Cerita Mami Kenzie & Keana

Sharing is Caring!
Uncategorized

MPASI Pertama Kenzie: Puree Alpukat+ASI

August 27, 2012
Yeaaayy, aku makaaaan
Yeaay.. Akhirnya Kenzie makan. Ya, Kenzie sudah mulai makan karena usianya sudah 6 bulan. Dari Kenzie umur 4 bulan saya sudah mulai belajar tentang Makanan Pendamping ASI (MPASI). Mulai mencari informasi tentang MPASI dan juga gabung ke dalam milis mpasirumahan . Saya juga rajin baca-baca web  http://mpasirumahan.blogspot.com/ Saya ingin memberikan mpasi yang sehat. Sebisa mungkin jarang sekali memberikan Kenzie bubur susu instan. Jadi saya mulai mempelajari bagaimana membuat puree, bubur saring, menu makan untuk MPASI awal, peralatan MPASI, dan lain-lain.
Sebagai MPASI awal ada beberapa pendapat, ada yang memulai dengan buah dan ada yang memulai dengan serelia. Namun, ada yang bilang serelia kadang bisa membuat sembelit. Nah loh.. akhirnya saya memilih buah. Saya takut Kenzie jadi susah pup. Belum makan saja Kenzie pup-nya tidak teratur. Jadi pilihan pertama saya jatuh pada puree alpukat. Ada yang bilang buah adalah makanan yang paling mudah dicerna.
Degdegan juga sih rasanya mau ngasih makan Kenzie. Kira-kira Kenzie suka gak ya? Nanti ada efek apa ya setelah makan? Nanti pup-nya jadi susah gak ya? Tapi saya juga begitu semangat ingin memberi Kenzie makan. Papi juga excited ketika Kenzie mau makan. Untungnya MPASI pertama Kenzie pas banget sama lebaran, jadi papi ada di rumah dan bisa lihat Kenzie makan.
Puree Alpukat+ASI saya berikan selama 3 hari, harusnya sih mengikuti “aturan tunggu 4 hari”, tapi kayanya kelamaan hehe. Jadi ya cuma 3 hari deh. Awal makan saya cuma kasih 3 sendok makan bayi. Kenzie lahap banget makannya. Gak ada tuh yang namanya disembur. Alhamdulillah banget.
Ini nih peralatan dan perlengkapan  yang saya pakai buat bikin MPASI Kenzie. Ada saringan kawat, mangkok dan sendok, ASIP, dan alpukat. Alpukat saya hancurin pakai saringan kawat dan sendok besi.  Saya tidak menggunakan stik kayunya karena takut ada yang menempel di puree nya nanti. Menurut yang saya baca kalau bisa jangan pakai blender. 
Cara membuatnya sangat mudah loh.
Bahan: 
  1. 1/2 buah alpukat mentega
  2. ASIP

Cara Membuat:

  1. Kerok alpukat bagian tengahnya, kalau bisa jangan sampai yang dekat dengan kulitnya.
  2. Haluskan dengan menggunakan saringan kawat
  3. Tambahkan ASIP secukupnya sampai kekentalan puree sesuai dengan yang diinginkan.

Daaaann inilah puree alpukat+ASI untuk Kenzie.. Nyamnyamnyaaaam…

Di usia 6 bulan ini sudah boleh dikenalkan dengan air putih. Kenzie diberi air putih saat makan untuk membantu proses makannya.
Selamat makan ya Kenzie. Semoga kamu selalu suka sama makanan yang mami buat. Makan yang lahap ya.. :*
Reaksi Kenzie: Kenzie suka sekali dengan puree alpukat. Sampai 3 hari makan alpukat Kenzie selalu lahap. Di hari MPASI pertama Kenzie gak pup. Tapi dihari kedua Kenzie sudah pup. Pupnya sudah mulai padat berwarna kuning dan ada juga yang agak cari berwarna hijau ada biji cabainya.
  1. say,ternyata pendapat orang berbeda2 yah.bhkan pendapat dokter juga.kalo kata dokter agung,alpukat dperkenalkan baru pas usia 8 bln.utk yg bulan bisa pisang dan pepaya aja dulu.hmmm….

    1. iyah beda2 banget.. icha sih pernah baca alpukat dikasih untuk pertama..
      kemaren sama dokter yuswiadhi disuruh ngikutin bikin bubur bayi yang ada dibuku hijau itu. tapi disana kan ada penggunaan gula, sedangkan gula gak boleh dipakai untuk dibawah 1 tahun.
      kalau icha sih ngikutin ilmu dari milis mpasirumahan. alpukat boleh untuk usia 6 bulan..
      balik lagi ke ibunya masing2.. hehe

  2. *sharing ajah yaa
    pup'ny baby ada biji cabai y? apakah mamikenzie suka makan pedes? terutama yg ada cabainy? kl masih ASI pup baby umumnya kl diperhatikan ada biji cabainy dan kl pup agak ngeden (kl orang dewasa mules gt) soalny saya juga pernah dan selama masih ngASI langsung stop makan pedes 🙂

    1. hai mama laimon. iyah saya sih doyan banget makan pedes. saya konsul ke dsa sih pup bayi asi memang seperti itu dan bkan karena makan pedes si ibunya 😀 setelah berenti makan pedes pupnya ga gitu lagi ma?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *