Uncategorized

Satu Tahun Perjalan Menyusui

By on March 9, 2013
Alhamdulillah sudah satu tahun saya menyusui Kenzie. Yup satu tahun Kenzie minum ASI. Satu tahun menyusui Kenzie itu penuh perjuangan. 
~ ASI baru keluar setelah 3 hari pasca melahirkan. Tapi saya tahu bayi baru lahir bisa bertahan selama 72 jam ga mimik karena masih ada cadangan persediaan sewaktu di dalam rahim. Suster juga nanya mau ASI eksklusif atau tidak, karena jika ASI eksklusif bayi gak akan diberikan cairan apapun. Kenzie juga waktu itu tiduuur terus. Mimiknya juga belum jago. Mertua udah nyuruh kasih madu. Saya tahu madu itu gak boleh untuk bayi dibawah 1tahun. Saya gak turutin. Saya juga belum terlalu paham tentang ilmu menyusui. Saya cuek aja Kenzie gak minta mimik. Eh ternyata karena kurangnya cairan ASI bilirubin Kenzie cepet naiknya walopun ada sebab lain kenapa bilirubinnya tinggi. Tapi kurangnya asupan ASI jadi penyebabnya juga.
Akhirnya Kenzie harus disinar biru larena masih kuning. Sampai usia 1 bulan kurang 1 hari Kenzie masih kuning. Dan menurut dokter hal itu merupakan breastmilk jaundice. Saat itu keluarga kurang mendukung saya untuk tetap memberikan ASI. Semuanya menyarankan untuk kasih sufor aja. DSA Kenzie juga menyarankan pakai sufor. Yang akhirnya yaa demi Kenzie biar ga kuning lagi saya menurut. Cuma suami dan teman-teman yang sudah berpengalaman yang selalu menyemangati saya. Setiap hari saya cari dukungan dari teman-teman.
Karena stress kurang dukungan, stress anak disinar biru sampai 3 kali, bikin ASI saya jadi seret. Kenzie sering ngamuk pas lagi mimi karena aliran ASI saya gak sederas saat seperti dia minum sufor dari dot. Kenzie nangis kejer saya panik juga yang akhirnya bikin ASI jadi seret juga. Kalau ASI mau deras si ibu harus bisa rileks, senang, dan santai biar hormon oksitosinnya lancar. Wah dari Kenzie umur 0 bulan sampai 1 bulan lebih bener-bener perjuangan banget deh nyusuin Kenzie. Saya harus “gak peduli” sama omongan orang tentang ASI saya sedikit dan ASI saya jelek. Saya selalu meyakinkan diri kalau ASI saya banyak. Setiap mimiin Kenzie saya selalu ajak ngobrol Kenzie “Kenzie berdoa yuk, Ya Allah miminya banyakin ya, ya Allah. Yang deres miminya. Biar Kenzie bisa kenyang”. Selalu seperti itu. Alhamdulillah akhirnya ASI saya mulai banyak dan bisa lepas dari sufor.
~ Berat badan Kenzie kok naiknya sedikit ya? Kok Kenzie kurus ya? Kenapa Kenzie ga segendut bayi lain yang minum ASI? Aduuuh semua pertanyaan itu selalluuu saya tanyain ke papi. Selaluuuu ganggu pikiran saya. Siapa sih yang ga pengen punya anak gemuk, montok? Pertanyaan-pertanyaan itu yang bikin saya punya pikiran: “Pih, pake sufor aja yuk. Biar Kenzie gemuk. Masa Kenzie kecil sih?”. Papi selalu bilang “Emang nanti ga ada efek apa-apa kalo pake sufor? Nanti kalo Kenzie ga mau ASI lagi gimana? Emang terjamin bakal gendut kalo pake sufor?” Iya juga sih ya. Anak tetangga pake sufor tetep kurus. Huks.. Terus harus gimana dooong 🙁 Sebenernya sih bb Kenzie ga kurang cuma ga pas di garis ijo kalau di plot ke growth chart, tapi ga di garis merah juga, masih di berat yang normal sebenernya. Sampai gambar kurvanya saya twit ke @drOei dan alhamdulillah beliau bilang berat Kenzie masih bagus.
Jadi mungkin ASI saya lebih banyak mengandung foremilknya dibandingkan dengan hindmilknya. Yang ternyata hindmilk itu mengandung banyak lemak. Jadi Kenzie ga banyak minum hindmilknya yang bikin dia ga segendut bayi-bayi lain. 
Dan saat Kenzie usia 6 bulan, lulus S1 ASI sampai 7 bulan lebih disitulah saya merasa berhasil menyusui Kenzie. Berat badan Kenzie naiknya banyak. Setelah di plot di growth chart beratnya ada di garis hijau. Alhamdulillah banget. Eeeh, pas lagi gendut-gendutnya, Kenzie sakit beberapa kali yang bikin berat badannya turun banyak dan bikin susah naik lagi sampai sekarang 🙁 Tapi kata dokter sampai sekarang beratnya masih dalam batas normal, belum kekurangan. Dan dilihat dari postur saya, mumgkin Kenzie ikut postur maminya yang kecil. Pdahal papinya tinggi besar loh.
~ Kenzie mulai gigit puting. Setelah tumbuh gigi, akhirnya saya merasakan fase ini. Mantep banget rasanya kalo udah mulai gigit. Alhamdulillah Kenzie jarang sih gigit-gigitnya. Ga pernah sampe bikin puting berdarah. Kalo Kenzie gigit, mulutnya saya buka pake jari kelingking. Langsung deh dilepas gigitannya
~ Saat tanggal 18 Februari 2012, satu hari sebelum Kenzie ulang tahun yang pertama, satu hari sebelum lulus S2 ASI, saya mengalami peradangan payudara yang bikin ASI jadi ga keluar selama satu hari. Jadi gini ceritanya, tanggal 18 Feb itu saya, papi, dan Kenzie jalan-jalan. Nah Kenzie gak mimi selama jalan-jalan. Baru mimik lagi 3 jam dari mimi terakhir. Padahal itu jarak yang biasa. Tapi mungkin ASI lagi deras karena suasana hati saya lagi senang. Pas sampe tempat makan saya ngerasa PD saya nyeriiii banget, saya tahu kalau itu bengkak. Saya makan dulu, baru nyusuin Kenzie. Gak lama mimi Kenzie langsung bobo. Saat nyusuin pun saya ga ngerasa LDR. Gak lama badan saya langsung menggigil, seluruh badan gemeteran, muka pucat, mual, muntah, dan pusing. Saya coba perah saat masih di tempat makan, pakai tangan ASI ga keluar. Sampai dirumah saya langsung tidur, badan terasa lemas dan pandangan kabur. Setelah bangun tidur saya kompres PD dengan air hangat, saya pompa tapi ASI yang keluar cuma dikit. Tapi setelah saya lihat dengan jelas ASI nya warna merah muda, lama-lama agak kecoklatan, termyata ASI saya campur darah 🙁 Kaget, panik, takut. Saya langsung tanya teman yang member AIMI ASI, gimana kalo ASI yang ada darahnya keminum. Dia bilang gak apa-apa. Ya udah setiap 2-3 jam sekali saya pompa dan tetap saya susui ke Kenzie. Tapi Kenzie gak suka, mungkin rasanya berubah. Tidurnya jadi rewel 🙁
Besoknya 19 Feb PD saya masih bengkak juga. Biasanya kalau bengkak, saya kompres dan saya pompa langsung kempes kok ini ngga kempes-kempes juga. Akhirnya saya ke dokter UGD di RS Hermina Bogor. Hari itu ga ada jadwal klinik laktasi. Diperiksalah saya sama dokter jaga UGD. Dia nanya anaknya umur berapa saya bilang satu tahun. Eh dia malah bilang “sebenernya kan ASI eksklusif itu cuma sampai 6 bulan ya. Kalo udah 1 tahun sih gak juga gapapa” Heee? Maksudnyaaa? Ga usah ngASI lagi gitu? Enak banget dia. Gak oke banget nih dokter! Keseeel banget dengernya. Saya sama papi langsung liat-liatan. Saya dikasih 3 jenis obat: obat demam, antibiotik, dan obat pereda nyeri.
Sampe dirumah saya coba pompa lagi. Yang keluar malah susu tapi warnanya agak kekuningan. Aduuuh apa ini nanah? Makin ngeri ajah. Soalnya tadi pagi nanya ke temen, ciri2 mastitis itu gimana? Katanya “kalo mastitis sih dah parah cha, sampai bernanah” 🙁 Langsung deh nanya ke temen yang istrinya kena mastitis. Karena keadaan udah lumayan membaik juga, dah ga terlalu lemes saya bisa browsing. Ciri-cirinya mirip. Makin takut dan panik. Soalnya kalau bener mastitis harus dilakukan insisi untuk dikeluarkan cairan nanahnya. Konsultasinya ke dokter bedah. Ya Allah takutnya bukan main. Pokonya besok saya harus ke klinik laktasi. Harus.
Saat di klinik laktasi RSIA Hermina, PD saya diperiksa sama bidan. Bidan ini bidan yang ngajarin senam, kursus prenatal, dan kursus merawat bayi baru lahir. Saya inget banget, soalnya dia enaaak banget ngejelasin yang dia ajarin. Alhamdulillah banget bidan bilang bengkaknya gak parah memang agak merah sedikit tapi ga mastitis. Alhamdulillah ya Allah. Bidan ini malah menyarankan saya ngASI sampai 2 tahun. Dia bilang darah atau nanah gak apa-apa kalau terminum bayi. ASI sudah dirancang sedemikian rupa sama Allah yang didalamnya justru melindungi bayi. Salah satu penyembuhan bengkak ini harus disusui terus oleh bayi.
Pas malemnya, Kenzie tuh minta mimik terus. Ngempeng semaleman. ASI udah lumayan lebih banyak keluarnya. Dan saat pagi, PD saya sudah kempes. Walo masih tertinggal ada yang bengkak sedikit. Tapi keadaannya jauh membaik. Terima kasih ya nak, kamu bantu banget nyembuhin mami. Akhirnya bisa LDR lagi. Dan ASI mulai banyak lagi. Kenzie mimiknya jadi tenang lagi karena udah banyak dan rasanya udah kembali lagi. Alhamdulillah.
Selama saya sakit, Kenzie kan dua hari tuh ditinggal ke dokter dan saya titipin. Dengan terpaksa saya kasih sufor aja biar tetep ada susu yang masuk. Tapi tau gaaa? Kenzie gak mau. Mau pake dot, mau pake gelas, mau disendokin, tetep ajah gak mau minum tuh susu. Udah dibikinin 90ml buat dia minum sambil bobo, yang keminum cuma 10 ml. Dan tidurnya bkan karena minum susu, tapi karena di ayun-ayun sambil digendong. Kenzie lebih suka mimi mami ya nak? Anak pinter :*
Saat sakit, Kenzie dipegang orang lain, sama papi, uwak, dan neneknya. Saya lemes, demam, pusing, serba ga enak, sampe ga bisa ngurus Kenzie. Setiap Kenzie ngajak main, minta gendong, atau minta dituntun saya pasti nolak. Efeknya Kenzie juga jadi cuek sama saya. Pas pulang dari dokter, Kenzie ga sumringah liat maminya. Biasa aja, cuek. Ya Allah sediiiih banget. Gak boong deh rasanya sedih banget dicuekin sama Kenzie. Liat Kenzie anteng maen sama yang jagainnya, saya cuma bisa tiduran bikin ngerasa bersalah banget sama Kenzie. Gimana kalau saya kerja terus Kenzie dijaga sama pengasuh ya? Terus Kenzie lebih milih main atau disuapin makannya sama pengasuh. Ya Allah ga ada artinya deh gaji yang saya terima kalo anak jadi lebih milih sama pengasuhnya 🙁 Sampai sekarang saya belum berpikiran untuk kerja lagi di kantoran. Saya sih pengennya punya usaha online. Jadi punya penghasilan tapi tetep bisa full time sama Kenzie. Semoga bisa terwujud secepatnya.
Dari pengalaman beberapa hari saya sakit itu, saya ngerasa kayak lagi menyapih Kenzie. Frekuensi menyusui berkurang, ASI sedikit, PD bengkak, kayak yang lagi menyapih deh. Saya baru tau kenapa banyak yang bilang ga rela untuk menyapih walopun usia anaknya udah 2 tahun. Ternyata emang gak rela banget. banyak hal yang bikin saya ga rela untuk menyapih Kenzie terlalu dini. Sedih deh liat anak minta mimi tapi ASI dah seret. Trus bakal kangen sama ngerengek manjanya Kenzie minta mimi. Bakal kangen momen saat menyusui, saat lagi pandang-pandangan, saat Kenzie sayang-sayang miminya, saat Kenzie ketawa girang kalo udah diliatin miminya. Saat lagi nyusuin Kenzie tuh saya ngerasa saya bisa mencurahkan seluruh kasih sayang sayang saya sambil mendekap Kenzie. Saya tatap mata Kenzie, saya peluk badannya, jarak yang bener-bener deket sama Kenzie. Aaah momen-momen yang luar biasa menurut saya. 
Kalo kata @ID_AyahASI menyapih itu kesiapan antara ibu, anak, dan ayah. Saya rasa saya gak akan pernah siap sampai Kenzie umurnya 2 tahun. Banyak hal-hal yang bikin saya ga rela untuk berhenti menyusui.
Alhamdulillah saya sudah satu tahun menyusui Kenzie walopun ada beberapa kali dia harus minum sufor, tapi saya merasa berhasil menyusui Kenzie. Yang pasti lanjut sampai Kenzie 2 tahun. Harus bisa. Pasti bisa.
Bagi mami, menyusui Kenzie adalah kebahagiaan buat mami. Mudah-mudahan ASI mami selalu banyak untuk Kenzie ya. Mudah-mudahan ASI mami selalu bikin Kenzie sehat. Amin.

Continue Reading

Uncategorized

Rsep MPASI: Sop Bihun Kaldu Ayam Jahe

By on
Kenzie lahaaaap banget makan sop nya. Seneng deh Kenzie lagi banyak nih makannya. Bahagia ya kalo anak mangap gede pas disuapin. 🙂 Resep dari milis MPASI Rumahan yang sudah dimodif.
Bahan:
  1. 250 gr daging dada ayam+tulang
  2. 50 gr bihun yang sudah direbus sampai lunak
  3. 3 siung bawang merah, iris tipis
  4. 1 siung bawang putih, cacah
  5. 1 cm jahe, iris tipis
  6. 1 bh wortel, potong-potong
  7. 4 batang buncis, potong-potong
  8. 1 sdt minyak untuk menumis
  9. Bumbu: gula, garam, merica
  10. 500 ml air matang
  11. Pelengkap: sosis, udang, atau baso ikan (saya pakai sosis)
Cara membuat:
  1. Rebus daging ayam+ tulang dengan 500ml sampai berkaldu. Kecilkan api
  2. Ambil daging ayam, sisihkan, dan suwir-suwir sebagian
  3. Tumis bawang merah dan bawang putih sampai harum. Masukkan ke dalam air kaldu
  4. Masukkan wortel dan buncis. Masak sampai matang
  5. Tambahkan bumbu, jahe, dan pelengkap
  6. Masukkan bihun
  7. Setelah semua matang tambahkan suwiran daging

Continue Reading

Uncategorized

Resep MPASI: Kentang Kukus Rame (1y+)

By on
Menu ini jadi menu sarapannya Kenzie. Jadinya 2 cup alufoil. Dan semuanya ludes dalam sekejap. Kalo telat nyuapin, Kenzie langsung ngamuk >.< Resep tentunya dari milis MPASI Rumahan dong ah. Hihihihi. Tapi sedikit di modif 😉
Bahan:
  1. 1 bh kentang, kukus, haluskan
  2. 50 ml susu UHT/sufor
  3. 1 sdm daging ayam, suwir-suwir
  4. 1/2 bh labu siam kecil, kukus, potong kotak kecil
  5. 1/2 butir telur kocok
  6. 2 sdm keju parut
Cara membuat:
  1. Campur semua bahan lalu taburi keju di atasnya
  2. Kukus selama 15 menit

Continue Reading

Uncategorized

Resep MPASI: Breadstick (9m+)

By on

Cemilan Kenzie hari ini breadstick. Resep hasil dari ngubek-ngubek file milis MPASI Rumahan yang sudah dimodif sedikit. Kenzie sih selalu lahap kalo makan roti. Ukurannya pas untuk dia genggam.
Bahan:
  1. 2 lbr roti tawar tanpa kulit
  2. 6 bh potong keju ukuran batang korek api
  3. 1 bh kuning telur, kocok
  4. 2 sdm minyak untuk menggoreng
Cara:
  1. Giling roti sampai gepeng lalu bagi menjadi 3 bagian
  2. Taruh 1 bh potongan keju di atas 1 potonga roti, gulung
  3. Celupkan gulungan roti ke dalam kuning telur
  4. Goreng sebentar sampai matang

Continue Reading