Cerita Mami Kenzie & Keana

Sharing is Caring!
Uncategorized

Loh, Itu Kan Foto Saya!

June 16, 2015
M: Pih, papiiih itu foto mami deh kayanya.
P: Foto apaan?
M: Foto pecak ikan mas mami. Mami inget itu foto mami. Puter balik pih mami mau mastiin itu foto mami apa bukan.

Hari Minggu tanggal 7 Juni 2015 saya melewati salah satu jalan di Bogor. Entah kenapa dari beberapa minggu yang lalu pengen banget makan di daerah sana. Ternyata pas lewat sana saya menemukan sebuah gambar masakan ikan pada banner yang besar di pinggir jalan  salah satu resto.

Setelah puter balik untuk memastikan, akhirnya saya yakin kalau foto yang dipajang itu foto masakan saya. Saya yakin betul. Akhirnya saya buka blog ini untuk lagi-lagi memastikan. Dan benar itu foto saya. Hah?! Foto masakan saya dijadikan banner oleh restoran tanpa meminta izin?!


Saya pun masuk ke resto itu untuk bertemu dengan manajer resto dan menanyakan tentang pemakaian foto saya tanpa izin. Berikut percakapan saya (S) dengan Manajer (M) resto.

S: pak, foto yang di depan itu, foto pecak ikan mas, itu adalah foto saya
M: Nggak. itu foto saya.
S: Ini lihat, foto saya. Ada watermarknya dihilangkan. *saya sambil menunjukan foto ikan pecak mas yang ada di blog*
M: Oh itu saya buat di Jambu 2. Jadi mereka yang bikin. Ibu nanti kesini lagi aja. Saya lagi ada acara.
S: Kalau begitu saya minta kontak bapak.
M: Oh ini ada kartu nama saya. Ibu coba liat aja di google, banyak foto kaya gitu.
S: Tapi itu foto saya pak.

Dan si bapak pun berlalu
Tanggapannya tidak baik menurut saya. Saya tau foto itu ada di google, tapi foto itu ada pemiliknya. Jelas di foto itu ada watermark nya. 
Akhirnya papi bilang untuk SMS manajer resto tersebut. Kenapa SMS? Supaya ada bukti tanggapan dari mereka seperti apa.
Pffft lagi-lagi tanggapannya ga baik. Gak ada SMS balasan lagi dari pihak resto. Rasanya gregetaaaan banget. 
Sampe rumah saya langsung cek laptop. Saya ubek file foto masakan saya. ALHAMDULILLAH saya masih simpen file aslinya. Ya begitu pentingnya simpen file asli!
Coba liat. Jelas kan itu foto saya. Tulisan “Mas” pada Pecak Ikan Mas dihilangkan. Watermark @ichantik di bagian bawah juga dihilangkan. 
Papi bantu saya ngurusin ini. Dia tanya ke orang legal yang ada di kantornya, nanya tentang masalah ini. Pemakaian gambar untuk kepentingan komersil tanpa minta izin pemilik seperti ini bisa dituntut. Saya bisa melayangkan surat somasi. Temen papi juga ada yang mau bantu cari pemilik resto, mau kita bicarakan baik-baik dulu. Bagaimana pertanggungjwaban dari mereka.
Tapiii sekitar 2 hari kemudian, temen papi ngabarin kalo bannernya sudah tidak ada. Alhamdulillah. Saya sedikit lega karena foto saya yang segede gaban itu udah diturunin. Akhirnya sabtu kemarin tanggal 13 Juni 2015 saya cek ke resto itu. Saya pengen liat dengan mata saya sendiri. Bener udah dicopot atau belum. Dan sudah beneran dicopot.
Tapi kok dari pihak resto gak ada omongan ke saya ya? Gak ada permohonan maaf. Gak ada balasan SMS saya. Ah ya sudahlah… Ikhlaskan saja.
Sebenernya ini bukan kejadian pertama foto masakan saya dijadikan kepentingan komersil. Teman saya pernah lihat foto seblak saya dipakai oleh foodcourt salah satu kolam renang di Bogor. Satu lagi, teman saya yang di Malang melihat  di supermarket foto dan resep ikan saya di print dan dipajang di bagian konter ikan. Dan juga sudah lama sekali foto mie glosor saya dipakai untuk kuis salah satu produk terkenal dan watermark dihilangkan. 
Kejadian ini jadi pelajaran buat saya untuk menaruh watermark segede gaban di tengah objek. Memang foto masakan jadi kurang bagus tapi untuk menghindari orang-orang yang tidak bertanggung jawab. Saya juga harus berhati-hati menggunakan gambar yang ada di google. Saya sih selalu menyebutkan sumber gambarnya kalau memang mengambil dari google. Dan juga pelajaran untuk resto atau yang lainnya jangan asal pakai foto orang. Karena hal itu bisa dituntut. Kenapa kalian membohongi publik dengan memakai foto hasil masakan orang lain? Apakah susah memfoto hasil masakan resto anda sendiri? Ga perlu pakai kamera mahal untuk foto masakan. Foto yang Anda comot itu diambil hanya menggunakan kamera HP.
Ada yang bilang kalau foto udah masuk internet, bisa di googling, itu milik umum. Memang sih kita tinggal download lalu bisa kita pakai. Tapi foto itu jelas kan ada pemiliknya. Jelas ada watermark nya. Alangkah baiknya jika meminta izin atau menyebutkan sumber fotonya.
Semoga gak ada lagi kejadian kaya gini. Sekarang kalau lagi di jalan suka lirik kanan kiri merhatiin resto atau tempat makan. Diperhatiin bener-bener foto masakannya. Takutnya pake foto saya. Antara parnoan sama kepedean dikit. Wakakakak.
  1. Turut Prihatin ya mba gbr nya dipke tanpa ijin,,

    emank sebaiknya nnti watermark nya ditengah2 aja dan di bold biar ga gampang diedit org dan klo pun diedit kan jadi jelek…

  2. setuju banget sama mba @ichantiks, harusnya ada tata krama utk penggunaaan gambar atau konten milik orang lain, apalagi ini untuk kepentingan komersil. Padahal apa susahnya ya ninggalin komen di blog atau email untuk minta ijin pake gambarnya, hehhee..

    1. setuju mbaaaak! hihihi. dan apa susahnya sih dia moto hasil masakannya sendiri. kan pecak jadi menu andalah mereka. katanya kan tuh resto "special pecak ikan" pffft…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *