Tangan
sumber: www.tahukahbunda.wordpress.com

Media Penyimpanan ASIP


Botol Kaca
Botol kaca yang saya gunakan merk nya PAX. Selain itu, ada juga yang menjual botol UC 1000 yang tutupnya sudah diganti dengan tutup plastik. Saya suka sekali tulisan di botol ini “Mum’s milk is the best”.
Botol Kaca

Kantong ASI


Kantong ASI yang saya pakai merk nya Natur. Saya beli Rp 40.000 isi 30 kantong. Ini kantong ASI merk Little Giant, bonus dari beli breast pump.
Kantong ASI

Cara Menyimpan ASI


Suhu Ruangan
  • Pada suhu ruangan hangat, ASI dapat bertahan selama 4 – 6 jam
  • Pada suhu ruangan ber AC, ASI dapat bertahan selama 10 jam

Kulkas


  • ASI yang baru diperah dapat bertahan selama 3 – 8 hari
  • ASI yang sudah cair (ASI yang diturunkan dari freezer) bertahan selama 24 jam
Botol kaca atau kantong ASI harus diletakkan dibagian paling dalam jangan dekat dengan pintu.
Freezer
  • Kulkas 1 pintu, ASI dapat bertahan selama 2 minggu
  • Kulkas 2 pintu, ASI dapat bertahan selama 3 – 6 bulan
  • Freezer khusus, ASI  dapat bertahan selama 6 – 12 bulan
Cara Menghangatkan ASI

Rendam Air Hangat

ASI dari Kulkas Bawah
ASI yang disimpan di kulkas bawah cara menghangatkannya dengan menaruhnya dulu pada suhu ruangan beberapa menit, lalu aliri botol kaca dengan air hangat atau rendam botol dalam mangkuk yang berisi air hangat. Usahakan tidak ada perubahan suhu yang drastis.
ASI dari Freezer
Sebelum dihangatkan untuk diberikan pada bayi, ASIP harus disimpan terlebih dahulu ke kulkas bawah sehari sebelumnya. Misalnya, ASIP akan diberikan besok, maka ASIP harus disimpan dulu di kulkas bawah pada malam hari ini. Cara menghangatkan selanjutnya sama seperti di atas.
Warmer
Selain dengan cara di atas, tersedia juga warmer yang digunakan untuk mengahangatkan ASI. Produsen breast pump memproduksi juga warmer nya.
Warmer Little Giant

 Media Pemberian ASIP
Media pemberian ASIP di antaranya, cup feeder, spoon feeder, dan pipet. Penggunaan dot kalau bisa dihindari karena bisa membuat bayi bingung puting. Saya menggunakan cup feeder dan dot untuk memberikan ASIP kepada Kenzie. Dot yang saya gunakan bentuknya mirip dengan puting, biar Kenzie tidak bingung puting.
Cup Feeder
Bentuk cupfeeder seperti gelas kecil. Bagian depannya didesain untuk memudahkan bayi meminum ASIP. Penggunaan cup feeder memang harus lebih hati-hati agar ASIP tidak berceceran. Bentuknya sudah didesain sedemikian rupa yang memudahkan bayi untuk meminum ASIP walaupun dari gelas. Cup feeder yang saya pakai dari Medela. Harganya Rp 15.000
Cup Feeder

Dot


Dot yang saya pakai merk nya Tomme Tippee. Sesuai dengan slogannya Closer to Nature, dot ini bentuknya memang menyerupai payudara. Awalnya saya pakai dot biasa tapi Kenzie jadi bingung puting. Sedih deh rasanya saat Kenzie gak mau mimi langsung. Akhirnya atas saran temen saya beli dot ini. Harganya sekitar Rp 55.000. Setelah pakai dot ini Kenzie ga pernah bingung puting.
Dot Tommee Tippee
Memompa ASI dapat membantu produksi ASI agar tetap terjaga. Yang saya tahu dari mimin @ID_AyahASI , waktu yang bagus untuk memompa itu sekitar pukul 01.00 – 05.00 . Tapi jam segitu waktunya kita tidur nyenyak ya. Hihihi.  
Harus ada keinginan yang kuat untuk melakukan kegiatan ini karena kegiatan ini membutuhkan waktu yang agak lama. Kalau saya sih kadang saat lagi pumping, eh Kenzie bangun dari bobonya, jadi tertunda. Kadang saat Kenzie lagi tidur, saya memanfaatkan waktu untuk makan atau mengerjakan hal lainnya. Tapi saya tetep berusaha untuk rajin pumping. Biar saya punya stok ASIP yang banyak.
Semoga tulisan saya ini bermanfaat ya. Pengetahuan saya tentang ASIP baru sebatas ini. Mohon maaf jika masih ada yang kurang 🙂

Continue Reading

Uncategorized

Saya (Ingin dan Harus) Memberikan ASI Eksklusif untuk Kenzie

By on April 20, 2012
Kenapa saya memberikan tanda kurung pada kalimat Ingin dan Harus?
Ingin: karena saya sempat memberikan sufor kepada Kenzie, jadi saya mempunya keinginan untuk memberhentikan sufor dan memberikan ASI secara eksklusif
Harus: Saya harus memberikan ASI secara eksklusif karena itu cita-cita saya. Harus bisa memberikan ASI sampai usia 2 tahun. ASI is the best!
Ya, saya baru memberikan ASI secara eksklusif tanpa dicampur sufor baru seminggu ini. Padahal usia Kenzie sudah 2 bulan.
ASI saya baru keluar 2 hari setelah melahirkan. Pada saat itu Kenzie lebih banyak tidurnya. Jadi, dia jarang menyusu. Saya ga tahu kalau ternyata Kenzie jarang menyusu dan lebih banyak tidur itu tanda-tanda ia mengalami Jaundice. Saat ASI mulai keluar banyak Kenzie harus dirawat di ruang Perinatologi, jadi saya hanya bisa menyusui secara langsung pada jam besuk saja. Saya memompa ASI untuk diberikan pada Kenzie. ASI saya banyak, payudara sampai bengkak. Hasil pompa pertama kali mencapai 60ml. Menurut teman saya, hasil pompa sampai 50ml itu sangat banyak. ASI yang dipompa berwarna kuning. Itulah kolostrum. Alhamdulillah Kenzie mendapatkan kolostrum. Kolostrum sangat bagus untuk bayi karena mengandung immunoglobulin IgA yang melapisi saluran pencernaan. 

Hasil Pompa Pertama 60ml


Setelah pulang ke rumah, Kenzie masih malas menyusu. Kenzie lebih sering tertidur. Lagi-lagi saya tidak menyadari inilah tanda bayi terkena Jaundice. ASI saya banyak, payudara membengkak. Saya pompa lagi untuk mengurangi bengkak. Dari 1 payudara saya bisa menghasilkan 110ml. Baju dan bra sering basah karena ASI merembes. Saya malas memompa -hal yang sangat saya sesalkan sampai sekarang-.
Saat Kenzie berusia 7 hari, Kenzie kontrol untuk pertama kalinya. Dokter menyarankan untuk tes bilirubin lagi karena badan Kenzie terlihat kuning. Maklum saya dan suami merupakan orang tua baru dan keluarga kami tidak ada yang mengerti tentang jaundice ini. Ternyata bilirubinnya cukup tinggi. Akhirnya Kenzie harus dirawat lagi selama 4 hari. Dokter menyarankan agar Kenzie dibantu dengan sufor agar bilirubinnya cepat turun. Karena panik dan belum paham tentang Jaundice maka saya setuju saja.
Hari pertama Kenzie dirawat ASI saya masih banyak sampai rembes. Tapi karena saya stress, lama kelamaan ASI mulai seret. Lagi-lagi saya malas memompa ASI. Padahal harusnya saya rajin memompa untuk menjaga produksi ASI. ASI itu produksinya based on demand.
Saya keterusan memberikan sufor. Ditambah lagi saat usianya 1 bulan Kenzie harus dirawat lg di perinatologi karena bilirubin tinggi lagi. Kenzie stop minum ASI selama 3hari. Alhamdulillah Kenzie sudah tidak kuning lagi. Sebenarnya, kalaupun bayi mengalami breastmilk jaundice, tidak perlu stop memberikan ASI. Karena saya ga tega lihat mata Kenzie yang masih kuning dan takut bilirubinnya tinggi lagi, saya terpaksa memberikan sufor dan stop ASI selama 3 hari. 
ASI saya makin seret. Akhirnya saya tetap mencampur ASI dengan sufor. Saya merasa Kenzie belum kenyang kalau hanya minum ASI. Ternyata hal tersebut salah. Harusnya saya rajin memberikan ASI ke Kenzie dan juga rajin memompa agar ASI tetap banyak. 
Lingkungan juga memengaruhi psikis saya yang membuat saya sedikit stress. Banyak yang menyarankan untuk memberikan sufor saja. Ada juga yang bilang ASI saya tidak bagus. Stress ternyata bikin ASI jadi seret. Tapi ada sebagian orang, teman-teman saya yang mendukung dan menyemangati saya untuk memberikan ASI untuk Kenzie. Tiap hari saya dikirimi pesan yang membangkitkan semangat saya. Suami saya, dialah yang sangat-sangat membantu dan menyemangati saya untuk memberikan ASI lagi untuk Kenzie. Papi membelikan breastpump, membelikan makanan apa saja yang saya minta, membantu mengurus Kenzie, menemani saya saat pumping, dan selalu menjaga emosi saya agar tetap stabil.
Beruntung sekali saya follow @ID_ayahASI . Saya sering bertanya bagaimana caranya agar ASI saya kembali deras. Tweet mereka memberikan efek positif pada saya. Follower mereka pun sering merespon saya dan menyemangati saya.
Intinya agar ASI deras itu simpel: hati senang, pikiran tenang, dan yakin kalau ASI kita deres. Itulah yang sekarang selalu saya lakukan agar ASI saya kembali banyak. Kenapa hanya dengan hal-hal tersebut ASI bisa menjadi banyak? Karena ASI diproduksi berdasarkan hormon oksitokin dan hormon prolatin. Hormon oksitosin dipengaruhi oleh pikiran dan perasaan. Jika hati kita senang dan pikiran kita tenang, makan hormon oksitoksin akan meningkat yang juga membuat produksi ASI menjadi meningkat. Sedangkan hormon prolatin akan meningkat jumlahnya jika payudara “kosong” tidak bengkak. Untuk lebih lengkapnya silahkan baca disini http://www.ayahasi.org/2012/04/gimana-asi-ngucur.html

Gak mudah bagi saya dalam usaha memperbanyak ASI. Kadang saya suka stress ketika pompa yang tadinya saya bisa dapat 100ml sekali pompa, lalu hanya dapat 20ml sekali pompa. Itupun menghabiskan waktu 1 jam. Stress ketika Kenzie menangis saat meyusu karena ASInya tidak keluar lagi. Tapi hasil pompa bukan merupakan patokan kalau ASI saya sedikit. Saat seperti itu saya sendiri yang harus bisa menenangkan diri, saya tidak boleh stress. Saya harus yakin ASI saya banyak, ASI saya cukup untuk Kenzie. Berusaha keras saya menanamkan pikiran itu dalam otak saya.

Sampai detik ini saya masih berusaha agar ASI saya kembali banyak. Agar Kenzie benar-benar lepas dari sufor. Biar Kenzie bisa gendut dengan sehat seperti bayi-bayi ASI lainnya. Saya rajin minum, sehari bisa lebih dari 2 liter. Saya rajin makan, terutama makanan yang katanya bisa membantu produksi ASI. Saya juga selalu berusaha menjaga hati dan pikiran saya agar tetap senang dan tenang. Saya selalu meyakinkan diri kalau ASI saya banyak, ASI saya cukup untuk Kenzie, dan ASI saya yang terbaik untuk Kenzie. Alhamdulillah sekarang produksi ASI saya sudah mulai banyak lagi. Kenzie sudah tidak minum sufor. Semoga ASI saya benar-benar banyak sampai Kenzie berusia 2 tahun. 
Terima kasih untuk suami saya yang selalu menyemangati dan membantu saya. Terima kasih untuk teman-teman yang selalu memberikan semangat agar saya yakin kalau ASI saya banyak. Terima kasih untuk mimin-mimin @ID_ayahASI dan @aimi_asi yang selalu menjawab pertanyaan saya, dari kalian saya banyak belajar.
Hal yang saya pelajari dari pengalaman ini adalah:
Memberikan ASI adalah perjuangan seorang ibu. Beruntung dan bersyukurlah mereka yang dikaruniai ASI yang berlimpah, sedangkan saya harus berjuang agar seperti mereka.
Saya akan terus berjuang agar ASI saya banyak. Semuanya demi Kenzie. Bukan maksud saya egois karena keukeuh ingin memberikan ASI, tapi saya tahu ASI adalah yang terbaik untuk bayi, terutama anak saya Kenzie. Tidak ada yang bisa menyaingi bagusnya kandungan ASI, sekalipun harga susu formula sampai ratusan ribu.
Doakan saya ya agar berhasil dalam perjuangan ini! 🙂

Continue Reading

Uncategorized

Kenzie Pup-nya Gak Teratur

By on April 19, 2012
Aduuuuh.. Kenzie udah 5 hari nih ga pup. Tapi sebelumnya Kenzie gak pup selama 8 hari. Sebelumnya lagi gak pup selama 4 hari. Siapa coba yang ga bingung kalo anaknya ga pup. Pasti orang tua baru yang belum ada pengalaman bakal panik kalo anaknya yang tadinya pup-nya tiap hari sekarang jadi ga teratur gini. Ya itulah yang saya alami, panik, takut, dan bingung harus bagaimana.
Untungnya, walopun pup-nya ga teratur Kenzie ga pernah rewel atau mengedan sambil kesakitan. Berarti Kenzie gak mengalami sembelit.

Setelah 4 hari gak pup dan pas banget sama jadwal imunisasi, saya pergi ke dokter. Saya kasih tahu ke dokter A. “Dok, Kenzie udah 4 hari belum pup. Gimana nih dok, harus digimanain? Kenzie miminya campur sufor dok.” “Sudah 4 hari yah. Kalo lebih dari 5 hari harus diwaspadai. Ibu colok aja lubang anusnya pakai ujung termometer yang dikasih baby oil.”

Sampai di rumah, lubang anus Kenzie dicolok pakai ujung termometer. Besoknya Kenzie langsung pup banyak. Setelah itu, sampai 8 hari Kenzie gak pup juga. Saya makin takut karena ini lebih lama dari sebelumnya. Akhirnya saya dan papi nya bawa Kenzie ke dokter lagi. Kami pergi ke DSA yang lain, yang lebih enak diajak diskusinya. Kata dokter B “Gak apa-apa kok bu. Kenzie kentut kan? Kenzie sehat kok.” “Jadi gak apa-apa nih dok Kenzie belum pup? Apa perlu dikasih microlax?” “Gak perlu. Biar aja.” Sesampainya di rumah, gak berapa lama Kenzie pup. Hahaha.. Masa setiap mau pup harus ke dokter dulu.
Masalah pup ini sering banget terjadi pada bayi. Pada bayi usia 6 bulan yang baru mencicipi MPASI sering mengalami pup yang teratur. Bagi bayi yang menyusu ASI secara eksklusif, hal ini tidak perlu ditakuti karena ASI terserap secara sempurna oleh tubuh bayi sehingga tidak ada ampas yang harus dibuang. Sedangkan pada bayi yang mengonsumsi sufor, hal ini perlu diwaspadai karena bisa saja bayi mengalami sembelit karena tidak cocok dengan sufornya. Bagi bayi yang baru mencoba MPASI terjadi karena mereka baru memakan sesuatu yang baru.
Untuk mengetahui tentang pup bayi silahkan baca di blog @ID_ayahASI : http://www.ayahasi.org/2011/12/ini-pup-kumana-pup-mu.html
Sekarang Kenzie saya berentiin sufornya. Saya memberikan sufor karena merasa ASI saya kurang. Tapi karena pup Kenzie jadi ga teratur, takut karena sufornya makanya saya berentiin. Kenzie sudah mimi ASI aja, jadi saya ga akan khawatir kalau Kenzie gak pup selama beberapa hari.

Continue Reading