Cerita Mami Kenzie & Keana

Sharing is Caring!
Uncategorized

Hai, Aku Keana!

October 5, 2016
Assalamualaikum…
Halo haloooo.. Masih inget kan postingan terakhir mami kemarin https://ceritamamikenzie.blogspot.co.id/2016/09/2nd-pregnancy-37-weeks-menghitung-hari.html? Gak lama setelah mami posting, eeeh adek bayi lahir. Alhamdulillah. Jadi di postingan ini mami mau cerita entang proses lahiran adek.

TRAGEDI PECAH KETUBAN (LAGI)
HPL mami itu tanggal 30 September 2016, tapi karena harus SC lagi, jadinya mami harus lahiran di minggu ke 38. Mami sama papi sepakat untuk lahiran hari Jumat  tanggal 16 September 2016. Semuanya udah diurusin, dari booking kamar, bikin janji ketemu dokter anestesi dan dokter apa gitu mami lupa. Pokonya nanti tinggal masuk hari Kamis malem. Nah mami punya rencanan mau nyalon dulu tuh pas hari Kamis paginya. Mau potong rambut sama creambath. Soalnya rambut dah mulai panjang dan pastinya nanti beberapa hari mami ga bakal keramas. Jadi pengen creambath dulu biar rambutnya seger dan wangi.
*Senin, 12 September 2016
Tadinya sih pas Idul Adha mami pengen dirumah aja. Gak perlu ke rumah mertua. Badan udah berasa ga enak. Pengen santai-santai di rumah, pengen rebahan. Tapi gak bisa, karena papi kuran disana. Jadinya abis sholat Ied di rumah, langsung cus ke rumah mertua. Dari pagi udah berasa berat perutnya, sering berasa keteken. Pokoknya udah ga enak. Sampe mami ga sholat. Soalnya ke mesjid agak jauh, mau jalan gak kuat kalo naek motor takut kegajluk (bahasa apa ini, hehehe). Di rumah mertua pun mami udah ngerasa gak nyaman. Pengen buru-buru pulang. Mana duduk mulu ga rebahan. Akhirnya jam 2an mami pulang. Sebelom ke rumah mampir dulu ke SPM buat beli bahan-bahan masakan. Mami niat besoknya mau bikin frozen food buat Aa Kenzie. Biar kalo mami lahiran makanan Aa udah tersedia.
Malemnya perut mami berasa kenceng banget. Gerakan adek luar biasaaaa. Sampe sakiiiit. Papi juga liat perut mami goyang-goyang terus. Ya udah deh akhirnya mami bobo. Pas bobo juga perut berasa ga nyaman. Mami ga nyenyak bobonya.
*Selasa, 13 September 2016
Mami sama papi udah bangun dari jam 4 pagi lewat soalnya papi rencana berangkat jam 6. Trus mami keluar kamar, niat mau manasin sayur sop daging yang semalem mami masak. Tapi kok ya males banget. Akhirnya balik lagi ke kamar. Boboan samping papi, badannya miring ke kanan. Terus papi keluar mau mandi. Trus pas jam setengah 5, tiba tibaaaaaaaa… PLUK! Berasa ada yang keluar dari vagina mami. Mami pegang dan ternyata AIR. Beeerrrr beeerrrrr, air keluar dari vagina. “PAPIIIIIIIIII, MAMI PECAH KETUBAN!!!!!”Si papi langsung masuk ke kamar lagi “hah, yang bener mih?” “Beneran papiiiiii”. Si papi langsung panik. Mami udah ga berani bangun dari tempat tidur. Itu air ketuban keluar terus dan buanyak. Ya ampuuuun kejadian lagi pecah ketuban. Persis kaya waktu Aa Kenzie pecah ketuban pas lagi boboan maminya. 
Terus mami bangun, kan kudu siap-siap. Ke kamar mandi dulu karna pengen pipis. Pas pipis mami bingung itu pipis apa air ketuban yang kaluar. Banyak banget dan lama berentinya. terus ganti baju pake pembalut. Pake kerudung. Nunggu papi masukin hospital bag ke mobil. Nah untung kan udah nyiapin hospital bag. Untuuung dah rapih semua tuh isi tas tinggal diangkut. Masuklah mami ke mobil, pas jalan keluar lagi tuh ketuban. Si Aa digotong sama papi ke mobil masih merem. Eh gak lama dia bangun. Dia bingung kok gelap-gelap ada di mobil “mih mau kemana kita?” “”Mami mau melahirkan A”.
Setelah semuanya beres, rumah dah dikunci berangkatlah kita ke Hermina. Sampe di Hermina langsung masuk ke ruang tunggu bersalin gitu. Dicek detak jantung adek. Suster nelepon dokter Giana. Dan dokter bilang harus tindakan segera. Operasi jam 8. Padahal hari Selasa itu dokter Giana lagi gak ada praktek, tapi Alhamdulillah bangeeeet dia langsung ke Hermina.

Kok bisa sama kaya Aa ya pecah ketuban lagi. Udah gitu bukan yang rembes
sedikit-sedikit tapi langsung buanyaaak. Sama lagi tanda-tandanya
berasa “PLUK” gitu di vagina nya. Padahal udah booking tabggal 16
September, eh jadi maju 3 hari. Udah gak sabar ya dek pengen ketemu mami
papi dan Aa Kenzie

Dan perjuangan pun dimulai. Pasang infus, cek darah, suntik tes alergi, dan infusan satu lagi untuk transfusi darah. Jadi 4x tusukan, 2 di kanan, 2 dikiri. Infusan ada di 2 tangan. Kenapa harus transfusi? Karena hb mami rendah. Sakit bangeeeet diinfus yang pertama. Sampe nangis mami. 
Pas mau masuk ruangan operasi, mami ketakutan. Mami nangis, bener-bener nangis. Papi nenangin mami, ciumin mami terus.

Setelah beres operasi SC, mami harus transfusi darah untuk ngeganti darah yang banyak keluar. HB mami rendah, kalo ga transfusi nanti mami bisa lemes dan pingsan karena kekurangan darah. Mami ngabisin 2 kantong darah. Alhamdulillah stock darahnya ada. Jadi darah udah siap sebelum operasi dimulai

ANAK CANTIK LAHIR KE DUNIA

Akhirnya, jam 08.28 adek bayi cantik yang selama 9 bulan di perut mami lahir juga. 
Keana Alesha Winandar, lahir tanggal 13 September 2016 jam 08.28. Berat badan 2885 gr, panjang badan 46 cm.
Alhamdulillah ya Allah, proses melahirkan diberi kemudahan dan kelancaran. Adek sehat dan normal. 

Nama adek yang pilihin papi. Insya Allah nama yang mami papi kasih untuk adek bisa jadi doa yang baik ya untuk adek.
Keana (Jerman): berani, tegas, hebat
Alesha (Arab): selalu dalam lindungan Allah
Winandar: wi dari dwi, artinya dua. Nandar, nama papi.

Panggil aku Keana yaaa….

KANGEN AA KENZIE

Terakhir mami liat Aa waktu di mobil. Pas udah masuk ruang bersalin Aa gak boleh masuk. Aa juga gak boleh masuk ruang rawat inap karena mami ambil kelas 3. Peraturannya anak dibawah 12 tahun ga boleh masuk. Aa udah dateng ke RS tapi ga bisa masuk. Sedih deh rasanya ga bisa ketemu Aa. Akhirnya kita video call. Aa bilang Aa merindukan mami. Aa nanyain terus adek Keana. Katanya Aa pengen liat adek. 
Duh rasanya ga ketemu aa beberapa hari itu sedih banget. Kangen berat sama Aa. Yang biasanya mami sama Aa terus ini ga bisa ketemu. Ihiks. Pas mami udah bisa jalan, mami akhirnya keluar kamar dan nemuin Aa diluar. Si Aa pas liat mami dari jauh dia langsung lari sambil teriak “MAMIIIIIIIII”, tangannya ngebuka lebar mau peluk mami, wajahnya sumringah banget liat mami. Ah Aa, I miss you. Bahagiaaaa banget liat Aa. 
PULANG KE RUMAH
Setelah 4 hari di RS, akhirnya hari Jumat tanggal 16 September, mami dan adek pulang ke rumah. Yang harusnya hari Jumat baru lahiran eeeeh ini udah pulang. HIi Aaaah akhirnya bisa kumpul di rumah be empat.

KEANA UMUR 1 MINGGU
Setelah umur  1 minggu, Keana kontrol ke DSA. Satu hal yang bikin mami bikin degdegan adalaaaah apa Keana kuning dan perlu di fototerapi?? Soalnya pas pulag dari RS itu, bilirubinnya 9. Duuh degdegan deh mami. Takut kaya Aa. Umur seminggu bilirubin 19,5. hiks.  alhamdulillah kata DSA nya Keana, gak kuning. Gak pake cek darah juga. Dan yang bikin mami makin seneng, berat badan Keana dalam seminggu naik 300 gram jadi 3,1kg. Ihiiiy. Gak sia-sia mami susah payah bangunin adek biar mimik. Seminggu pertama tuh adek tiduuuur mulu dan susah dibanguninnya. Banyak nenen ya dek, biar sehat selalu dan tambah endud.

KEANA, ANAK MAMI DAN PAPI

Adek, mami dan papi bahagia sekali adek udah lahir ke dunia. Setelah mami melalu kehamilan yang agak berat perjuangannya, melahirkan yang lebih menegangkan dibandngkan waktu melahirkan Aa, akhirnya adek bisa lahir dengan selamat. Allah memudahkan dan melancarkan semua prosesnya. Adek sehat dan normal.

Mami , papi, dan Aa Kenzie bahagiaaaa banget adek udah lahir. Cepat besar ya adek mami gak sabar pengen liat perkembangan adek. Aa juga udah gak sabar pengen main sama adek.

Tumbuh sehat ya anak mami. Jadi anak sholehah, cantik akhlak nya seperti cantiknya paras Keana.

We love you, Keana.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *