Uncategorized

Review Buku: PediaTweet: Kicauan @dokteranakkita

By on December 9, 2013

  • Judul: PediaTweet: Kicauan @dokteranakkita
  • Penulis: dr. Mas Nugroho Ardi Santoso, SpA., MKes. (@dr_ardi), dr. Wiyarni Pambudi, SpA.IBCLC (@drOei), dan dr. Piprim Basarah Yanuarso, SpA.(K) (@dr_piprim)
  • Penerbit: Metagraf
  • Jumlah Halaman: 104 hal
  • Harga: Rp 50.000
Salah satu buku parenting yang ditulis oleh tiga orang dokter yang terkenal di dunia twitter. Buku yang berisi “kultwit” dari ketiga dokter ini dapat menjawab pertanyaan kita seputar permasalahan tentang bayi dan anak. Kultwit  para dokter ini membahas tentang tumbuh kembang bayi dan anak; serba-serbi ASI, MPASI, dan konspe makan yang baik; imunisasi dan vaksin; serta gangguan kesehatan yang lazim dijumpai.

Jawaban dari pertanyaan yang sering dilontarkan oleh orang tua di twitter kepada tiga dokter tersebut terdapat di buku ini. Seperti penanganan anak demam, anak yang sembelit, manfaat dari pemberian zat besi, waktu-waktu untuk imunisasi, dan lain-lain.

Buku ini sangat bermafaat bagi saya. Menambah pengetahuan saya seputar tips perawatan kesehatan anak dan bayi. Saya jadi tahu apakah Kenzie perlu dibawa ke dokter atau tidak saat mengalami gangguan kesehatan.

Continue Reading

Uncategorized

Resep Kroket Kentang ala Mommy Anya

By on
Beberapa hari yang lalu @momyanya share resep kroket kentang di akun IG nya. Bahan-bahanya ada semua. Cus deh langsung bikin. Cemilan yang mengenyangkan. Rasanya enaaaak banget. Top deh emang resep dari @momyanya ini 😀 Cemilan ini bisa juga kok untuk anak 1y+. Resepnya udah aku modif dikit yaa..
Bahan:
Bahan kulit:
  1. 250 gr kentang, kukus, haluskan
  2. 3 sdm tepung terigu
  3. 1 sdm susu bubuk
  4. 1 sdm unsalted butter
  5. 1 btr kuning telur
  6. garam dan merica secukupnya
Bahan isi:
  1. 50 gr daging sapi cincang (aku pakai daging ayam)
  2. 1/2 bh wortel sedang, potong kotak
  3. 2 bh buncis, iris halus
  4. 1/2 bh bawang bombay, cincang halus
  5. 25 gr keju parut
  6. garam, gula, merica secukuonya
  7. 1 sdm butter utk menumis
Bahan pelapis:
  1. 1 btr telur ayam
  2. breadcumbs halus secukupnya
Cara Membuat:
Isi:
  1. Sayuran bisa dikukus bersamaan dengan kentang agar waktu menumis tidak terlalu lama.
  2. Lelehkan butter, tumis bawang bombay hingga lalyu. Lalu masukkan daging ayam, tumis hingga matang.
  3. Tambahkan wortel, buncis, garam, gula, merica, dan parutan keju. Masak hingga meresap. Angkat. Sisihkan
Kulit:
  1. Campur semua bahan kulit. Uleni sampai rata
Penyelesaian:
  1. Ambil sedikit adonan, bulatkan, gepengkan, beri 1 sdt adonan isi lalu bentuk bulat lonjong. Lakukan hingga adonan habis
  2. Balur rata adonan di breadcumbs, gulingkan di telur kocok, balurkan lagi di breadcumbs
  3. Panaskan minyak, goreng kroket hingga berwana kecoklatan. Angkat. Tiriskan
Hasilnya dapat 7 kroket.

Continue Reading

Uncategorized

Resep Tom Yum Ayam

By on

Pas lagi gugling resep eh kepikiran pengen bikin tomyum. Di rumah lagi ada ayam, belum kepikiran mau dimasak apa. Langsung deh pengen bikin tom yum ayam. Resepnya dapet dari sini , udah dimodif sedikit 😀 Enak banget loh rasanya, pedes, asem, segeeer.

Bahan:

  1. 250 gram dada ayam , rebus, potong kotak
  2. 200 gram jamur merang , belah dua
  3. 2.000 ml kaldu ayam 
  4. 3 batang serai , ambil putihnya, iris miring
  5. 5 lembar daun jeruk , buang tulangnya
  6. 2 cm lengkuas , iris
  7. 12 buah cabai rawit merah utuh 
  8. 2 sendok makan kecap ikan 
  9. 1 sendok makan garam 
  10. 1/4 sendok teh merica bubuk 
  11. 1 1/4 sendok teh gula pasir 
  12. 3 sendok makan air jeruk nipis
  13. 50 ml santan kental instan 
  14. 1 sendok makan air jeruk 

Bahan Bumbu Tom Yum:

  1. 3 sendok makan minyak goreng 
  2. 1/2 sendok makan ebi 
  3. 3 siung bawang putih 
  4. 3 buah cabai kering 

Cara Pengolahan :

  1. Bumbu tom yam: goreng ebi, bawang putih, dan cabai kering sampai harum. Angkat dan blender halus.
  2. Rebus kaldu ayam, bumbu tom yam, serai, daun jeruk, dan lengkuas sampai harum.
  3. Tambahkan daging ayam, jamur merang, cabai rawit merah, kecap ikan, garam, merica bubuk, dan gula pasir. Masak sampai mendidih.
  4. Tambahkan air jeruk lemon. Aduk rata.

Continue Reading

Uncategorized

Resep Nasi Liwet Sunda ala Mami Kenzie

By on December 6, 2013
Udah lama banget pengen bikin nasi liwet. Akhirnya setelah gugling sana-sini nemu deh beberapa resep nasi liwet. Dan ini resep nasi liwet ala mami Kenzie yang dimasak pake rice cooker 😀 Gampaaaaaaang banget ternyata. Enak pula. 😀 Jadi hari ini menunya: nasi liwet + ayam bakar + tumis toge + lalap + sambel.
Nasi Liwet ala Mami Kenzie
Bahan:
  1. 4 cup beras cuci bersih (cup bawaan dari rice cooker)
  2. 4 1/2 cup air
  3. 3 btg serai, geprek
  4. 5 lbr daun salam
  5. 1 lbr daun jeruk
  6. 5 btr bawang merah, iris kasar
  7. 3 siung bawang putih, iris kasar
  8. 1 1/2 sdt garam
  9. 1/2 sdt gula pasir
  10. 1 ons teri nasi, goreng kering, sisihkan
  11. Minyak untuk menumis
Cara Membuat:
  1. Masak nasi di rice cooker seperti biasa
  2. Tumis bawang putih, bawang merah, sereh, daun salam, dan daun jeruk sampai harum
  3. Setelah harum masukkan bumbu yang sudah ditumis ke dalam rice cooker.
  4. Tambahkan garam dan gula, aduk rata.
  5. Setelah nasi matang tambahkan ikan teri nasi yang telah digoreng. Aduk rata
  6. Siap disajikan
Ayam Bakar ala Mami Kenzie

Bahan:
  1. 1/2 kg daging ayam, cuci bersih
  2. 400 ml air
Bumbu Halus:
  1. 6 btr bawang merah
  2. 4 siung bawang putih
  3. 3 cm jahe
  4. 2 cm lengkuas
  5. 2 cm kunyit
  6. 2 lbr daun salam
  7. 1 btg serai, geprek
  8. 1 sdt ketumbar sangrai
  9. 8 sdm kecap manis
  10. 2 sdt garam
  11. 1 sdt gula pasir
Cara Membuat:
  1. Ungkep ayam bersama air dan bumbu halus sampai bumbu menyerap
  2. Panggang ayam di atas teflon yang diberi sedikit minyak sampai matang.
Jadi deeeeh.. Untuk sayur bisa diganti apa aja. Bisa tumis kangkung, krecek oncom atau yang lainnya. Tinggal tambah lalapan dan sambel. Maknyuuuuss.. Makanan kaya gini nih yang bikin napsu makan meningkat hehehe.
Tapi sayaaang banget Kenzie gak mau makan nasi liwetnya. Sepertinya dia ga suka karena ada ikan terinya. 🙁 Kalo papi sih suka. lahap banget dia makannya. Hehehe.

Continue Reading

Uncategorized

Sekolah Bagi Balita

By on December 4, 2013
Sekarang banyak banget anak balita yang sudah sekolah. Padahal umurnya baru 1 tahun tapi udah disekolahin sama orang tuanya. Awalnya sih saya pikir “Ah Kenzie mah ga usah ikut-ikutan sekolah dari kecil kaya gitu . Kasian ah udah harus belajar. Nanti ajalah sekolahnya dari TK kecil.” Tapiii sekarang kok saya malah jadi pengen masukin Kenzie ke pre-school tau PAUD ya? Kenapa? Soalnya Kenzie lebih banyak di rumah. Disini temennya sedikit dan jarang main juga. Akibatnya Kenzie kurang bermain di luar, jadi manja apa-apa maunya sama mami, jadi agak penakut juga. Kenzie ga suka manjat-manjat atau lari-larian. Saya pikir itu semua karena dia lebih sering main di dalam rumah. Kalau dia sekolah, dia bisa main dengan teman sebayanya, belajar bersosialisasi, belajar berbagi, dan belajar disiplin.
Nah, kebetulan banget tadi di twitter @mommiesdaily share artikel tentang “Seberapa Penting Sekolah Bagi Balita”. Ini kutipan yang saya ambil:

Nah, balik lagi ke pertanyaan, penting nggak sih Pendidikan Anak Usia Dini? Berikut penjabarannya:

Masa yang paling baik untuk memberikan stimulasi adalah saat anak berada pada masa usia dini. Tidak hanya dari sisi intelektualnya, namun juga terkait dengan aspek pengembangan kepribadian, yaitu sosial emosi. Di usia golden age (0-6 tahun), adalah usia yang paling kritis sekaligus paling pendek di antara tahapan perkembangan lainnya. Nah untuk itu di usia ini, anak memang harus betul-betul diberikan stimulus yang optimal. Menurut salah satu penelitian, dikatakan bahwa kapasitas intelektual terbentuk dengan sangat optimal ketika anak berada di usia 4 tahun, selebihnya ketika anak berada di usia sekolah dan hanya 2% saja yang berkembang sampai usia 18 tahun.

Memasukkan anak-anak ke PAUD di zaman serba informatif seperti ini sekarang, memang menjadi salah satu alternatif pendidikan yang bisa membantu tumbuh kembang anak, tetapi bukanlah menjadi hal yang mutlak.

Ada beberapa keuntungan bagi anak-anak usia toddler atau playgroup yang mengikuti kegiatan belajar di lembaga informal antara lain

  1. Anak belajar mengenal lingkungan sosial yang lebih luas dibandingkan jika berada di rumah terus menerus.
  2. Anak belajar bekerja sama dengan teman sebaya ataupun figur orang dewasa lain.
  3. Anak belajar patuh terhadap aturan.
  4. Anak juga banyak belajar mengenai kemandirian dan bantu diri.
  5. Anak dapat mengembangkan perasaan supportivitas atau kompetisi sejak dini.
  6. Anak juga dipastikan akan belajar mengenai bersabar, menunggu giliran, berbagi dengan teman.

Sebaliknya, memasukkan anak ke pendidikan informal PAUD juga dapat memberikan pengaruh yang negatif pada perkembangan psikologisnya jika :

  1. Orangtua terlalu memaksakan anak, sementara mental anak belum siap untuk menghadapi tuntutan sekolah sehingga umumnya akan muncul masalah emosi. Hal ini biasanya terjadi, jika orangtua kurang melatih kemandirian anak dirumah, sehingga berharap sekolah informal yang akan terus menerus membantu. Padahal yang namanya kemandirian, harus dillatih pula dirumah. Seperti toilet training.
  2. Anak memiliki pola tidur yang kurang teratur, sehingga seringkali pagi hari anak menjadi rewel karena masih mengantuk atau lelah, Akibatnya seringkali orangtua tidak sabaran dan marah menghadapi perilaku anak yang rewel.
  3. Orangtua yang melakukan ancaman pada anak, jika anak sedang tidak mood untuk berangkat sekolah. Namanya juga anak-anak ya, anytime bisa aja jadi gak mood dan rewel. Padahal, anak seharusnya diberikan informasi yang positif mengenai sekolah infomalnya seperti menceritakan hal-hal menyenangkan yang akan ia lakukan di sekolah.
  4. Orangtua yang menuntut anak untuk selalu sempurna di sekolah informalnya, padahal setiap anak memiliki skill atau perkembangan mental yang berbeda-beda. Akibatnya anak menjadi rewel tiap kali berangkat sekolah.

Yang paling penting lagi adalah kesinambungan antara lingkungan rumah dan sekolah informalnya, sehingga anak mendapatkan stimulasi yang optimal. Jika ternyata di rumah anak sudah mendapatkan stimulasi yang optimal baik yang terkait dengan perkembangan intelektual, kemandirian, maka orangtua dapat menjadikan sekolah informal sebagai sarana anak belajar berinteraksi.

Carilah sekolah informal PAUD, yang memiliki jam belajar tidak terlalu panjang, beberapa sekolah informal memberikan jam kegiatan hanya sekitar 1-2,5 jam dengan jadual 2 atau 3 kali dalam seminggu terutama untuk anak-anak usia toddler dan playgroup. Sementara untuk anak usia prasekolah 4-6, rata-rata jam kegiatan 3,5-4 jam. Setelah itu, anak memang tidak dianjurkan untuk mengikuti banyak kegiatan les-les, karena mereka masih memiliki kebutuhan untuk bermain dan istirahat di rumah.

Artikel lengkap bisa dilihat di sini .

Informatif! Jadi ada gambaran untuk memasukkan Kenzie ke PAUD atau tidak. Rencananya kalau tidak ada halangan kami akan pindah ke rumah baru akhir tahun ini. Kelihatannya sih lingkungannya masih sepi . Kalau memang Kenzie ga ada teman mainnya, lebih baik dimasukkan ke PAUD, biar dia bisa punya teman dan bersosialisasi.

Apalagi Kenzie sekarang lagi seneng menggambar, berhitung, dan nyanyi. Walopun ngomongnya belum jelas dia. Tapi sudah sangat bagus. Bisa menghitung 1-10 walo cuma ujungnya aja. “Tu Wa Ga Pat Ma Nam Ju Pan Lan Tuh”. Oh iya kemarin saya kaget banget pas lagi nonton In The Night Garden kan lagi ngitung balok pake Bahasa Inggris, eeeh Kenzie ngikutin. Dia bisa ngitung sampe 5 “Wa Tu Ti Poh Pif” Hahahaha. Pinter dan lucu. Kalau di sekolah kan dia lebih banyak belajarnya ya. Hmmm.. Jadi makin kepengen masukin Kenzie sekolah nih. Hihihi.

Mulai cari tahu dulu PAUD atau pre-school yang lokasinya gak jauh dari rumah dan biayanya terjangkau. Trus langsung diskusi deh dengan papi.

Mama-mama yang lain gimana nih ada yang masukin anaknya ke pre-school? Mau infonya dooong hehehe. Kalau ada yang tinggal di Bogor daerah Jalan Baru mau banget infonya 😀

Kalau Kenzie jadi sekolah, nanti saya cerita lagi yaaa ^^

Continue Reading

Uncategorized

Resep Perkedel Tempe Isi Sosis

By on
Dapet resep dari http://masak-masakan.blogspot.com/2011/03/perkedel-tempe-isi-sosis.html . Ternyata resepnya dari blog kejumoo yang udah dimodif. Enak juga tempe dibikin perkedel. Buat anak 1y+ sih bisa banget. Kenzie suka loh.
Bahan:
  1. 200 gram tempe, kukus, haluskan
  2. 4 siung bawang merah, cincang halus
  3. 3 siung bawang putih, cincang halus
  4. 3/4 sdt garam
  5. 1/4 sdt merica bubuk
  6. 1 butir telur
  7. 1 sosis, diiris tipis buat isian
  8. 100 gr Keju Kraft Cheddar, potong dadu untuk isi 

Bahan lapisan:

  1. tepung roti
  2. 1 btr telur kocok lepas

Cara membuat:
  1. Campur tempe, telur, bawang merah, bawang putih, merica, dan garam sampai rata. 
  2. Ambil adonan. Pipihkan. Beri satu potong Keju Kraft Cheddar dan 1 potongan sosis. Bulatkan. 
  3. Gulingkan ke dalam tepung panir. Celupkan ke telur, gulingkan lagi ke tepung panir. 
  4. Goreng dalam minyak yang sudah dipanaskan sampai matang dan kecoklatan. Angkat. 

Continue Reading

Uncategorized

Resep Sup Ayam Soun

By on

Bahan:

  1. 1/4 kg daging dada ayam, potong kotak
  2. 1.250 ml air
  3. 2 btr telur, kocok lepas
  4. 100 gr soun, rendam
  5. 100 gr buncis, potong
  6. 100 gr wortel, iris serong
  7. 100 gr jagung manis pipil
  8. Garam, gula, dan merica secukupnya
Bumbu halus:
  1. 5 siung bawang putih
  2. 3 butir bawang merah
Cara Membuat:
  1. Rebus ayam dan air sampai mendidih dan berkaldu. Masukkan bumbu halus yang sudah ditumis terlebih dahulu. Tambahkan wortel, buncis, dan jagung manis pipil. Rebus sampai mendidih dan matang
  2. Masukkan garam, gula, dan merica. Tambahkan telur sedikit demi sedikit sambil diaduk sampai membentuk serabut.
  3. Letakkan soun di mangkok dan siram dengan sup.

Continue Reading

Uncategorized

Cita-Cita: Bisa Bikin Kue

By on December 3, 2013
Yup itu cita-cita saya pengen banget bisa bikin kue. Belom pernah sekalipun bikin kue sendiri. Paling cuma bantuin ngebentukin kue pas bikin kue lebaran. Hahaha. Pengen bangeeet ikutan kursus bikin kue. Klo kue kan banyak tekniknya jadi harus bener-bener belajar. 
Kalo bisa bikin kue kan enak makin banyak cemilan kue yang bisa saya bikin untuk papi dan Kenzie. Pengen bisa bikin bolu kukus sama brownies. Bisa bikun kue klo Kenzie atau papi ultah. Aaaah semoga saja bisa segera terwujud 😀

Continue Reading