Uncategorized

2nd Pregnancy: Maternity Photoshoot

By on October 24, 2016
Ya elah mih, telat amat baru posting maternity photosho sik! Hahaha. Abisnya foto hamil kali ini agak ribet. Awalnya mami udah bookin untuk maternity photoshoot di studio A. Fotonya pengen yang pake properti gitu deh. Booking lah hari Minggu jam 11 siang. Mami udah sampe lokasi jam setengah 11. Tapi kok belom buka tuh studio. pas jam 11 mami keluar mobil samperin studio nya. Di depan ruko studio nya banyak mbak-mbak lagi duduk ternyata itu karyawannya. Pas ditanya kenapa belom buka katanya yang pegang kunci belom dateng dan baru dateng jam 12an. Zzzzz banget kan. Orang udah booking jam segitu trus kudu mundur waktunya. Masalahnya mami ada acara abis dzuhur, jadinya mami cancel lah foto disana. Bete abis, kesel!
Akhirnya pergilah mami ke studio B, ternyata ga bisa juga karena kudu booking lebih dulu. Kesel yang kedua kalinya. Cari studio lagi, akhirnya bisa juga foto di studio C. Hasilnya mayan lah daripada ga foto sama sekali. Abisnya mami pengen foto hari itu juga. Soalnya kan udah dandan dan usia kandungan mami udah 36 minggu. Kudu buru-burulah takut  keburu brojol.  Eh bener aja kan foto tanggal 4 mami lahiran tanggal 13. Udah gitu pas tanggal 9 sept kan mami kesana untuk ambil cd file nya eeeeh si komputer studio nya rusak dooong! Belom di copy ke cd, tapi katanya filenya aman. Dijanjiin lah mami file foto2nya dikirim ke email terus cd nya dikirm via ekspedisi. Sampe tanggal 13 sept mami lahiran belom dikirim juga tuh email fotonya. Sampe 2 minggu pasca lahiran kayanya baru dikirim, itupun karna mami tagih ke fotografernya. Dan CD nya sampe sekarang ga dikirim-kirim. Parah! 
Udah ah curhatnya. Kalo inget jadi kesel lagi. Hahaha. Jadi inilah maternity photo nya Keana yang penuh cerita. Wakakakak.

Continue Reading

Uncategorized

Hai, Aku Keana!

By on October 5, 2016
Assalamualaikum…
Halo haloooo.. Masih inget kan postingan terakhir mami kemarin https://ceritamamikenzie.blogspot.co.id/2016/09/2nd-pregnancy-37-weeks-menghitung-hari.html? Gak lama setelah mami posting, eeeh adek bayi lahir. Alhamdulillah. Jadi di postingan ini mami mau cerita entang proses lahiran adek.

TRAGEDI PECAH KETUBAN (LAGI)
HPL mami itu tanggal 30 September 2016, tapi karena harus SC lagi, jadinya mami harus lahiran di minggu ke 38. Mami sama papi sepakat untuk lahiran hari Jumat  tanggal 16 September 2016. Semuanya udah diurusin, dari booking kamar, bikin janji ketemu dokter anestesi dan dokter apa gitu mami lupa. Pokonya nanti tinggal masuk hari Kamis malem. Nah mami punya rencanan mau nyalon dulu tuh pas hari Kamis paginya. Mau potong rambut sama creambath. Soalnya rambut dah mulai panjang dan pastinya nanti beberapa hari mami ga bakal keramas. Jadi pengen creambath dulu biar rambutnya seger dan wangi.
*Senin, 12 September 2016
Tadinya sih pas Idul Adha mami pengen dirumah aja. Gak perlu ke rumah mertua. Badan udah berasa ga enak. Pengen santai-santai di rumah, pengen rebahan. Tapi gak bisa, karena papi kuran disana. Jadinya abis sholat Ied di rumah, langsung cus ke rumah mertua. Dari pagi udah berasa berat perutnya, sering berasa keteken. Pokoknya udah ga enak. Sampe mami ga sholat. Soalnya ke mesjid agak jauh, mau jalan gak kuat kalo naek motor takut kegajluk (bahasa apa ini, hehehe). Di rumah mertua pun mami udah ngerasa gak nyaman. Pengen buru-buru pulang. Mana duduk mulu ga rebahan. Akhirnya jam 2an mami pulang. Sebelom ke rumah mampir dulu ke SPM buat beli bahan-bahan masakan. Mami niat besoknya mau bikin frozen food buat Aa Kenzie. Biar kalo mami lahiran makanan Aa udah tersedia.
Malemnya perut mami berasa kenceng banget. Gerakan adek luar biasaaaa. Sampe sakiiiit. Papi juga liat perut mami goyang-goyang terus. Ya udah deh akhirnya mami bobo. Pas bobo juga perut berasa ga nyaman. Mami ga nyenyak bobonya.
*Selasa, 13 September 2016
Mami sama papi udah bangun dari jam 4 pagi lewat soalnya papi rencana berangkat jam 6. Trus mami keluar kamar, niat mau manasin sayur sop daging yang semalem mami masak. Tapi kok ya males banget. Akhirnya balik lagi ke kamar. Boboan samping papi, badannya miring ke kanan. Terus papi keluar mau mandi. Trus pas jam setengah 5, tiba tibaaaaaaaa… PLUK! Berasa ada yang keluar dari vagina mami. Mami pegang dan ternyata AIR. Beeerrrr beeerrrrr, air keluar dari vagina. “PAPIIIIIIIIII, MAMI PECAH KETUBAN!!!!!”Si papi langsung masuk ke kamar lagi “hah, yang bener mih?” “Beneran papiiiiii”. Si papi langsung panik. Mami udah ga berani bangun dari tempat tidur. Itu air ketuban keluar terus dan buanyak. Ya ampuuuun kejadian lagi pecah ketuban. Persis kaya waktu Aa Kenzie pecah ketuban pas lagi boboan maminya. 
Terus mami bangun, kan kudu siap-siap. Ke kamar mandi dulu karna pengen pipis. Pas pipis mami bingung itu pipis apa air ketuban yang kaluar. Banyak banget dan lama berentinya. terus ganti baju pake pembalut. Pake kerudung. Nunggu papi masukin hospital bag ke mobil. Nah untung kan udah nyiapin hospital bag. Untuuung dah rapih semua tuh isi tas tinggal diangkut. Masuklah mami ke mobil, pas jalan keluar lagi tuh ketuban. Si Aa digotong sama papi ke mobil masih merem. Eh gak lama dia bangun. Dia bingung kok gelap-gelap ada di mobil “mih mau kemana kita?” “”Mami mau melahirkan A”.
Setelah semuanya beres, rumah dah dikunci berangkatlah kita ke Hermina. Sampe di Hermina langsung masuk ke ruang tunggu bersalin gitu. Dicek detak jantung adek. Suster nelepon dokter Giana. Dan dokter bilang harus tindakan segera. Operasi jam 8. Padahal hari Selasa itu dokter Giana lagi gak ada praktek, tapi Alhamdulillah bangeeeet dia langsung ke Hermina.

Kok bisa sama kaya Aa ya pecah ketuban lagi. Udah gitu bukan yang rembes
sedikit-sedikit tapi langsung buanyaaak. Sama lagi tanda-tandanya
berasa “PLUK” gitu di vagina nya. Padahal udah booking tabggal 16
September, eh jadi maju 3 hari. Udah gak sabar ya dek pengen ketemu mami
papi dan Aa Kenzie

Dan perjuangan pun dimulai. Pasang infus, cek darah, suntik tes alergi, dan infusan satu lagi untuk transfusi darah. Jadi 4x tusukan, 2 di kanan, 2 dikiri. Infusan ada di 2 tangan. Kenapa harus transfusi? Karena hb mami rendah. Sakit bangeeeet diinfus yang pertama. Sampe nangis mami. 
Pas mau masuk ruangan operasi, mami ketakutan. Mami nangis, bener-bener nangis. Papi nenangin mami, ciumin mami terus.

Setelah beres operasi SC, mami harus transfusi darah untuk ngeganti darah yang banyak keluar. HB mami rendah, kalo ga transfusi nanti mami bisa lemes dan pingsan karena kekurangan darah. Mami ngabisin 2 kantong darah. Alhamdulillah stock darahnya ada. Jadi darah udah siap sebelum operasi dimulai

ANAK CANTIK LAHIR KE DUNIA

Akhirnya, jam 08.28 adek bayi cantik yang selama 9 bulan di perut mami lahir juga. 
Keana Alesha Winandar, lahir tanggal 13 September 2016 jam 08.28. Berat badan 2885 gr, panjang badan 46 cm.
Alhamdulillah ya Allah, proses melahirkan diberi kemudahan dan kelancaran. Adek sehat dan normal. 

Nama adek yang pilihin papi. Insya Allah nama yang mami papi kasih untuk adek bisa jadi doa yang baik ya untuk adek.
Keana (Jerman): berani, tegas, hebat
Alesha (Arab): selalu dalam lindungan Allah
Winandar: wi dari dwi, artinya dua. Nandar, nama papi.

Panggil aku Keana yaaa….

KANGEN AA KENZIE

Terakhir mami liat Aa waktu di mobil. Pas udah masuk ruang bersalin Aa gak boleh masuk. Aa juga gak boleh masuk ruang rawat inap karena mami ambil kelas 3. Peraturannya anak dibawah 12 tahun ga boleh masuk. Aa udah dateng ke RS tapi ga bisa masuk. Sedih deh rasanya ga bisa ketemu Aa. Akhirnya kita video call. Aa bilang Aa merindukan mami. Aa nanyain terus adek Keana. Katanya Aa pengen liat adek. 
Duh rasanya ga ketemu aa beberapa hari itu sedih banget. Kangen berat sama Aa. Yang biasanya mami sama Aa terus ini ga bisa ketemu. Ihiks. Pas mami udah bisa jalan, mami akhirnya keluar kamar dan nemuin Aa diluar. Si Aa pas liat mami dari jauh dia langsung lari sambil teriak “MAMIIIIIIIII”, tangannya ngebuka lebar mau peluk mami, wajahnya sumringah banget liat mami. Ah Aa, I miss you. Bahagiaaaa banget liat Aa. 
PULANG KE RUMAH
Setelah 4 hari di RS, akhirnya hari Jumat tanggal 16 September, mami dan adek pulang ke rumah. Yang harusnya hari Jumat baru lahiran eeeeh ini udah pulang. HIi Aaaah akhirnya bisa kumpul di rumah be empat.

KEANA UMUR 1 MINGGU
Setelah umur  1 minggu, Keana kontrol ke DSA. Satu hal yang bikin mami bikin degdegan adalaaaah apa Keana kuning dan perlu di fototerapi?? Soalnya pas pulag dari RS itu, bilirubinnya 9. Duuh degdegan deh mami. Takut kaya Aa. Umur seminggu bilirubin 19,5. hiks.  alhamdulillah kata DSA nya Keana, gak kuning. Gak pake cek darah juga. Dan yang bikin mami makin seneng, berat badan Keana dalam seminggu naik 300 gram jadi 3,1kg. Ihiiiy. Gak sia-sia mami susah payah bangunin adek biar mimik. Seminggu pertama tuh adek tiduuuur mulu dan susah dibanguninnya. Banyak nenen ya dek, biar sehat selalu dan tambah endud.

KEANA, ANAK MAMI DAN PAPI

Adek, mami dan papi bahagia sekali adek udah lahir ke dunia. Setelah mami melalu kehamilan yang agak berat perjuangannya, melahirkan yang lebih menegangkan dibandngkan waktu melahirkan Aa, akhirnya adek bisa lahir dengan selamat. Allah memudahkan dan melancarkan semua prosesnya. Adek sehat dan normal.

Mami , papi, dan Aa Kenzie bahagiaaaa banget adek udah lahir. Cepat besar ya adek mami gak sabar pengen liat perkembangan adek. Aa juga udah gak sabar pengen main sama adek.

Tumbuh sehat ya anak mami. Jadi anak sholehah, cantik akhlak nya seperti cantiknya paras Keana.

We love you, Keana.

Continue Reading

Uncategorized

2nd Pregnancy: 37 Weeks – Menghitung Hari

By on September 9, 2016
Menghitung hariiii detik demi detiiik.. Ealaaah kok malah nyanyi hehehe. Emang udah tinggal menghitung hari aja nih buat ketemu adek. Semingguan lagi insya Allah mami bakal lahiran. Gak kerasa ya udah mau lahiran lagi, perasaan baru kemaren liat hasil tespek garis dua. Hueehehe. Kok tau sih bakal semingguan lagi, kan baru juga 38 weeks minggu depan tuh. Hooh nih, mami kudu sc lagi. Dokter tidak menyarankan mami untuk lahiran normal karena posisi plasenta itu. Mami udah pernah cerita kan di postingan sebelumnya. Tak apalah yaaa pokonya sing lancar, selamat, sehat mami sama adek. Aamiin.
Liat deh perut mami, gede banget ya. Pada komennya, kembar bukan cha? Hahaha ngga kok, tiap diperiksa cuma ada 1 bayik cantik.
Kehamilan adek ini emang berbeda dari waktu hamil Aa. Ada beberapa kondisi yang bikin mami jadi parno. Yang pertama tentang posisi plasenta itu. Yang kedua mami mengalami kalsifikasi plasenta atau pengapuran plasenta. Nah loooh, apaan tuh coba. Mami kaget pas lagi di usg si dokter ngomong gini “Kok ada putih-putih sih di plasentanya, ini kalsifikasi plasenta nih” Apa pula kalsifikasi plasenta. Jadi menurut yang dijelaskan si dokter, plasenta mami mengalami pengapuran, plasentanya sudah seperti plasenta yang sebentar lagi si bayi bakal lahir. Jadi plasentanya udah lebih matang gitu dari yang seharusnya. Daaan menyebabkan penyerapan makanan ke bayik jadi gak sempurna. DANG!!! Ya Allah kenapa lagi ini. Kok bermasalah lagi sama plasentanya. Terus mami nanya dong, penyebabnya apa. Apa dari makanan yang mami makan. -hamil adek makan lebih sembarang daripada waktu hamil aa *bad mommy :(- Ternyata bukan karena dari makanan. Penyebabnya ga bisa diketahui, mungkin dari atas-atasnya kata dokter. Maksudnya mungkin saat mami dikandung, gizi ibu mami gak bagus. Huhuhu. disitu mami langsung sedih banget. Semoga walo mami makannya agak sembrangan tapi tetep lebih banyak yang sehatnya yang mami makan. Jadi adek sehat ya dek.
Untuk lebih jelasnya ini mami kutip ya tentang KALSIFIKASI PLASENTA dari ayahbunda.co.id
Perkapuran (kalsifikasi) bisa terjadi pada plasenta. Plasenta (ari-ari) yang bentuknya seperti bunga kol itu adalah salah satu organ kehamilan. Fungsinya menyalurkan makanan dan oksigen dari ibu kepada janin dan memproduksi hormon yang dibutuhkan selama kehamilan. Selain itu, sisa hasil metabolisme dalam tubuh bayi, disalurkan melalui plasenta masuk ke sistem pembuangan ibu


Normalkah perkapuran di plasenta? Sebenarnya normal, asalkan terjadi menjelang akhir kehamilan, atau sekitar minggu ke 38. Perkapuran itu tidak bersifat patologik – berhubungan dengan penyakit atau proses degeneratif.


Yang tidak normal? Jika perkapuran terjadi sebelum waktunya, yaitu sebelum trimester 3. Tidak ada korelasi langsung antara perkapuran dengan kematangan plasenta dengan kematangan plasenta yang lebih cepat. Namun, yang harus diwaspadai umumnya perkapuran itu terjadi akibat adanya trombus (gumpalan darah beku) yang bisa menyumbat pembuluh darah sehignga mengganggu aliran darah dari rahim ke plasenta.


Penyebab. Penyakit ibu misalnya hipertensi, preeklampsia berat, infeksi (misalnya toksoplasmatosis) atau APS (Anti Phospolipid Syndrome) – adanya antibodi abnormal yang menimbulkan pembekuan darah. Beberapa penelitian juga menemukan, perkapuran plasenta adalah akibat dari gaya hidup tidak sehat, seperti merokok dan minum minuman beralkohol.


Akibat. Perkapuran akan mengganggu pertumbuhan janin karena deposit (penumpukan) kalsium pada plasenta menyebabkan sebagian plasenta “mati” dan digantikan oleh jaringan ikat. Semakin banyak perkapuran, semakin sedikit jaringan normal plasenta yang tersedia untuk mensuplai oksigen dan nutrisi ke janin. Memperkeras atau menyumbat pembuluh darah. Memicu persalinan prematur, bila pertumbuhan janin terganggu dan ita tidak berkembang


Tindakan dokter. Dokter biasanya akan memberikan obat pengencer darah agar aliran darah yang membawa nutrisi dan oksigen dari ibu ke plasenta lalu ke janin menjadi lebih lancar.


Dampak bagi ibu. Dampak bagi ibu tidak ada dan belum tentu harus dioperasi. Dokter biasanya menyarankan induksi dengan pemantauan ketat kondisi janin. Jika terdapat stres pada janin, barulah dokter memilih caesar


Sumber: http://www.ayahbunda.co.id/kehamilan-gizi-kesehatan/gaya-hidup-tak-sehat-picu-plasenta-berkapur
Alhamdulillahnya perkapuran plasenta yang terjadi sama mami belom yang parah. Ada beberapa tingkatan sebenernya untuk mengetahui seberapa parah perkapurannya. Tapi dokter bilang yang terjadi sama mami masih aman. Cuma dia tetap menjelaskan efek dari perkapuran plasenta itu. Salah satunya berat badan bayi kurang saat dilahirkan karena kurang sempurnanya penyerapan nutrisi. Alhamdulillah nya berat adek masih bertambah setiap kali diperiksa. Rabu kemarin saat 37 week berat adek udah 2700gr. Naik 200 gr dari seminggu yang lalu. Dokter berharap minimal saat dilahirkan nanti berat adek bisa lah sampe 3 kg. Adek ini emang lebih kecil dibandingkan Aa. Pas Aa tuh 37 weeks beratnya 3100gr pas lahir sesuai sama hasil USG nya 3140gr.  Semoga nanti berat adek minimal sama dengan hasil USG, lebih baik lagi kalo ternyata lebih. Mami disuruh banyak makan sama dokter. Untungnyaaaaa mami laperan mulu sekarang. Mual udah gak ada.
Dokter menyarankan untuk lahiran di minggu ke 38. Menurut dia 37 minggu udah bisa sebenernya, tapi terkadang organ dalam bayi belum terlalu matang. Makanya dia menyarankan operasi SC di minggu ke 38. HPL mami kan 30 September 2016 nah dikurangi deh 2 minggu. Mami dah nentuin tanggal untuk SC. Kamar juga udah diurus. Tinggal dateng aja minggu depan ke rumah sakit. Hehehe.
Menjelang persalinan yang kedua ini mami ngerasa lebih tegang. Karena ada beberapa kondisi yang mami sebutkan tadi itu. Dokter juga menjelaskan setiap tindakan operasi ada resiko. Tapi dia menenangkan mami “Udah ya ga usah dipikirin, jangan stress. Yang penting doa. Banyak berdoa. Saya butuh banyak doa. Bukan untuk saya tapi untuk kamu.” gitu kata dokternya. Iyah dok saya selalu berdoa dan minta didoakan oleh keluarga dan teman-teman.  
Nama adek gimana? Insya Allah nama adek udah ada. Aa juga udah setuju sama nama itu. Hehehehe. Semoga namanya membawa berkah ya dek. Nama yang jadi doa kami untuk adek.
Oh iya, berat mami belom dibahas ya. Mami sampe 37 weeks ini cuma naek 13 kilooo.. Pas aa 18 kilo. Hahaha. tapi tetep aja sih dari timbangannya mah beratan yang sekarang, 63 kg. Pas Aa mau lahiran 60 kilo berat mami. Start nya sih udah gede duluan. Wakakakakak.
Jadiiii sekarang ini mami udah tinggal menghitung hari aja. Hehehe. Mohon doanya ya semuanya. Semoga operasi berjalan lancar dan dimudahkan. Tidak perlu ada tindakan lain. Mami sama adek sehat selamat. Adek sehat sempurna ga ada kekurangan satu apapun. Aamiin.
Nanti mami pasti bakal ceritain proses melahirkan adek.

Continue Reading

Uncategorized

2nd Pregnancy: Barang Yang dibawa ke Rumah sakit Saat Melahirkan

By on August 16, 2016
Assalamualaikum.. 
Mami mau cerita nih tentang barang apa aja yang harus dibawa ke RS saat melahirkan. Berhubung si adek udah 33 weeks, jadi mami udah nyiapin semua barang yang bakal dibawa. Semua udah siap di dalam tas. Jadi begitu tiba2 mules langsung angkut deh tas nya. Ga perlu ribet masuk-masukin barang ke tas sebelom ke RS. Mana kontraksi, pasti kan riweuh ya kudu nyiapin barang-barangnya. Yang ada banyak yang ga kebawa.
Waktu jaman Kenzie juga begitu, mami udah siapin barang-barang nya jadi pas tiba-tiba pecah ketuban tuh tas langsung di bawa. Cuma maklum karena belom pengalaman jadi cuma bawa barang seadanya gitu. Ga komplit-komplit amat. Kaya baju bayi cuma bawa buat pulang doang. Emang sih baju dipinjemin dr RS tapi kan tetep aja lebih baik kalo kita juga nyedian baju siapa tau emang dibutuhin. Trus kaya topi mami bawa cuma 1 doang dan itu dipake pas pulang. Padahal mungkin kepala Kenzie kedinginan tiap malem kena AC. Huhuhu.
Akhirnya mami gugling lah untuk cari tau barang apa aja sih yang kudu di bawa. Setelah melihat dr berbagai sumber, inilah barang bawaan mami buat dibawa ke RS saat melahirkan nanti.
PERLENGKAPAN IBU
Apa aja sih perlengkapan mami yang mami bawa?
  • 1 bh kain sarung
  • 3 bh gurita
  • 4 bh daster dengan kancing depan
  • 1 bh baju untuk pulang dari RS
  • 5 bh bra menyusui
  • 8 bh celana dalam hamil
  • 1 pak pembalut maternity
  • 6 bh breastpad
  • Perlengkapan mandi dan kosmetik
  • 1 bh kaos kaki
PERLENGKAPAN BAYI
Nah ini nih perlengkapan adek agak banyak bawanya. Bawa bondu segala buat poto-poto cantik. Hehehehe.
  • 2 bh diapers
  • 1 set pakaian untuk pulang dari RS ( sleepsuit, kaos dalem, gurita, sarung tangan, topi)
  • 2 bh kain bedong + 1 bh bedong instan
  • 1 stel baju panjang
  • 2 pasang sarung tangan dan kaki
  • 2 bh topi
  • 1 bh selimut topi
  • 1 bh selimut tebal

PERLENGKAPAN MENYUSUI
Belajar dari pengalaman Kenzie 4 tahun yang lalu, mami gak ada persiapan sama sekali perlengkapan menyusui atau ASI. Saat itu ASI mami baru keluar di hari ke 3, trus Kenzie kuning. Pas ASI mulai keluar, mami harus pompa. Tapi karna ga punya akhirnya pake punya RS dan itu giliran pakenya karena pasien lain juga pake. Disuruh beli botol susu sama susternya untuk Kenzie yang ada diruang perina. Dan untuuung banget ada temen yang nengok trus bawa kadonya botol ASIP. Yak ampun itu ketolomg banget. Mau beli segala perabotan itu gak mungkin karena kan lagi riweuh di RS, dan baby shop nya agak jauh juga. Nah berbekal dari pengalaman, sekarang mami juga udah nyiapin cooler bag yang isinya perlengkapan untuk menyusui. 
  • Cooler bag + ice gel
  • Breastpump
  • Botol ASIP
  • Botol susu
DOKUMEN PENTING
Ini dia satu lagi yang ga boleh ketinggalan. Siapa tau mau langsung bikin akte kelahiran. Buku rumah sakit jg jangan ketinggalan ya. Oh iya kalo mami kan udah booking kamar jadinya kudu dibawa itu kertas bookingan kamar.
  • Buku catatan rumah sakit
  • Kartu asuransi
  • Fotokopi kartu keluarga
  • Fotokopi ktp
  • Fotokopi buku nikah

Semua barang bawaan, mami masukkin ke dalam plasik ziplock. Barang jadi lebih rapih, gak tercecer kemana-mana. Saat ngambil barang pun ga akan ngeberantakin barang yang lainnya. Kaya misalnya mami mau ambil pakaian adek untuk pulang, mami tinggal keluarin 1 plastik aja yang isinya udah 1 set baju pulang. Kain bedongan mami masukkin di dalam 1 plastik. Jadi rapih deeeehh…

Naaah itu semua deh yang mami bawa ke rumah sakit. Semuanya udah tertata rapi di dalam tas. Sebenernya sih masih sebulanan lagi dan mami bakal SC yang tanggalnya udah ditentuin. Tapi gada salahnya kan udah disiapin dari sekarang. Namanya mau lahiran mah ga bisa diprediksi. Tapi semoga mami aman yaaaa, adek lahir sesuai waktunya, udah cuukup umur untuk lahir. Mohon doanya ya semuanya semoga mami diberi kemudahan dan kelancaran. Mami dan adek selamat. Degdegser cyiiiin sebulan lagi. Hihihihi.
Semoga tulisan mami ini bermanfaat yaaa buat buibu yang mau lahiran juga.

Continue Reading

Uncategorized

2nd Pregnancy: 32 Weeks – Sakit Lagi

By on August 3, 2016
Assalamualaikum, mau laporan perkembangan si adek nih. Hihihi. Minggu kemarin mami periksa pas adek usianya 31 weeks. Alhamdulillah semua keadaannya baik. Dan adek hebat banget, posisi kepala yang tadinya sungsang sekarang udah di atas. Mami cuma ajak ngobrol aja. Mami bilang “dek posisi nya pindah ya, kepalanya di bawah jangan di atas gitu”. Hihih. Katanya kan disuruh nungging biar posisi kepala ke bawah, tapi hamil ini mami gak kuat banget sama yang namanya nungging. Baru sekali nungging aja langsung engap, idung mampet. Bedaaaa pas jamannya Aa bisa nungging berkali-kali dengan waktu yang lama. Huhuhu.
Terus nih, kemarin mami dadakan ke dokter karena mami sakit. Sakit? Iyah sakit lagi. Hamil adek ini mami jadi lebih sering sakit atau cuma sekedar gak enak badan. Biasanya malem tuh emang suka ga enak badan, mungkin kecapean kali ya seharian beraktivitas. Nah pas Senin malem kok badan berasa ga enak bangeeeet, kepala gak pusing. Tidur ga nyenyak, badan semua sakit rasanya. Kaki dan pinggang pegelnya super duper. Tidurnya kebangun terus. Pas bangun abis sholat shubuh makin menjadi. Menggigil, kepala berat, badan lemes tapi pada sakit. Biasanya kalo bangun tidur tuh badan seger walo malemnya agak ga enak badan. Wah ini sih beneran sakit nih. Akhirnya mami bilang ke papi kalo mami kayanya sakit. Aa papi yang ngurusin, dari mandiin, nyuapiin, sampe urus semuanya. Papi bantuin cuci piring, masak nasi, dan akhirnya sampe ga kerja. 
Trus papi ajak mami ke dokter. Namanya lagi hamil ya ada nyawa lain dalam tubuh mami. Papi pasti gak mau kenapa-kenapa sama adek dan mami. Akhirnya papi ngajak ke dokter. Ke dokternya juga harus dokter kandungan karena biar lebih paham kondisi ibu hamil. Sayangnya dokter tetap mami ga praktek hari itu. Jadinya ke dokter lain yang mami pernah periksa juga ke dia. Alhamdulillah banget kalo kondisi adek mah sehat. Cuma maminya aja yang disuruh cek lab karena takutnya kena db atau tipes. Soalnya mami gada gejala flu jadi ngeri kena penyakit itu. Oh noooo ambil darah. Tegang mami. Heheheh. Kayanya terakhir ambil darah tuh dulu pas hamil gede Kenzie. udah lama banget kan. Pas ambil darah megangin tangan papi sekuat tenaga. Asli mami takut. Cemen ya. hahaha.
Keluarlah hasilnya alhamdulillah tipes atau db negatif. Tapi hasil trombositnya sedikit dibawah rata-rata dan leukosit sedikit tinggi dibawah rata-rata. Kata dokter sih mungkin ispa jadi leukosit tinggi. Tapi gak perlu ada yg dikhawatirkan katanya. Cukup bedrest aja kalo bisa, jangan beraktivitas. Tapi kan mana bisa yaaa. Huhuhuhu. Tapi sebisa mungkin sih mami ga kecapean. Ga banyak yang dikerjain. Tapi tetep aja sih ada aja yang kudu dikerjain. Wakakakaka. Nasib jadi emak-emak ya cyiiin. Lagi sakit juga ga bisa istirahat.
Tapi alhamdulillah sekarang udah membaik, tapi kadang masih berasa sih badan belom fit nya dan kepala masih agak pusing dikit. Semoga besok udah bener-bener fit jadi bisa sedikit masak lah. Tapi kata papi jangan masak dulu jangan kecapean. Daripada nanti sakit lagi malah jadi makin ribet.  Baiklaaaah.. Hihihi.
Mungkin mami sakit karena kecapean kali ya dengan aktivitas baru mami selama seminggu kemaren. Bangun lebih pagi, trus kudu anter dan nungguin aa sekolah. Pulang harus bebenah dan masak lagi. Jadi badan mami kecapean.
 
Oh iya, bb mami seminggu turun 1kg loh huhuhuhu. Tapi alhamdulillahnya bb adek seminggu naik 200gr. Sehat yah dek..
Udah ah curhatnya. Sekarang mau catet perkembangan adek di umurnya yang 32 minggu. Udah 8 bulan dong yaaaa. Yak ampun asli ini bulan September dah mau lahiran? Kok cepet amat ya. Bener-bener ga berasa. Belom siapin tas buat dibawa ke RS, belom cuciin semua baju-bajunya. Oemjiiii sehat-sehat biar bisa dikelarin semuanya.
  • Usia adek 32 weeks
  • BB adek 1813 gr (ini bb nya di atas rata-rata bb ideal janin 32w)
  • Kelamin perempuan (3 dokter bilang perempuan, insya Allah bener yes)
  • Air ketuban cukup
  • Posisi kepala sudah dibawah
  • Letak plasenta sudah bagus

Alhamdulillah bageeeet semua keadaan adek bagus, sehat.  Karena kemaren baru kontrol, jadi kontrol selanjutnya diundur ya Adek. Sehat-sehat ya nak. Tumbuh sehat, normal, dan sempurna. Aamin..

Continue Reading

Uncategorized

2nd Pregnancy: Belanja Perlengkapan Bayi

By on July 23, 2016
 Nah ini dia salah satu yang ditunggu-tunggu pas lagi hamil. BELANJA! Hahaha. Siapa sih yang gak demen belanja. Apalagi beli printilan buat anak cantik. Rasanya pengen banget beli semuanya. Hihihi. Tapi harus ditahan-tahan, dipikiran mana yang emang bener-bener dibutuhin 😀
Walopun ini anak kedua, tetep aja mami masih bingung loh untuk belanja apa aja. Dulu pas Aa tuh mami nitip minta tolong beliin di Tanah Abang. Tapi ya karena belom berpengalaman jadi beli yang biasa-biasa aja dan harganya mayan murah lah. Hihihi. Dan kualitasnya emang jelek. Tapi sekarang mami cari-cari tau apa sih yang bagus buat bayik. Kalo dari baju bayi sih ada 3 merk yang sering disebut-sebut punya kualitas bagus, Velvet, Libby, dan Nova. Tapi emang bener sih baju merk itu awet, karena aa dulu punya jg beberapa baju merk itu, bahannya halus dan lembut.
Mami belanjanya di Baby House Bogor. Tadinya sih mau ke Tanah Abang apa Thamrin City gitu. Tapi ya si papi mana mau jauh-jauh begitu belanjanya. Kata dia “lah mih, temen papi aja yang tinggal di Jakarta nanya Baby House mau belanja disana. Kita yang orang Bogor ngapain ke Jakarta”. Wakakakak. iyah juga ya pih. Tapi emang bener sih harga bedanya dikit, tapi capek aja perjalan ke Jakarta nya. belom bensinnya. Terus katanya uwak kalo belanja jangan weekend, lah mana bisa papi nganterin. Naek kereta? Ngga deh ah. Sieun mami mah. Hihihi. Ya udah akhirnya mami putusin belanja semuanya di Baby House. Paling tar ada juga yang di online. 
Sebelum belanja mami browsing-browsing dulu apa aja sih yang kudu dibeli. Mami cek di beberapa blog. Salah satunya di http://www.the-alvianto.com/2015/02/berbelanja-kebutuhan-bayi.html 
Yuk kita bahas, semoga tulisan mami bisa ngebantu buat ibu-ibu lain yang mau belanja buat bayiknya. Ini mami ambil sebagian dari link di atas ya. Karena gak semua yang ada di list itu untuk mami beli soalnya

PAKAIAN BAYI & AKSESORIS

1. Pakaian newborn
~ baju lengan panjang
Merk velvet ukuran NB harga Rp 13.900/pcs
~ baju lengan pendek
Merk Velvet ukuran NB harga Rp 12.900/pcs
~ baju  tanpa lengan
 (belum beli) 
~ celana panjang
Merk Velvet ukuran NB harga Rp 14.500/pcs
~ celana pendek
Merk Velvet ukuran NB harga Rp 12.900/pcs
~ celana pop
(belum beli)
~ celana tutup kaki
Merk Libby ukuran 3-6m harga Rp 13.900/pcs
Semuanya mami cuma beli 1/2 lusin aja. Karena adek cewek, sepertinya mami bakal lebih sering pakein dress atau daster gitu buat sehari-hari. Kalo yang kaya gini kan kayanya kurang girly. Hihihi. paling dipakenya pas buat tidur aja. Baju tanpa lengan dan celana pop belum kebeli. Beli di belanja selanjutnya. Paling ya cuma 1/2 lusin juga.

2. Bedong 
Ada 2 jenis kain bedong yang mami beli. Instan dan kain lebar gitu. Mami beli agak banyak karena pengalaman pas Aa kan bayi baru lahir mah ga dipakein diapers, jadi pasti boros banget sama kain bedong. Kain bedong pas Aa dulu masih ada, tapi mau mami jadiin alas perlak ajah.
~ bedong kain
Merk Baby Chaz harga Rp 65.900 isi 3 pcs
Dalam 1 plastik isinya ada 3 kain bedong. Mami beli 2 plastik, jadi ada 6 pcs. Warnanya lucu-lucu bangeeet.
Merk Carter’s harga Rp 99.900 isi 4 pcs
Beli yang ini karena motifnya lucu dan warnanya yang pink hehehe
~ bedong instan
Merk Swaddle Me harga Rp 61.900
3. Alas kain untuk ompol
Gak beli karena pake bekas kain bedong Aa
4. Perlak
Merk L.Bunny harga Rp 32.900
5. Popok kain
Merk Cahaya Popok Double harga Rp 40.900/6 pcs
Nah ini beli lagi 1 lusin. Punya Aa masih bisa dipake ada 2 lusin. Pentiiing banget punya popok yang banyak. Tiap abis nenen kan pasti pipis tuh, jadi bakal sering ganti popok
6. Popok sekali pakai
(belum beli)
7. Sarung tangan dan kaki + Kaos kaki
Merk Libby harga Rp 7.500/pasang
Kaos Kaki Carter’s harga Rp 27.500/3 pcs

8. Kaos Dalam
Merk Velvet ukuran NB harga Rp  54.900/6 pcs
Merk Lucky ukuran S harga Rp 65.900/ 6pcs
9. Gurita bayi
Harga Rp 32.500 /6pcs

Mami tetep beli gurita buat persediaan aja. Belinya juga yang perekat biar gak ribet makeinnya.
10. Topi
Merk Fluffy harga Rp  10.500
11. Slaber
(belum beli)
12. Sapu tangan
13. Bodysuit
Nah ini mami belom beli banyak. Baru beli sleepsuit 1 biji buat nanti dipake pas pulang dari RS. Terus sama beli jumper carter’s yang isi 6. Sengaja beli ukuran 3m biar dipake dari bayik dan gak kegedea. Abisnya kalo pake jumper gitu bagus diliatnya kalo pas di badan hehe. 
Mami juga dan beli beberapa baju sehari-hari sih ukuran 3m ke atas. Dan mungkin bakal nambah lagi. Hihihi. Yang pasti bakal nyari sleepsuit lagi. Kemaren di Baby House gak ada jadi bakal beli online.
PERLENGKAPAN TIDUR
1. Kasur busa
Pakai punya Aa dulu

2. Selimut
Selimut 2 lapis Merk Carter’s harga 58.900
Selimut topi merk Carter’s harga Rp 69.5000
3. 1 set bantal guling
Sudah punya

4. bantal peyang
(belum beli)
PERLENGKAPAN MANDI
1. Bak mandi
Masih ada punya Aa 
2. Kursi jaring (baby bather)
(belum beli) 
3. Waslap
(belum beli)

4. Handuk
(belum beli)

5. Sabun, shampo, baby cologne, baby oil, baby cream, minyak telon
(belum beli)

6. Tisu basah
(belum beli) 
7. Kain kasa dan alkohol
(belum beli)  
8. 1 set sisir dan gunting kuku
(belum beli)  
9. termometer dan sedotan ingus
Sudah punya
PERLENGKAPAN LAUNDRY
1. Keranjang baju kotor
Sudah punya

2. Gantungan bulat
sudah punya

3. Sabun cuci baju khusus bayi
Merk Sleek harga Rp 15.900/ kemasan ukuan 450ml
PERLENGKAPAN MENYUSUI
1. Breastpump
Masih ada breastpump manual punya Aa dulu merk Little Giant. Nanti mau diperiksa masih oke atau nggak 
2. Botol ASIP
Sudah punya
3. Botol susu
Mungkin bakal beli lagi)
4. Sterilizer
(belum beli)

5. Sabun cuci khusus botol
Merk Sleek harga Rp 18.500

6. Sikat botol
(belum beli)

7. Cooler bag
(belum beli)

8. Ice gel
(belum beli)

9. Breastpad 
Merk Gabag harga Rp 34.900 isi 30 pcs

10. Nursing apron
Sudah punya
Kenapa mami bakal nyiapin peralatan tempur untuk pumping? Karena mami siap-siap aja  kalo-kalo nih si adek harus di fototerapi. Mami udah siapin breastpump, botol asip, botol susu. Jadi udah ready nanti. Gak kaya waktu aa kelimpungan minjem breastpump. Terus mami juga mau rajin pumping nanti walo adek nyusu langsung. Siapa tau nenennya kan jadi dobel langsug iyah, minum asip iyah, bisa jadi booster berat badan dia.
PERLENGKAPAN IBU
1. Gurita/korset
Gurita tali merk Dialogue harga 28.900 / pcs
2. Bra menyusui
Merk St.Yes harga Rp 89.900 / pcs
3. Celana dalam hamil
Harga Rp 35.000/pcs
4. Pembalut khusus melahirkan
Merk Softex harga Rp 14.500 / pak isi 10
PERLENGKAPAN BERPERGIAN
1. Stroller
(belum beli)
2. Carseat
(belum beli)
3. Bouncer
Pakai punya Aa dulu
4. Baby carrier
(belum beli)
Untuk stroller dan carseat sih mami mikirnya belinya nanti aja kalo adek dah 2 atau 3 bulanan. Karena mami mikirnya kalo belom 3 bulanan bakal jarang keluar rumah. Palingan cuma kontrol ke RS aja buat vaksin. 
Baby carrier belom tau mau beli yang begimana. Tapi ada beberapa sih punya Aa dulu. Tapi bakal beli juga model barunya 😀
———————————————————————————————————————
Jadi baru segitu aja yang mami udah beli. Masih ada beberapa barang lagi yang kudu dibeli. Hehehe. Nanti bakal mami update tulisan ini kalo udah belanja lagi yaaa. Dan sekarang PR nya adalah nyuciin perlengkapan adek 😀

Continue Reading

Uncategorized

2nd Pregnancy: 29 Weeks

By on July 19, 2016
Huaaaaa udah 29 weeks ajah alias 7 bulan. Gak kerasa, bener-bener gak kerasa. Artinya 2 bulan lagi bisa ketemu adek. 
Yuk cek perkembangan adek di 29 minggu ini
  • Usia adek 29 weeks
  • Berat adek 1353 gr. Beratnya ideal dengan usianya
  • Berat mami udah 60 kg. Tapi ga keliatan gendut-gendut amat sih maminya.
  • HPL jadi tanggal 28 September 2016. Berubah-rubah gini ya. Hehehe. Tapi mami sih dah harus siap-siap dari pertengaha September
  • Posisi kepala masih di atas, sungsang. Ihiks
  • Adek sehat, lengkap semuanya
  • Udah 3 kali USG fix cewek. Yeaaay!
  • Mulai kontrol 2 minggu sekali

Tadinya pas kontrol, mami mau USG 4 dimensi. Eeeh tapi kata dokternya umur 29 minggu sih dah ketuaan. Wakakkaka. Telat kalu yak maksudnya mah. Ya udah akhirnya mami USG yang biasa aja. Itupun muka adek gak keliatan karena madep ke bawah. Padahal mami kan pengen banget liat wajah adek. Pas Aa mah ngeliatin wajahnya mulu. Jadi ada hasil USG bagian wajahnya. Mudah-mudahan kalo kontrol lagi keliatan ya dek mukanya. Penasaran idungnya kaya papi atau mami. Wakakaka. Semoga ngikut papi yak.

Kalo dari sisi maminya nih, hamil udah 7 bulan gini berat udah 60kg ajah. Pas Aa sih 60 kg itu hamil 9 bulan. Lah ini mah dari belom hamil ajah dah 50kg hahaha. Jadi hamil 7 bulan udah naik 10kg. Eh eh tapi kecil dong ya berarti, pas Aa mah sampe 9 bulan naiknya 18kg loooh. Kalo adek mami mami naek berapa kilo ya, kayanya sih di bawah 18kg nih.

/
Badan udah berasa banget lelahnya. Abis bebenah pagi pasti udahannya tepaaar. Lemes. Tapi ya gimana dong, ga ada art jadinya semua dikerjain sendiri. Hehehe. Semoga selalu diberi kekuatan dan kesehatan maminya jadi bisa ngurus rumah, Aa, dan papi.
Urusan dapur? MAsih aja ini pengennya main ke dapur. Ga ada malesnya kalo masak. Heran deh mami. Hahaha. Apalagi si Aa pengennya ngemiiil mulu, jadi tiap hari ada aja yang mami bikin.
Terus nih, mami udah mulai ngerasa gerah meluluan. Keringetan teruuus. Makanya seneng ngadem di kamar pake AC  😀
 
Setelah masuk 7 bulan ini hal yang mami suka adalah belanja perlegkapan adek. Hahaha. Kalap yaaa beli perlengkapan anak cewek mah. Lucu-lucu banget. Tapi tetep mami tahan-tahan sih belanjanya, jangan kebablasan. Nanti mami ceritain deh di postingan lainnya tentang belanja perlengkapan adek.
Oh iyaaa,mami dan papi juga udah mulai bingung nentuin nama. Hahaha. Udah ada sih nama yang kepengen tapi belom fix. Dan selalu nanya ke Aa, kalo namanya ini bagus gak A. Hihihihi.
Segitu dulu cerita perkembangan adek. Minggu depan mami kontrol lagi, tar mami cerita lagi yaaa…

Continue Reading

Uncategorized

2nd Pregnancy: 25 Weeks – Kram Kaki Melanda

By on June 23, 2016
Assalamualaikum… Camat pagi semuanyaaa.. Kali ini mami mau cerita tentang perkembangan kehamilan mami nih di usia 25 minggu. 
~25 weeks~
Minggu ini usia adek udah 25 weeks. Kemarin mami kontrol pas 24 weeks. Sekalian juga mami nanya-nanya ke dokter boleh puasa apa ngga. Kata dokter boleh asal kalo udah gak kuat harus buka, gak boleh dipaksain. Terus mami nanya ciri-ciri gak kuatnya gimana. Katanya kalo berasa lemes, berkunang-kunang gitu. Kalo laper sedikit mah gak apa-apa. Tapi nih yah adek emang pinter banget dibawa puasanya. Mami jadi gak laperan loh puasa itu. Ada sih berasa lapernya, tapi gak kaya yang gak puasa. Kalo lagi ga puasa mah laper mulu, telat makan mual. Ini mah ngga. Anak bageuuur dibawa ibadahnya. Karena pas mami kontrol kemaren udah hari ke berapa puasa mami mau liat juga kondisi adek kaya gimana, jadi mami bisa nentuin kudu puasa apa ngga. Alhamdulillah sampe hari ini sih mami baru batal 5. Emang sengaja ada yang gak puasanya. Pas lagi gak puasa mami makan teroooos. Biar adek kenyang hehehe.
  • Usia adek 25 weeks
  • Berat adek 685 gr. Kata dokter ini beratnya ideal. Mami juga gugling berat ideal janin, alhamdulillah beratnya ideal
  • Berat mami 56,5 kg. Yak ampuuuun sebulan naik 3kiloooo. wakakakaka. Mulai kayanya nih menggendut 😀
  • HPL berubah dari bulan kemarin. Buln kemarin 30 september, bulan ini jadi 4 oktober
  • Posisi plasenta mami sudah mulai bergeser. Alhamdulillah. Semoga sampe lahiran nanti posisinya jadi bagus. Aamin!
  • And it’s a GIRL!!!! Alhamdulillah ya Allah. Setelah 2 bulan USG hasilnya sama perempuan. Semogaaaa beneran perempuan ya adek. Alhamdulillah bisa punya sepasang. Siap-siap kalap deh yaaa bulan depan belanja
  • Aktif banget! Adek ini aktiiif banget diperut mami. Kalo udah gerak beuuuh perut bergelombang. Tendangannya mantap! Mungkin bakal aktif kayak Aa nya yang gak mau diem. Hahaha.

Sayang ih si papi kelupaan foto USG nya. Mami juga lupa bilang mau dicetak. Bulan depan deh dicetak. Semoga mukanya keliatan yah adeeek.

~ Kram Betis Disaat Tidur ~

Udah 2x mami ngerasain kram kaki pas lagi tidur. Jadi pas mami mau ngelurusin kaki lagi menggeliat gitu betis langsung kram. Sakitnyaaa warbiyasak! Sampe nangis nahan sakitnya. 3 Hari yang lalu ngerasain dua betis yang kram. Gantian gitu, pertama kaki kanan trus ilang mami bobok lagi. Beberapa jam kemudian eeeh kram dong yang kiri. Hiks. Kram tuh efek sakitnya bukan pas lagi kram nya aja. Besokannya sampe 2 hari berikutnya masih berasa sakitnya si otot betis. Sampe rasanya ga kuat jalan sebenernya. Pengennya rebahan aja tapi kan gak mungkin. huhuhu. Akhirnya mami cari tau deh kram betis yang dialami sama bumil ini. Dulu pas hamil Kenzie juga sering kram betis pas hamil gede.

Oh iya sebelum mami ngerasain kram betis ini, mami abis muterin mall. Yang sebelumnya abis muterin IKEA. kayanya karena kecapean ya si kaki ditambah bawa beban perut yang membesar.

Ini mami kutip dari bidanku.com yaaa info tentang kram pada ibu hamil.

Apakah Pemicu Kram Ketika Tidur

Faktor pemicu pasti yang menyebabkan kram pada kaki yang banyak dialami saat malam hari ini terjadi, belum diketahui secara pasti apakah pemicunya. Namun yang jelas, ada beberapa faktor potensial yang mampu memicu kram antara lain yakni dehidrasi, kurangnya asupan potasium, kalsium, magnesium dan senyawa mineral lain yakni sodium serta berkurangnya aliran darah pada otot karena terlalu lama beraktifitas diatas kursi tanpa melakukanhal lainnya atau terlalu banyak berbaring, berpotensi memicu kram ini terjadi. Namun, ada beberapa hal lain yang memicu terjadinya kram pada kaki saat tidur dimalam hari yang terjadi secara tiba-tiba.

Dehidrasi
Kurangnya pasokan cairan dalam tubuh juga dapat menyebabkan kram kaki yang terjadi saat tidur dimalam hari. Dehidrasi akan mempengaruhi kinerja syaraf yang pada akhirnya berujung pada terjadinya kondisi kra

Sirkulasi Darah yang Tidak Lancar
Salah satu penyebab terjadinya kondisi kram pada kaki terutama dimalam hari adalah karena kurang lancarnya aliran darah dalam tubuh. Selain itu, posisi tidur yang tidak benar dapat menyebabkan kram terutama saat anda sedang tidur, karena posisi tidur yang salah mampu menghambat aliran darah yang pada akhirnya memicu kondisi kram tersebut terjadi. Saat anda merasakan sakit yang ditimbulkan oleh rasa kera yang begitu menyiksa,  namun  jika kondisi kerang tersebut sudah terlanjur menyerang cobalah untuk melakukan peregangan  sebentar atau jia kondisi krem telah terlanjur menyerang, anda juga bisa mengompres bagian kaki yang diserang kondisi kram menggunakan air hangat secara perlahan dengan begitu otot-otot yang menegang akan kembali pulih dengan air hangat.

Hamil
Kondisi hamil atau mengandung juga dikaitkan dengan serangan kondisi kram yang akan sering muncul. Sehingga tak heran jika banyak ibu hamil mengeluhkan bahwa mereka sering kali mengalami kram pada betis kaki terutama saat tidur dimalam hari. Namun kram betis pada baguan kaki yang meneyrang ibu hamil umunya, disebabkan karena kurangnya asupan magnesium beserta kalsium pada sata si ibu sedang hamil. Untuk itulah, saat sedang mengandung, para ibu hamil amat disarankan untuk banyak mengkonsumsi sayuran dan makanan yang kaya akan kandungan kalsium dan magnesium untuk mencegah kekuragan kalsium dan magnesium sebagai salah satu pemicu terjadinya kondisi kram pada kaki.

Cedera Otot
Cedera pada otot ini bisa disebabkan sebagai akibat dari terlalu banyaknya melakukan aktivitas saat siang hari. Efeknya mungkin tidak akan terasa begitu cepat setelah anda melakuakn banyak aktivitas dan tiba-tiba otot mengalami cedera dan menjadi kram. Biasanya, efek dari gejala tersebut akan kita rasakan baru pada malam hari. Yang mana jika terus-terusan dibiarkan, bukan saja organ fisik dibagian kaki saja yang mengalami penurunan fungsi, bisa jadi jam tidur anda menjadi berantakan, karena rasa nyeri yang disebabkan oleh kram yang begitu menyiksa pada malam hari. Namun apabila, kram tersebut telah terlanjur menyerang anda saat anda tengah terlelap tidur.

Beberapa cara berikut ini untuk dapat mengobati kram tersebut.

  • Jika kram terlanjur menyerang tubuh anda terutama pada bagian kaki, cobalah untu tidak panik. Kondisi tubuh yang pani malah menambah frekuensi ketegangan pada otot, saat otot tegang maka kram akan semakin terasa sakit. Sebaliknya, saat kram menyerang salah satu oragn tubuh anda, maka cobalah untuk meregangkan dan memijat bagian otot yang keram secara perlahan.
  • Tahanlah posisi tersebut selama beberapa detik, sehingga ketegangan pada otot dapat perlahan mengendur. Dan setelah sakit mereda, tidak ada salahnya lakuakn pemijatan untuk melemaskan kembali otot-otot yang menegang dan sekaligus memberikan kehangatan.
  • Perlu diketahui bahwa kram juga sebagai akibat dari faktor kelelahan, seperti setelah berolahraga seharian atau melakukan pekerjaan rumah dengan begitu keras. Bila hal ini terjadi, cobalah kompres menggunakan ice pack pada area disekitaran kram, bukan tepat diatas daerah yang kram.

Sumber : Apakah Pemicu Kram Ketika Tidur – Bidanku.com http://bidanku.com/apakah-pemicu-kram-ketika-tidur#ixzz4CQR0rEio

Tips Mengatasi Kaki yang Sering Kram Saat Hamil

Berikut ini adalah beberapa tips yang dapat membantu anda dalam mengatasi kram pada kaki saat hamil :

  1. Perlahan-lahan anda dapat meluruskan tumit dan kaki sehingga lebih rileks selanjutnya anda dapat menekuk tumit dan jari.
  2. Lakukan pijatan otot kaki yang sedang kram secara perlahan dan lembut
  3. Apabila anda mengalami kram ketika duduk atau tidur maka anda dapat menggerakan jari-jari kaki arah atas secara perlahan. Kemudian anda dapat bangun secara perlahan, beberapa menit memberikan waktu untuk kaki anda rilek hingga rasa kram berkurang.

Berikut adalah beberapa pencegahan yang bisa anda lakukan :

  • Konsumsi air putih yang cukup sehingga dapat membantu menghindari diri dari dehidrasi dan juga melancarkan darah.
  • Mulailah mengatur makanan yang mengandung mineral dan kalsium yang cukup. Kalsium yang bisa anda dapatkan dari susu, yogurt dan sayuran hijau dapat mengurangi kram yang terjadi tiba-tiba.
  • Hindari menggunakan sepatu yang berhak tinggi. Sepatu dengan hak tinggi akan memberikan tekanan pada ujung kaki dan juga betis sehingga beresiko kram kaki.
  • Hindari  berdiri terlalu lama, selama kehamilan beban anda menjadi dua kali dibandingkan keadaan normal sehingga berdiri terlalu lama akan memicu kram kaki.
  • Lakukan peregangan kaki, sesekali anda dapat memutar persendian searah jarum jam ataupun sebaliknya sehingga dapat meningkatkan mobilitas dan fleksibilitas.

Sumber : Tips Mengatasi Kaki yang Sering Kram Saat Hamil – Bidanku.com http://bidanku.com/tips-mengatasi-kaki-yang-sering-kram-saat-hamil#ixzz4CQS99UHC

Kayaknya kalo mami sih penyebabnya kaena kekuranganc airan dan berdiri terlalu lama atau mami kecapean ya. Semoga info dari bidanku.com ini membantu bumil lainnya ya yang suka mengalami kram.

Continue Reading

Uncategorized

2nd Pregnancy: 22 Weeks

By on June 3, 2016

Alhamdulillah usia kandungan adek bayi sekarang udah 22 weeks. Mami kontrol waktu usianya 22 weeks. Alhamdulilah adek sehat. Beratnya 325 gram. Jenis kelamin? Udah keliatan sih tapi masih rahasia. Hahahaha. Semoga kalo kontrol lagi jenis kelaminnya masih sama. Jadi insya jenis kelaminnya memang itu.

Hamil kedua ini beda banget sama waktu hamil Kenzie.

MASIH MUAL
Padahal udah lewat trimester pertama tapi masiiiih aja mual. Kalo muntah sih kadang-kadang, tapi mualnya tiap hari. Yang bikin mual itu biasanya ada 2: kalo udah kelaperan dan kalo masuk kamar mandi. Duileeeeh kalo liat toilet langsung hoek hoek.

BB MAMI GAK NAIK BANYAK
Pas 20weeks kmren berat mami baru 53,5kg. Sebelom hamil 50kg. Artinya 5 bulan cuma naik 3,5kg. Kata orang-orang juga mami kecil badannya. Cuma beda dikit doang dari sebelom hamil. Si papi sampe bilang “mami kok hamil sekarang kecil, ga kaya dulu gendut. Idung mami aja ga bengkak”. Ya kali piiih idung segala di bahas. Hahahaha. Tapi yah walo ga naik banyak ampuuuun pantat gede bingit. Gimana sih pantatnya orang hamil. Hihihi

MASAK DAN NGOSREK TERUS
ini niiih ampun deh mami maunya masaaak terus. Bebikinan ini itu. Pengen makan ini langsung masak. Pengen coba resep baru. Liat aja di iG mami, rajin posting makanan hihihi. Kalo dah masuk dapur, lemes sama mual mami ilang loooh. Adek demennya main di dapur niiih. Tp sekarang lagi libur dulu. Soalnya rumah lagi direnov jadinya ga bisa foto-foto. Berantakan rumahnya. Jadi mami males coba2 reseo baru dan foto. Masaknya menu warteg aja.

Kalo ngosrek alias bebenah sih senenernya mami maleees banget. Tapi berhubung gak pake art ya mau gak mau kan kudu dikerjain sendiri. Apalagi pas lagi renov gini. Beuuuh cucian piring jadi banyaaak. Lantai kotor banget. Perabotan dimana-mana. Tiap sore jadinya nyapu ngepel dan cuci piring yang bejibun. Beda pas hamil Kenzie. Gak peduli sama kerjaan rumah, lebih nyantai. Yaiyalah ya belom ada yang ngegeratakin rumah. Sekarang mah ada Aa yang ngegeratakin. Maaf ya deeknkamu mami bawa kerja muluk. Serimg berdiri maminya. Kamu mah setroooong ya nak..

Segitu dulu cerita kehamilan mami.. nanti mami cerita lagi ya kalo udah kontrol di bulan Juni. Semoga adek sehat selalu. Lancar dan dimudahkan semuanya.. aamiin.

Continue Reading

Uncategorized

2nd Pregnancy: 15 Weeks – SC Lagi

By on April 18, 2016
Assalamualaikum… Mami mau cerita tentang kehamilan yang kedua nih. Alhamdulillah minggu ini udah masuk 15w. Seminggu lagi 16w dan adik bayi ditiupkan ruh sama Allah. Masya Allah..
Sebelumnya ini nih foto adek bayi dan perut mami pas 11w.
Alhamdulillah dari hasil USG kondisi adik bayi bagus. Pas di USG adik bayi dadah-dadah hehehe. Aa juga liat loooh pas USG nya. Memang selalu mami bawa sih, biar dia bisa liat hehe.
Perut mami juga udah mulai menggendit. Bukan buncit lagi, tapi gendut karena hamil. Hahahah
Pas 11weeks itu mami periksa dadakan karena mami sakit. Mami ketularan flu gara-gara Aa dan papi. Tau sendiri kan kalo mau flu rasanya kaya gimana tau. Pala pusing, badan serba ga enak, idung ga enak. Apalagi pas hamil begini coba. Muntah lebih dari 5x, tiap makan keluar lagi. Minum pun gitu juga. Perut laper tapi ga bisa makan. Akhirnya mami bilang ke papi mending ke dokter aja. Akhirnya ke dokter deh malem-malem daripada mami pingsan. Setelah minum obat langsung mendingan. Besoknya udah sembuh lagi.
Hari Rabu minggu kemarin mami periksa lagi. Kontrol tiap bulan. Mami mah orang yang tiap bulan kudu kontrol. Mami ga mau cuek-cuek aja walopun ini udah anak kedua. Mami harus tau keadaan adik bayi. Sebenernya sebulan sekali ngerasanya kurang. Pengennya 2 hari sekali adik bayi dicek. Yakali miih. Hahaha. Lagian mami mah seneng banget kalo kontrol, bisa liat adik bayi walo cuma warna item putih di layar doang. Bisa denger detak jantungnya. Pokonya kontrol tuh selalu ditunggu-tunggu deh.
Dari awal ketauan hamil, mami selaluuuu aja ada omongan ke dokter tentang lahiran normal. Yah namanya juga kepengen  bisa lahiran normal walo kata orang ngapain atas bawah jadi rusak. Hahaha. Alasan utama mami pengen bisa normal itu karena mami pengen papi liat proses melahirkan. “Gini loh pih proses melahirkan”. “Gini loh pih perjuangan mami antara hidup dan mati” dan pengeeeen pas lahiran tangan mami digenggam papi 🙁 Dan juga nih kan lahiran normal lebih murah. Huehehehe. Tetep yah emak-emak.
Dari hasil USG Rabu kmrin adik bayi udah 14w6d. Alhamdulillah udah semakin besar, tangan, kaki, jari-jari keliatan. Dan adik bayi dadah-dadah lagi hihihihi. Tapiiii ada sesuatu yan bikin mami kaget. Ihiks. Posisi plasenta mami agak kebawah kata dokter. Gak menutup jalan lahir sih tapi agak ke bawah. Dokter bilang sih plasentanya bisa ke atas dengan sendirinya. Dan dokter bilang udah pasti mami harus SC lagi, ga bisa normal. Huaaaa.. Agak sedih sih sebenernya hilang harapan mami untuk ditemenin papi pas lahiran. Tapi mami selalu pasrah mau lahiran apapun. Karena mami pikir itu udah jalan dari Allah. Mami bukan orang yang berani ambil resiko dengan keukeuh pngen tetep normal. Kalo memang harus SC lagi ya udah gapapa. Mau SC kek mau normal sama aja. Insya Allah rejeki sudah Allah siapkan untuk adik bayi. Tinggal mami selalu berdoa saat proses melahirkan dimudahkan, dilancarkan. Mami dan adik bayi selamat, sehat, dan semua keadaan baik-baik aja.
Kata dokter mami harus banyak-banyak berdoa sama Allah minta dimudahkan semuanya. Karena kondisi di dalam rahim itu kita ga akan pernah tau kaya gimana, kita manusia ga tau kenapa hal itu bisa terjadi. Semuanya kehendak Allah, makanya kita harus banyak berdoa. Ah dok, bener banget :’)
Semoga saat kontrol bulan depan posisi plasenta udah bagus yaa, jadi mami ga perlu khawatir. Aamiin. Tapi temen mami ternyata ngalamin hal yang sama, plasentanya agak kebawah dan ga berapa lama naik sendiri plasentanya. Alhamdulillah. Semoga mami juga seperti  itu. 
Lagi-lagi mami serahkan semuanya sama Allah. Mami yakin Allah akan memudahkan dan melancarkan semuanya. Tinggal mami banyak berdoa sama Allah. Doain mami juga yaaa biar  proses kehamilan dan persalinan kedua ini lancar jayaaaa. Aamiin.
Ini foto perut mami nih. Gemeees liat perut sendiri udah gendut. Hehehehe
Di 15weeks ini berat mami baru naik sekiloan lebih lah. Baru 51kg sekarang. Tapi ini startnya ajah udah 50kg bakal berapa nanti pas udah hamil tua hahaha. Dulu pas Aa ajah mami naik 18 kg, dari 42 kg jadi 60kg. Kalo yang sekarang naik 18kg berarti bakal 68kg. Huaaaaaa.. gembroooottt. Wakakakakak. Semoga mami beratnya ga naik terlalu banyak deh, tapi adik bayi beratnya bisa 3kilo lebih 😀 *ngarep
Adik bayi, sehat selalu yaaa. Mami papi bakal selalu berusaha menjaga dan memberikan yang terbaik untuk adik bayi. Mami, papi, dan Aa sayang adik bayi. Sampe ketemu bulan depan yaaaa. Jangan lupa tunjukin “itunya” yaaaa. Hihihihi.

Continue Reading